Jumaat, 4 April 2014

Tertulis Takdir-NYA Untukku (Part 2)

Aku merenung laut yang membiru di hadapan. Luasnya lautan memberi aku kedamaian. Betapa Agungnya ciptaan Allah! Di sini aku memperolehi ketenangan. Subhanallah! Maha Suci Allah! Betapa indahnya ciptaan-MU ini!
       
                   Aku bertafakur seketika di tepi pantai ini sambil mengimbas kembali pahit manis kehidupanku. Anak-anakku sudah remaja sekarang. Puteri Balqis Anastasyia sudah berusia tujuh belas tahun. Puteri Balqis Asyikin berusia lima belas tahun. Anak bongsu kami Raja Azri Harith sepuluh tahun. Aku sendiri tidak menduga dengan kelahiran Raja Azri. Umur aku sudah memasuki 45 tahun ketika itu. Bila takdir sudah tertulis untukku begitu, apa lagi yang harus ku lakukan selain bersyukur pada-NYA.
       
                    Ketika kepulangan suamiku dari England bersama dengan Tasyia, dia terkejut dengan kewujudan Puteri Balqis Asyikin. Pada mulanya dia memarahi aku kerana menyangka aku sengaja menyembunyikan kelahiran anaknya ini. Kami memanggilnya Ikin memandangkan nama awalan mereka yang serupa. Pada awal kepulangan mereka di sisiku memang banyak kekeliruan yang terjadi. Pada mulanya status kami diragui. Alhamdulillah! setelah dirujuk ke Pejabat Agama kami masih suami isteri, kerana Raja Azhar tak pernah culas mengirim duit kepadaku setiap bulan.

              Dugaan terus datang bertali arus bila Raja Azhar membawa aku tinggal bersamanya kembali. Bukan mudah untuk masuk ke dalam keluarga mereka. Perbezaan darjat dan keturunan pun turut dipertikaikan. Dalam semua kekalutan itu, aku pula disahkan mengandungkan Raja Azri. Ya Allah! betapa terharunya aku menerima perkhabaran itu walau aku masih kurang yakin dengan keupayaan diri. Namun,.dalam melalui kemelut kehidupan yang dilambung ombak perasaan rendah diri dan sebagainya, Allah permudahkan pula kelahiran Raja Azri ke dunia ini. Dialah penguat semangatku ketika itu. Aku memperolehi kekuatan dan semangat untuk mengharungi segala gelombang dan badai kehidupan bila menatap wajah ketiga-tiga anak kesayanganku. Sesungguhnya merekalah nadi hidupku, memberi aku beribu ketabahan untuk menghadapi setiap cobaan.

..............................................
FLASHBACK
                     ''Ibu!,.'' aku melepaskan pelukankanku. Pipi Tasyia aku cium kiri dan kanan sebelum menoleh ke arah Puteri Balqis Asyikin yang sedang memanggil. Dalam hati tertanya-tanya, adakah Tuan Azhar sudah mengetahui tentang kewujudan anak ke duanya ini. Kalau belum, haruskah aku memperkenalkan Puteri Balqis Asyikin ini? Ya Allah! Tunjukkan aku jalannya. Aku sedang keliru saat ini.

                     ''Tuan!,.Mona kenalkan,.Puteri Balqis Asyikin Binti Raja Azhar Harith!'' akhirnya aku membuat keputusan untuk menyatukan kedua beranak ini. Dalam hati turut berdoa agar Tuan Azhar dapat menerima Ikin seadanya. Kesian puteriku ini, selama 4 tahun ini tidak pernah mengenali siapa ayahnya.

                   ''Apa maksud awak Mona? Abangkan dah suruh Mona ambil pil perancang. Lagi pun, hanya seminggu kita bersamakan? Apa muslihat awak sebenarnya ni? Abang tak sangka, abang akan dapat kejutan ni. Anak siapa sebenarnya ni Mona?'' terkejut aku dengan pertanyaan Tuan Azhar. Air mata kegembiraan menyambut kepulangan mereka yang hampir kering tadi merembes kembali. Hati aku teramat luluh dengan pertanyaan Tuan Azhar. Hina sangatkah aku ini di matanya? Hingga dia tergamak menuduh aku berlaku curang.

                 ''Mona,.Mona tak pernah makan pun pil perancang tu Tuan. Maafkan Mona kerana terus membiarkan benih Tuan terus hidup subur di dalam rahim Mona,.'' dalam rasa sebak yang telah meruntun jiwa, aku berusaha untuk bersuara. Berusaha untuk membersihkan nama anakku dari pandangan jijik ayah kandungnya sendiri.

                ''Takkan begitu senang awak mengandung Mona? Hanya dengan beberapa kali kita bersama. Lagi pun,.umur awak ketika itu,. sukar abang nak percaya ini anak abang. Mungkin Mona tak tahu, abang dengan Maria dulu berbelas tahun kami kahwin baru dapat Tasyia, itu pun puas kami pergi berubat!,. '' Tuan Azhar masih meragui kata-kataku. Rozaimah sudah merenung simpati ke arahku. Aku beralih pandang ke arah Ikin dan Tasyia dengan mata yang berkaca. Air mataku sudah bersedia untuk gugur lagi. Air mataku terlalu murah hari ini,  asyik ingin merembes keluar walau ku cuba menahannya.
..................................................................

                      Aku menarik nafas perlahan. Sesungguhnya semua kenangan itu terlalu pahit untukku telan namun nak melupakannya pula aku tak mampu. Semuanya masih jelas, saat tuan Azhar meragui kesetiaanku dan paling tak boleh ku lupa bila Tasyia tidak mahu mengakuiku sebagai seorang ibu. Aku tak boleh nak salahkan Tasyia. Dia cuma berumur setahun ketika dipisahkan denganku dulu. Dia kembali ke sini ketika berumur enam tahun. Lima tahun di luar negara, bukan senang untuk Tasyia menyesuaikan dirinya kembali.

                    Di sebalik semua ini, aku bersyukur kerana tuan Azhar tidak pernah berkahwin lagi selepas pemergian Puan Maria. Aku terharu sangat bila Tuan Azhar dapat menerima aku sebagai isterinya selepas itu.

              ''Mona!,.buat apa kat sini? Budak-budak mana?'' aku menoleh untuk melihat empunya suara. Aku ukirkan senyuman dan berganjak sedikit untuk memberi laluan dia duduk di sebelahku.

             ''Saja!,.Mona nak tengok laut puas-puas. Anak-anak tadi ada ja di dalam bilik. Abang dari mana ni?'' soalanku ajukan pula untuknya, dalam masa yang sama aku merenung wajahnya dalam rasa kasih yang semakin menebal.

             ''Abang jumpa kawan. Jauh Mona menung? Mona ingatkan siapa?'' sekali lagi kedua ulas bibirku membentuk senyuman. Tuan Azhar sudah melabuhkan punggungnya di sebelahku. Tangannya didepangkan dan memaut bahuku. Terasa bahagia menyusup masuk ke seluruh urat tubuhku. Baruku tahu Tuan Azhar seorang yang agak romantik walau telah berusia. Umur aku dan dia tak jauh bezanya.Dia cuma tua dua tahun dariku.

         ''Tak ingat sesiapa pun, Mona nak ambil angin laut sambil menghayati keindahan alam. Anugerah Allah yang terindah untuk kita. Bila tengok laut terasa damai saja hati ini. Dulu, kalau Mona stress, Mona selalu ajak Rozaimah datang tengok laut. Laut, kadang-kadang mampu jadi penyembuh jiwa. Laut, kadang-kadang mampu jadi penawar minda untuk bermadah dan berpuisi,.'' aku menghabiskan ayatku sambil memaut tangan tuan Azhar. Tangannya ku gengam erat dan sentuhanku berbalas. Aku panggung pula kepala untuk merenung wajahnya.

             ''Mona banyak berubah. Terima kasih kerana sudi jadi ibu untuk anak-anak abang!'' kata-kata tuan Azhar membuatkan aku terfikir sejenak. Apa yang berubah? Entah kenapa persoalan itu yang menerjah mindaku.

             ''Berubah? Apa maksud abang? Mona rasa Mona macam biasa ja,.'' soalan terus ku lontarkan. Tak mahu memikirkannya lagi.

             ''Mona semakin tua semakin cantik pulak abang tengok,'' tuan Azhar menjawab sambil tergelak kecil. Aku mencebik pantas. Aku mengaku, aku tak chubby lagi macam dulu. Sejak tuan Azhar pergi ke England dan aku melahirkan Ikin, aku cuba berdiet. Berkat dorongan Rozaimah, akhirnya selama dua tahun selepas aku menjaga pemakanan dan mengikut saranan pakar pemakanan, aku dapat menurunkan berat badan.

              ''Oh!,.jadi selama ni abang terima Mona sebab Mona semakin cantiklah. Kalau tak cantik abang tak terimalah! Macam tu?,'' aku cuba menguji tuan Azhar dengan serkap jarangku. Mana pernah dia puji aku cantik pun selama ni. Dah nak masuk senja pun umur aku ni, baru nak puji ke? Mushkil pulak aku!

                   ''Ishh,.ni yang malas nak puji orang perempuan ni. Pantang dipuji sikit, mulalah nak perasan tak bertempat,.'' aku bengang dengan kenyataan tuan Azhar. Hampeh betul! Tersalah cakap masuk jerat sendiri pulak dah. Sedap ja dia cakap aku perasan.Aku renung tajam wajahnya agar dia tahu aku tengah marah tapi dia bersikap selamba pulak.Geram betul aku dibuatnya.

                   ''Dah!,.jangan dok tengok abang macam tu. Puan Monaliza sayang!,.kalau abang nak isteri cantik di England tu berjuta wanita cantik abang mampu tackle tau! Ingat abang ni koman sangat. Kalau tak kerana cik puan ni abang dah lama kahwin 2-3 dah. Tak payah nak balik Malaysia!''  kembang pulak hati aku ni mendengar kata-kata tuan Azhar. Dalam hati sudah tersenyum bangga tapi bibir masih nak tunjukkan keegoannya. Aku tayang wajah beku seolah tak mempercayai kata-katanya.

                    ''Eleh,.yalah tu!'' aku fokuskan pandangan ke arah lautan, tubuh aku sandarkan di kerusi batu yang aku dan tuan Azhar duduki. Terdengar tuan Azhar ketawa galak. Suka pulak dia melihat wajah bekuku. Huh!

                ''Jom masuk bilik! Dah lewat malam ni. Esok kita nak balik KL pulak. Malam ni malam last kita di sini. Untung-untung lepas ni Azri boleh timang adik lagi ke, siapa tahu,.'' Tuan Azhar ketawa lagi. Nak bergurau pun tak bertempat. Huh! Tadi dia cakap aku perasan tak bertempat. Bayangkan, dengan umur aku yang dah nak masuk 56 tahun ni, mengandung lagi, maunya gah satu Malaysia agaknya. Aku hanya merungut di dalam hati tanpa memberi respon dengan gurauannya. Malas pulak untuk membalas, jadi isu pulak nanti untuk dia terus mengenakan aku.

              Kami bergandingan tangan masuk ke chalet yang kami sewa. Percutian selama seminggu di tepi Pantai Cenang ini bakal berakhir.Selepas ini kami bakal mengadap hutan batu lagi. Pulang ke kuala Lumpur bermakna pulang untuk mengadap kesibukan jalan raya yang selalu dihujani kesesakan lalu lintas. Inilah kehidupan di dunia yang semakin canggih dan membangun ini.
.................................................
FLASHBACK
                       ''Tasyia! Sini sayang! Ibu tolong Tasyia ikatkan rambut tu. Comel anak ibu ni,'' aku cuba memujuk Tasyia yang terkial-kial menyikat rambutnya yang panjang itu. Sejak aku dibawa pulang ke rumah ini Tasyia tak begitu mesra denganku. Ada saja ragamnya yang membuatkan aku terasa hati, namun aku tak mahu terlalu memikirkannya. Usia Tasyia baru enam tahun. Lagi pun jarak lima tahun perpisahan kami mungkin menyukarkan Tasyia untuk menerima aku kembali.

              ''Tak nak! Tasyia tak ada ibu! Mama Tasyia dah meninggal. Nenda yang cakap. Ibu bukan ibu Tasyia!'' kuat suaranya menerjah gegendang telingaku. Aku kebam bibir dan berusaha menahan perasaan yang sudah sebak di dalam.Perit hatiku untuk terima kenyataan ini.

               ''Ibu tahu Tasyia,.mari sini sayang! Ibu tolong Tasya ikatkan rambut Tasyia tu!'' aku masih cuba berlembut dan terus memujuk Tasyia. Aku mencuba mengambil hati Tasyia kembali. Dia 'anak pertamaku', takkan dapat ditukar ganti dengan orang lain. Tasyia  amanah Puan Maria untukku jaga dan beri kasih sayangku secukupnya.

                     ''Tasyia cakap tak nak! Tak naklah! tak faham ke? Ibu bukan ibu Tasya! Pergi! Pergi! Jangan ganggu Tasyia!'' mataku sudah pedih bila Tasyia menghalau aku keluar dari biliknya. Tasyia hanya mahu dilayan oleh pembantu rumah. Sebagai ibu, aku ingin sekali menjalankan tanggungjawabku tapi nampaknya keinginan itu belum mampu ku laksanakan ke atas Tasyia. Entah apa yang membuatkan Tasyia begitu membenci diriku?

                  ''Tasyia,.'' suaraku sudah tersekat di kerongkong. Ayat-ayatku sudah tak berdaya ku luahkan bila air mataku terlebih dahulu membisikkan kepedihan hati akibat ditolak bantuanku oleh anakku yang sangat ku rindui. Puteri Balqis Anastasyia yang merupakan penawar laraku suatu ketika dulu kini sudah jauh dari hatiku.Sampai hati anak kesayanganku buat aku begini. Aku mengesat pantas air mata yang merembes laju di pipi.

                         ''Ibu! Balqis nak minum. Balqis dahaga ni!'' anak ke duaku datang ke bilik Tasyia. Aku cuba mengukirkan senyuman. Air mataku lantas ku kesat hingga kering. Aku menarik nafas dan cuba mengawal perasaan agar Puteri ke duaku ini tidak dapat menangkap keresahan dan kepedihan hatiku.

                 ''Eh!,.Balqis tu nama akulah. Siaplah kau kalau gunakan nama tu lagi!'' Tasyia tiba-tiba bertempik dengan kuat. Balqis Asyikin  yang turut tersentak dengan tengkingannya berlari bersembunyi di sebelahku.

               ''Nama kite memang Balqislah! Kan ibu?'' dalam takut Balqis Asyikin tetap membalas. Aku pula yang menjadi serba salah. Tidak menyangka akan melalui situasi ini. Aku namakan dia Puteri Balqis Asyikin dan memanggilnya dengan nama Balqis kerana terlalu rindukan Puteri Balqis Anastasyia. Tak sangka pula keadaan akan jadi begini.

                ''Okey! Okey! Mulai hari ni ibu panggil Balqis dengan nama Ikin. Okeykan Tasyia?'' aku membuat keputusan untuk ke duanya. Tasyia mencerunkan wajahnya. Kata-kataku langsung tak diambil endah.

                ''Bibik! Bibik!,.tolong Tasyia buat tocang kejap! Tasyia dah lambat ni nak pergi Taska. Nanti Pak Karim datang ambil, Tasyia belum siap lagi,.'' Tasyia bersuara kuat tanpa mempedulikan aku dan Balqis Asyikin. Aku terkilan yang teramat sangat dengan layanan Tasyia. Aku cuba bersabar dan bertabah hati.

               ''Ibu! Balqis dahaga ni!'' aku terkejut bila Balqis Asyikin menarik bajuku. Aku melepaskan nafas dan memimpin tangan Balqis Asyikin turun ke bawah. Tasyia aku tinggalkan dengan bibik untuk menguruskannya. Kalau dia sudah menolak aku, apa lagi yang harus aku buat? Aku mengalah dulu buat sementara waktu ni. Mungkin belum masanya untuk Tasyia menerima aku kembali. Aku takkan berputus asa dengan mudah. Biar apa pun Puteri Balqis Anastasyia tetap anakku juga.
...........................................................


                      Seawal pagi aku bangun untuk menyediakan sarapan. Tahun ni Tasyia akan mengambil peperiksaan SPM manakala Asyikin akan memngambil peperiksaan PMR. Aku pula yang berdebar-debar tak menentu sejak awal tahun lagi. Azri baru sepuluh tahun.  Anak bongsuku ini bersekolah di asrama penuh atas permintaannya sendiri. Mungkin sedari kecil aku asuhnya dengan bacaan Al-Quran dan si bongsuku ini lebih berminat untuk belajar di sekolah agama. Alhamdulillah! Bersyukur aku ke Hadrat-MU Ya Allah kerana membuka hati anak bongsuku ini ke arah mencari keredhaan Ilahi dalam usianya yang masih muda.

                Berbeza pula dengan Asyikin dan Tasyia. Semakin lama aku semakin melihat perbezaan di antara mereka. Tasyia lebih mendengar cakapku berbanding Asyikin yang asyik menentang arahanku. Asyikin selalu menuduh aku memilih kasih. Ya Allah! Aku sayang ke semua anak-anakku tanpa sebarang pengecualian. Kenapa harus jadi begini?

                Dugaan paling berat untukku dalam mendidik anak-anak remajaku. Dari segi pemakaian juga aku harus utamakan agar kehormatan mereka sentiasa terjaga. Bukan mudah untuk mendidik anak perempuan, lebih-lebih lagi dalam zaman yang penuh dengan fesyen yang pelbagai. Pemakaian tudung pun ada fesyen dan gayanya. Dunia fesyen bukan menuntut untuk menutup aurat pun. Kebanyakan yang pakai tudung tapi tak menepati syariat yang ditetapkan dalam Islam. Memakai tudung tapi berseluar jeans dan berbaju ketat dan singkat. Memakai tudung tapi memakai skirt atau baju singkat. Memakai tudung tapi berbaju lengan pendek.

                      Hari ini dalam zaman serba moden dan canggih dengan kepesatan ekonomi dan teknologi, manusia sudah terlalu maju dan moden. Dunia tanpa sempadan kata orang. Di internet pelbagai info boleh kita dapati dengan mudah. Laman-laman sosial tumbuh bagaikan cendawan.Ada yang mengunakannya dengan cara yang penuh hemah, berkongsi Ilmu dan sebagainya, namun tak kurang juga yang mengunakan laman sosial ini untuk mengutuk, memfitnah dan paling sedih bila mereka berkongsi kisah peribadi yang mungkin tanpa mereka sedar mereka sebenarnya sedang membuka aib mereka sendiri.

               ''Ibu!,.Tasyia tak sempat nak sarapanlah pagi ni, Tasyia dah lewat ni. Ibu masak apa?'' aku menoleh ke arah Tasyia yang sudah kemas dengan uniform sekolahnya. Bibirku sudah lebar dengan senyuman.

             ''Makanlah sikit Tasyia! Untuk alas perut pun jadilah. Ibu buat nasi goreng pagi ni.Special ni, rugi kalau tak makan'' aku cuba mengumpan seleranya. Nasi goreng memang makanan kegemaran anak-anakku. Nasi gorengku selalunya aku guna cili padi dan bahan-bahannya selalu aku campurkan dengan isi ikan goreng atau isi ikan rebus.

             ''Nasi goreng ibu? Wah!,.macam sedap jer,.'' Tasyia menarik kerusi dan mula mengadap hidangan.Tergelak kecil aku memerhatikan gelagatnya. Tadi jual mahal, bila dah mula menyuap macam dah tak nampak dunia.

               ''Ikin mana Tasyia? Belum turun lagi?'' aku merenung wajah Tasyia yang sedang menyuap dengan penuh selera. Dia memandang aku seketika dan menyambung menyuap kembali.Gelojoh pulak nampaknya. Hiesy!,.budak-budak sekarang ni!

           ''Ikin? Tadi Tasyia nampak dia dah turun.'' aku terkedu. Semalam aku ada menegur Ikin dan dia merajuk denganku. Tak habis lagi ke rajuknya itu? Aku mula resah dalam hati. Susahnya nak menjaga hati anak-anak ni. Kadang-kadang sebagai ibu aku jadi serba salah. Tak ditegur salah, kalau dah tegur pun salah. Anak-anak zaman moden kadang-kadang sukar ditegur. Ibu juga perlu bijak bermain dengan psikologi. Aku akui aku tak pandai untuk menunjukkan kasih sayang. Aku sendiri pun tak pernah merasa kasih sayang seorang ibu kandung.

                 ''Ibu! Tasyia pergi dulu ya! Terima kasih nasi goreng ibu. Best giler,.'' Tasyia menyalamiku dan mencium pipiku. Terharu aku dengan gelagatnya.Sesungguhnya Tasyia lebih senang dilentur berbanding Ikin. Entah apa yang dia marah sangat denganku?

                  ''Mona masak apa pagi ni? Dari luar lagi abang dah bau. Macam sedap ja?'' Tuan Azhar pula menyusul selepas Tasyia menghilang. Kerisauan aku mengenai Ikin sebentar tadi aku lupakan buat sementara waktu.

                  ''Nasi goreng ja bang. Abang nak makan roti bakar ke?'' selera Tuan Azhar tak sama dengan anak-anakku.Dia tak suka mengambil makanan berat pada waktu pagi. Selalunya dia lebih suka roti bakar di sapu kaya atau jem, atau pun sandwich bersama tuna.

              ''Tak apalah. Abang makan ja apa yang ada,'' aku memerhatikan wajah suamiku. Lain macam saja pagi ni?

                ''Nasi goreng ni bang. Kalau abang nak makan roti ada ja dalam peti ais tu. Bukannya lama pun nak siapkan,'' aku yang sudah mula mushkil ni cuba bertanya sekali lagi. Mana tahu salah dengar ke.

                   ''Tadi abang sempat dengar Tasyia kata nasi goreng Mona ni best giler,.abang nak try jugak, kalau abang makan ni giler ke tak,.'' Tuan Azhar berkata sambil tergelak kecil. Mencebik tanpa sedar aku mendengarnya.

               ''Kenapa dengan Ikin tu. Muncung ja abang tengok tadi?'' aku menarik nafas perlahan mendengar soalan Tuan Azhar. Aku tarik kerusi di sebelahnya dan mula duduk sambil mengisi nasi goreng ke dalam pinggannya dan pingganku. Selesai memasukkan nasi goreng aku menuang milo ke dalam cawan dan hulurkan kepadanya. Aku bersedia untuk bercerita kepadanya perihal aku dengan Ikin.

                  ''Dia minta duit semalam, nak tengok wayang dengan kawan-kawan. Mona tak izinkan. Mona cakap kalau nak tengok wayang ke apa ke tunggu habis exam nanti kita pergi sekeluarga. Itu yang merajuk tu, pagi ni tak tegur pun Mona,.'' aku bercerita sambil mendengus kecil. Terasa hati dengan sikap Ikin sejak akhir-akhir ini. Niat aku baik, aku bukan nak mengongkong dia pun, cuma aku risau dia keluar dengan kawan-kawan. Bagi aku, kalau apa hal pun, biarlah berlaku di depan mata aku.

              ''Dia nak lepaskan tekanan tu. Izinkanlah! Mona mengongkong sangat anak-anak. Itu tak boleh, ini tak boleh. merajuklah dia,.'' aku memandang sayu ke arah Tuan Azhar. Aku ke yang salah? Sebak pula dada bila suami lebih memenangkan anak berbanding tindakan aku. Mengongkong ke macam tu? Aku cuma takut anak-anakku akan terjebak dengan pergaulan bebas ja. Dah macam-macam berita yang aku baca di media-media massa. Seram aku memikirkannya, andai kata semua itu bakal terjadi kepada anak-anakku.

             ''Mona bukan nak mengongkong bang, tapi abang tengoklah Ikin tu,.rimas Mona ni bang. Mona sayang semua anak-anak Mona bang. Mona tak naklah bila dah jadi apa-apa nanti baru nak menyesal,.'' aku membantah kata-kata tuan Azhar. Perasaan sebak yang bersarang di dada cuba ku kawal sekuat mungkin agar tidak terkesan olehnya.

               ''Doa Mona! Mona solat sehari lima kali. Berdoalah agar anak-anak kita dilindungi Allah, agar tak terjebak dengan gejala-gejala tak sihat. Mendidik anak ni bukan menegah semua yang dia nak, lagi pun doa seorang ibu itu mungkin akan termakbul kalau Mona berdoa dengan hati yang ikhlas,.'' sekali lagi aku tersentak.Itulah yang selalu aku doakan setiap kali solat,mendoakan kebahagiaan dan keharmonian keluargaku.

             ''Yalah!'' akhirnya aku beralah. Malas aku nak bertekak dengan orang-orang bijak pandai ni, apa yang aku cakap pasti dibidas kembali, kesudahannya aku juga yang bakal makan hati berulam jantung.
....................................................................

FLASHBACK

                  ''Mona! Abang rayu Mona,.tolonglah Mona! Kembalilah ke pangkuan abang. Abang masih sayangkan Mona. Abang rindukan Mona selama ni.Mizah tak seperti apa yang abang fikirkan.Mizah,.Mizah garang Mona, dia selalu buli abang,kadang-kadang duit gaji abang dia rampas ke semuanya, sampaikan abang terpaksa jadi penipu sekarang ni,.'' aku mendengus keras mendengar Ammar yang terus-terusan merayuku. Rimas betul untuk melayan manusia yang tak faham bahasa ni. Bukan dia tak tahu aku sudah kahwin dengan Tuan Azhar. Sudah banyak kali aku berterus terang akan perasaanku kepadanya. Dalam hati aku ni dah tak ada ruang untuknya. Aku terlalu kecewa dengan tuduhannya dulu. Tergamak dia menuduh aku ni isteri nusyuk dan menfailkan tuduhannya di Mahkamah Syariah sedangkan dia yang bersalah mengabaikan nafkah zahir dan batin untukku selepas berkahwin dengan Hamizah.

                ''Pulanglah abang! Izinkan Mona hidup bahagia dengan cara Mona. Lagi pun Mona ni isteri orang abang. Kita dah tak ada apa-apa hubungan lagi. Lupakanlah Mona bang. Tolonglah Mona, kalau kak Imah dan Mizah tahu, bukan abang yang kena. Abang sendiri kenalkan,macam mana perangai kakak ipar kesayangan abang tu? Pulanglah! Jangan ganggu Mona!'' berulangkali aku katakan padanya supaya jangan menganggu aku lagi tapi semua kata-kataku ibarat mencurah air ke daun keladi. Inilah sikap Ammar yang paling aku tak suka. Kata-kata aku langsung tak meninggalkan kesan untuknya tapi kalau orang lain tu cakap apa pun dia menurut saja bagai lembu dicucuk hidung. Letih aku melayan kerenahnya sekarang. Hari-hari dia datang ke tempat kerjaku.

                    Selepas Tuan Azhar membawa Balqis ke England, Rozaimah mengajak aku tinggal bersamanya. Aku mencari kerja demi meneruskan hidup di bandar besar ini. Alhamdulillah, aku diterima bekerja di sebuah kedai bunga yang berdekatan taman perumahan Rozaimah. Dalam kemelut jiwa yang bersarang aku mendapat khabar gembira. Sebulan selepas Tuan Azhar meninggalkan aku,aku disahkan mengandung anaknya. Berita gembira yang langsung tak ku duga, namun bila mengingati keguguranku yang berturut-turut membuatkan jiwaku kembali berantakan. Bagaimana kalau aku keguguran lagi? Alangkah letihnya untuk menghadapi situasi itu, apatah lagi tanpa suami di sisi untuk menemani detik-detik itu.

                 ''Suami? Sudahlah Mona! Jangan nak berangan bersuamikan orang kaya macam majikan Mona tu. Mona tengok sekarang. Di mana dia? Suami tu tempatnya di sisi isteri tapi Mona ditinggalkan. Mona! Celik sikit mata Mona tu! Abang tahulah abang tak sekaya majikan Mona tu, sebab tu Mona tinggalkan abang dulukan?'' aku terus beristighfar di dalam hati. Inilah perangai manusia. Suka sangat menuding jari menyalahkan orang lain seolah dia tu terbaik sangat!

                 ''Dahlah abang! Pulanglah ke pangkuan isteri kesayangan abang tu. Tolonglah abang!'' aku terus berlalu meninggalkan Ammar di luar kedai. Aku betul-betul tertekan melayan kerenah Ammar sejak akhir-akhir ini. Kenapa Ammar selalu nak melukakan hati aku? Kenapa Ammar tidak mahu mencelik mata hatinya untuk melihat kesalahannya sendiri? Mungkinkah Ammar mahu kembali kepadaku kerana dia tahu Tuan Azhar selalu mengirim wang untukku atau kerana perubahan diriku sejak akhir-akhir ini.

               Ya! Sejak aku tinggal di Shah Alam ni, aku mula menjaga penampilan diriku, walau aku sedang mengandung sekarang ni tapi aku cuba berdiet cara sihat dan mencuba menyesuaikan diri dengan produk kecantikan. Wajahku memang banyak berubah berbanding dulu. Terima kasih kepada Rozaimah kerana mengajar aku untuk menghias diri. Mengajar aku berpenampilan menarik, sesuai dengan statusku sebagai pekerja di kedai bunga. Ah,.bekerja di mana pun, untuk menarik pelanggan mestilah berpenampilan menarik, yang penting masih mengikut syariat Islam yang ditetapkan. Masih menutup aurat seperti sepatutnya. Tak salah kita nak bergaya, yang penting masih berpenampilan sopan.
...........................................................

                           Aku beristighfar seketika. Usai solat, aku termenung panjang di atas sejadah. Kadang-kadang minda aku selalu menerawang ke masa silam. Kenangan pahit yang selalu mengetuk kotak fikiranku ini adakalanya menyesakkan dada dan adakalanya membuatkan aku tersedar bahawa hidup ini tak semudah yang aku duga. Bila anak-anak masih kecil aku terasa bahagia dapat membelai mereka, tapi bila anak-anak semakin meningkat dewasa, aku terasa semakin jauh dengan mereka. Adakah aku gagal sebagai seorang ibu?

                Mendidik anak-anak berbeza dengan usia mereka. Bagiku lebih seronok membelai bayi daripada memberikan kasih sayang kepada anak-anak remaja.Aku tahu, aku pun pernah remaja tapi takkan sama zaman aku dan zaman anak-anak. Aku dulu lebih banyak berdikari. Aku lebih tegas dalam mengawal segala perilakuku. Aku tak pandai sangat bersosial zaman remajaku.Dalam zaman moden ni, bukan anak-anak takutkan ibu bapa tapi ibu bapa yang perlu berhati-hati untuk menegur anak-anak. Aku paling takut bila membaca berita mengenai kehilangan anak-anak remaja. Anak-anak remaja lari dari rumah dan sebagainya. Seram aku memikirkan semua kemungkinan itu. Sebagai ibu pasti kerisauan itu berganda-ganda bila setiap kali Ikin dan Tasyia keluar bersama kawan-kawannya. Apa yang mampu aku buat hanyalah mendoakan kesejahteraan mereka. Hanya kepada Allah aku memohon pertolongan agar melindungi anak-anakku.

               Hurm,.aku mengeluh lagi, hidup ini semakin sulit, andai kita sendiri yang menjadikannya sulit. Aku tak mahu menuding jari kepada orang lain, masalah aku dengan Ikin mungkin berpunca dariku sendiri. Ingat lagi aku ketika Tasyia dan Ikin masih kecil, manakala aku pula baru melahirkan Azri ketika itu. Umur Ikin baru lima tahun dan Tasyia tujuh tahun. Mungkin kerana aku terlalu fokus untuk merebut kembali kasih sayang Tasyia, jadi tanpa sedar aku telah mengabaikan Ikin. Aku juga manusia biasa yang takkan terlepas dari melakukan kesilapan.

             ''Ikin,.tolong ibu sayang, jaga adik kejap! Ibu belum solat ni,.'' Azri yang sedang terkapai-kapai seorang diri aku pandang dengan penuh kasih. Nak ditinggalkan dia seorang diri, aku takut dia menangis pula. Aku cuba tidurkan dia, tak mahu pula dia tidur. Masa untuk solat dah hampir habis, mahu atau tak terpaksa juga aku meminta tolong Ikin yang sedang ralit bermain dengan permainannya.

            ''Ibu suruhlah kak Tasyia!!,.'' Ikin membentak kepadaku. Sejak kami berpindah masuk ke rumah Tuan Azhar semula, Ikin asyik menunjukkan perilakunya. Dia sudah tidak mahu mendengar cakap seperti dulu. Kadang-kadang terfikir juga di dalam hati, adakah Ikin tidak bahagia dengan kehidupan kami sekarang? Sebelum ini, dia anak tunggal yang selalu aku manjakan, sedangkan sekarang, dia sudah punya kakak dan adik. Aku mengalihkan perhatianku ke arah Ikin, dia tak memandang aku pun. Asyik benar dia berbual dengan anak patungnya. Kalau nak diikutkan, aku tak mengalakkan dia bermain dengan anak patung kerana, aku pernah mendengar ceramah agama di tv yang mengatakan, anak patung ni, anadainya kita simpan di dalam rumah sebagai perhiasan dan sebagainya, Malaikat Rahmat takkan masuk ke rumah. Allahualam!,.aku pun tak pasti!

             ''Kak Tasyia buat kerja sekolah kot!'' aku berkata ragu, walau sudah dua tahun tinggal serumah, Tasyia masih belum menerima aku sepenuhnya. Dia hanya panggil aku ibu tapi dia tak menganggap aku sebagai ibu pun. Serba salah aku dengan sikap kedua orang anak perempuanku ini. Dugaan untuk berhadapan dengan keduanya begitu berat bagiku. Nak mengambil hati Tasyia dan merebut kembali kasihnya terlalu sukar, tidak seperti apa yang aku bayangkan. Ikin pula berubah sikap 100%. Dia bagaikan bukan Ikin yang dulu. Dulu dia terlalu manja dan bersikap lembut denganku. Sekarang Ikin asyik nak memberontak. Kata-kataku langsung tak bermakna apa-apa untuknya. bercakap dengannya ibarat aku bercakap dengan tunggul mati, kalau dia memberi respon sekali pun, kata-katanya cukup kasar di pendengaranku. Aku tertanya-tanya, apa yang membuatkan Ikin berubah laku?

             ''Kejap ja Ikin! Ibu nak solat ni,.'' aku masih memujuk Ikin sambil membelai rambutnya. Dia masih begitu. Kali ini kata-kataku tak dijawabnya.Dia hanya fokus kepada kawan karibnya. Aku mengeluh perlahan. Akhirnya, aku bangun dan menuju ke bilik air. Azri aku tinggalkan di dalam katil bayi dan berdoa di dalam hati agar Allah memelihara Azri agar tidak menangis dan sebagainya sepanjang aku mengerjakan suruhan-NYA.

.........................................................

           
                    Hari ini aku mengunjungi Rozaimah di butik. Sejak aku berpindah balik ke Kuala Lumpur, urusan butik aku serahkan sepenuhnya kepada Rozaimah. Aku dah ada Tuan Azhar dan anak-anakku, Hal harta dunia ni tak penting lagi bagiku, namun Rozaimah tetap rakan kongsi yang terbaik. Keuntungan butik tetap dimasukkan ke akaunku setiap bulan, walau aku melarangnya. Dia nak beli share aku, aku tak tergamak nak jual, butik  ini satu-satunya kenangan aku bersama Rozaimah.

                Rindu benar aku kepada sahabat baikku ini. Dia ada dikala susah dan senangku. Rozaimah sekarang dah ada lima orang cucu dan Rozaimah juga sudah tiga tahun berkahwin dengan seorang duda beranak satu. Lucu perkenalan mereka. Azmeer merupakan seorang suami yang sangat setia sebelum berkenalan dengan Rozaimah. Mereka hanya menjadi rakan di dalam facebook pada mulanya.Mengikuti perkembangan hubungan mereka, aku jadi teringat pada kisahku sendiri. Pernikahan terpaksa kami yang direstui Puan Maria.

             Hidup ini dipenuhi onak dan duri, namun disebalik onak dan duri yang terhampar di jalan yang berliku ini, ada kemanisan di penghujung jalannya. Kita sebagai manusia hanya perlu terus kuat dan tabah dalam menempuhinya, biar pun kaki kita bakal terluka. Apa yang pasti kelukaan itu adakalanya akan menjadi penawar paling mujarab untuk kita meneruskan kehidupan. Kelukaan masa lalu kita memberi pengalaman paling berharga untuk kita.Contohnya aku dan Rozaimah sendiri. Aku diuji dengan kehilangan anak, sedangkan Rozaimah diuji dengan kehilangan suami. Kami terus diuji, aku terpaksa bercerai dan dipaksa kahwin dengan Tuan Azhar. Rozaimah menjadi ibu tunggal dan harus menyara kedua anak dan ibu bapanya kerana dia anak tunggal. Bukan senang untuk menjadi wanita yang tabah, andai tiada kecekalan hati.

          Bukan aku saja yang pernah diserang kak Imah dan Mizah tapi Rozaimah juga pernah diserang oleh seorang wanita gara-gara suaminya yang kemaruk cinta dengan Rozaimah. Bagi aku Rozaimah tak bersalah kerana aku tahu Rozaimah langsung tidak melayan lelaki itu, tapi lelaki itu yang selalu menganggu Rozaimah. Salahnya Rozaimah kerana penampilannya yang agak menarik walau sudah berumur. Buktinya dalam umurnya 53 tahun dia masih bertemu jodoh dengan Azmeer yang berumur 40 tahun ketika itu. Sepuluh tahun Azmeer menduda kerana kematian isterinya ketika melahirkan anak pertama mereka. Kononnya Azmeer pernah nekad takkan pernah kahwin lagi selepas itu. Yang namanya manusia, kita hanya mampu merancang tapi Allah dah tetapkan segalanya. Mereka selalu berchatting di dalam facebook dan Allah telah membuka hati keduanya untuk menerima cinta baru dalam hidup mereka. Sesungguhnya, manusia ini tetap perlukan teman di sisi untuk terus melayari kehidupan di dunia ini. Aku bersyukur kerana teman terbaikku dikurniakan seorang suami sebaik Azmeer dan anak tunggal Azmeer dapat menerima Rozaimah seadanya.

              ''Apa mimpi ni, tiba-tiba terjah aku di sini?'' selepas kami bersalaman, ayat inilah yang Rozaimah keluarkan. Aku hadiahkan senyuman untuknya. Aku pun tak pasti kenapa hati aku ini begitu kuat mengatakan, aku terlalu merindui sahabat baikku ini untuk berkongsi suka dan duka kami seperti dulu.Rindu yang terlalu dalam hingga aku tak mampu nak mengungkapkannya. Sengaja aku nak buat susprise kepada Rozaimah dan datang tanpa memberitahunya terlebih dahulu.

             ''Kenapa? Kalau tak mimpi tak boleh datang ke? Aku rindu kau la. Kau sihat Zai?'' aku terus merangkul Rozaimah tanpa sedarku. Air mataku mengalir laju menuruni pipiku. Sebak pula dadaku ini.

          ''Kenapa dengan kau Mona? Kau ada masalah ke? Dah la datang tak bagitau aku, ni siap buat drama air mata lagi. Kenapa ni?'' Rozaimah melepaskan pelukanku dan menatap lama wajahku. Aku tersenyum hambar. Bagaimana nak ku hamburkan perasaanku kepadanya sedangkan aku sendiri tidak pasti, apa yang membuatkan jiwa aku begitu sayu saat berdepan dengannya di ketika ini.

             ''Alahh,..kau beruntung tau! Bukan senang tau nak tengok air mata aku ni. Calang-calang orang je yang boleh tengok ni,.'' aku bernada gurau sambil tergelak kecil. Air mata aku seka dengan telapak tangan.

              ''Yalah tu!,.tengok muka pun tau,.macam orang tengah stress aje ni?'' Rozaimah serkap jarang. Aku ketawa lagi sambil menepuk perlahan bahunya. Kami masuk ke butik dan Rozaimah membawa aku masuk ke bilik pejabatnya. Butik ini sudah dibesarkan dan Rozaimah sudah punya bilik sendiri. Ada pereka fesyen khas yang telah diupah Rozaimah untuk mereka cipta baju-baju wanita muslimah di sini, sesuai dengan syariat yang telah ditetapkan dalam Islam. Baju-baju pengantin pun semuanya jubah-jubah yang labuh dan longgar.Perkembangan terbaru butik kami yang telah aku persetujui. Kita nak berbisnes ni haruslah mengikut syariat Islam. Bukannya nak mengutamakan keuntungan semata-mata. Apa gunanya untung yang berjuta ringgit tapi baju-baju yang kita sediakan mengundang maksiat mata. Rata-rata butik hari ini menyediakan pakaian pengantin yang menayangkan susuk tubuh seorang wanita yang seharuskan dilindungkan.
           
             ''Jujur dengan aku Mona!'' Rozaimah masih mempersoalkan tujuan aku datang berjumpa dengannya. Terlontar juga sebuah keluhan dari dua ulas bibirku. Dengan Rozaimah, aku memang tak boleh berahsia apa-apa. Agaknya, dia sudah boleh menghafal riak wajahku ini?

           ''Tak taulah Zai! Aku pun tak tahu macam mana nak cerita. Aku rasa semacam di dalam ni, tapi aku tak tahu apa. Aku rasa sayu semacam saja sejak dua tiga hari ni. Aku selalu pening dan nak pitam tapi bila chek doktor okey ja. Doktor cakap normal ja. Tak ada pulak kencing manis or darah tinggi. Ni, yang aku datang jumpa kau ni,.kot-kot tak sempat pulak aku nak menatap wajah kau untuk kali terakhir,'' dalam rasa sebak, aku masih sempat bernada lawak di hujung ayatku. Rozaimah membuntangkan matanya kepadaku. Aku terus ketawa besar melihat gelagatnya.

             ''Eh!,.aku ni tua dua tahun dari kau tau. Jangan berani-berani nak mati dulu dari aku!'' aku ketawa lagi mendengar ugutan Rozaimah. Andai kata, ajal maut ni di tangan aku, aku pun tak mahu mati lagi. Aku pun teringin sangat nak tengok cucu cicit aku tapi ajal maut di tangan Allah. Tak ada siapa yang boleh menghalangnya.

              ''Nanti, kalau aku mati,. kau tolong pantau anak-anak aku dari jauh ya, terutama Ikin tu,dia dah banyak berubah sekarang. Aku pun tak tahu macam mana nak mendidik dia lagi. Dia kecik hati dengan aku. Kalau aku mati tolong cakap kat dia, aku sayang dia macam aku sayang Tasyia dan Azri. Kau tolong aku ya!'' air mataku berderai lagi. Saat ini Rozaimah sudah merangkul kemas tubuhku.

            ""Aku tak sukalah kau merepek macam ni!'' Rozaimah mengelap air mataku. Aku yang merasa terharu dengan keprihatinannya terus merasa semakin sebak dan air mataku seakan tidak mahu berhenti. Perasaan sebak aku turut berjangkit kepada Rozaimah. Kami sama-sama menghamburkan air mata. Ya Allah! Bersyukur aku kepada-MU kerana menganugerahkan aku seorang sahabat yang begitu memahamiku seperti Rozaimah.

..........................................................

                 Seminggu berlalu selepas aku bertemu dengan Rozaimah, aku cuba berbaik-baik dengan Ikin kembali. Aku mengikut saranan yang Rozaimah beri. Rozaimah kata anak remaja seperti Ikin hanya perlukan psikologi untuk memujuknya. Buatkan juga makanan kesukaannya. Kalau aku tak mampu untuk meluahkan perasaan secara bersemuka tuliskan sepucuk surat untuknya dan luahkan sejujurnya. Aku pertimbangankan semua saranannya itu. Setiap malam sebelum tidur aku akan ke bilik Ikin dan meminta maaf kepadanya. Aku tak tahu samada Ikin sudah tidur atau pura-pura tidur kerana setiap kali aku masuk ke biliknya, mata Ikin sudah terpejam. Hati aku terdera yang amat sangat. Malam ini aku tak masuk ke bilik Ikin macam biasa. Aku luangkan masa yang ada untuk menulis surat buat Ikin, agar Ikin tahu bahawa aku terlalu sayangkan dirinya. Aku call Azri di asrama untuk melepaskan rindu aku kepadanya. Minggu lepas, selepas balik dari mengunjungi Rozaimah, aku sempat melawat Azri di asramanya. Tasyia pula sudah tiga hari mengikuti rombongan sekolahnya ke Kelantan. Menurutnya, cikgu mereka membuat rombongan itu untuk menghilangkan tekanan kerana SPM yang bakal datang.

              Tuan Azhar pergi out station ke Singapura. Malam ni rasanya dia akan pulang ke rumah. Dia call aku tadi selepas Isyak, dia sudah on the way nak balik. Sementara aku menulis surat kepada Ikin, aku juga menunggu kepulangan suami yang tercinta. Rindu aku nak memeluk tubuh itu. Malam ini aku rindukan semua orang. Aku kumpulkan semua perasaanku lalu ku simpan di sudut hati. Aku sayang semua orang melebihi diri sendiri.

             Aku mula menulis sambil fikiran mengembara ke masa silam. Kini, wajah-wajah yang pernah hadir dalam hidupku, kembali bertamu di dalam kotak fikiranku. Pada Ammar, bekas suamiku dan keluarganya. Hurm,.kisah Ammar berakhir dengan kisah penuh tragis. Simpati aku terhadap dirinya..Keluarganya juga berantakan. Adik bongsunya Mimi meninggal dunia kerana kemalangan dengan suami orang, bekas kekasihnya. Menurut cerita yang aku dengar, mereka kemalangan setelah pulang dari bernikah di Thai. Mimi tak dapat melupakan bekas kekasihnya itu.

           Abang Azrul dipenjarakan kerana kes mendera isteri sendiri dan anak-anaknya. Kak Imah cedera parah dan dimasuki ke I.C.U. Mungkin sekarang kak Imah sudah keluar wad tapi dengar kata kak Imah mungkin bakal cacat seumur hidup. Kes kak Imah dan abang Azrul telah tersebar di media-media massa. Kak Imah berlaku curang dan abang Azrul yang terlalu bersabar dengan sikap garangnya sepanjang perkahwinan mereka mula menunjukkan taringnya bila kak Imah mula bermain asmara dengan lelaki lain. Kisah ini berlaku beberapa tahun yang lalu dan lenyap di telan masa. Aku pun tak pasti apa kisah seterusnya bila aku sendiri sibuk dengan urusan rumah tanggaku.

          Ammar kini hidup sendirian. Hamizah juga tidak mampu memberinya zuriat. Hamizah yang masih bergetah meminta cerai dan telah berkahwin lain dengan seorang lelaki berpangkat Dato dan menjadi isteri ketiga Dato tersebut. Kesian Ammar, aku hanya mampu bersimpati dari jauh, nak menolong, aku tak mampu. Aku juga punya keluarga untuk dijaga. Masalah aku pun terpaksa meminta pandangan Rozaimah, inikan pula untuk mambantu Ammar yang sudah tiada apa-apa hubungan denganku.

                 Roda hidup ini sentiasa berputar. Seperti jarum jam yang selalu berubah arah. Nasib kita takkan berada setempat. Bahagia dan duka itu datang bersilih ganti. Aku menghabiskan apa yang sedang aku lakukan, menulis surat buat anak kesayanganku Ikin. Siap juga akhirnya surat yang telah ku taip ini, tunggu nak ku print saja lagi. Sedang aku cuba menyelesaikan tugas terakhirku kepala aku berpinar lagi. Pandangan aku menjadi kelam tak semena-mena. Aku pantas merehatkan tubuhku seketika.

           Ingatanku kembali ku fokus kepada Tuan Azhar. Sudah sampai di manakah dia? Lambat lagi ke nak sampai? Aku bertanya di dalam hati. Terasa sebak pula bila kepala aku masih berdenyut, tetiba aku jadi risau, kalau-kalau aku tidak sempat untuk menatap wajahnya untuk kali terakhir. Aku jadi risau andai tidak dapat untuk mengucup jemarinya lagi. Aku jadi risau, andai aku tidak dapat merasai lagi kehangatan kucupan kasihnya di dahiku. Air mataku merembes tanpa sedarku. Ahh,.kenapa aku perlu emosional pulak ni? Tak baik kalau aku terus memikirkan kemungkinan-kemungkinan yang tidak pasti.

             Bila kepalaku rasa sedikit lega, aku bangun menuju ke bilik air. Aku mengambil wudhuk dan memakai telekung. Aku duduk bertafakur di atas sejadah sambil membaca Al-Quran terjemahan. Surah Ar-Rahman menarik minatku lantas aku mula membacanya perlahan.

BismillahirRahmanirRahim

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani

55. Ar-Rahman


[1](Tuhan) Yang Maha Pemurah serta melimpah-limpah rahmatNya.

[2]Dia lah yang telah mengajarkan Al-Quran.


[3]Dia lah yang telah menciptakan manusia; -


[4]Dia lah yang telah membolehkan manusia (bertutur) memberi dan menerima kenyataan.


[5]Matahari dan bulan beredar dengan peraturan dan hitungan yang tertentu;


[6]Dan tumbuh-tumbuhan yang melata serta pohon-pohon kayu-kayan, masing-masing tunduk menurut peraturanNya.


[7]Dan langit dijadikannya (bumbung) tinggi, serta Ia mengadakan undang-undang dan peraturan neraca keadilan,


[8]Supaya kamu tidak melampaui batas dalam menjalankan keadilan;


[9]Dan betulkanlah cara menimbang itu dengan adil, serta janganlah kamu mengurangi barang yang ditimbang.


[10]Dan bumi pula dijadikannya rata untuk kegunaan manusia dan makhluk-makhlukNya yang lain:

[11]Terdapat padanya berbagai jenis buah-buahan dan pohon-pohon kurma yang ada kelopak-kelopak mayang;


[12]Demikian juga terdapat biji-bijian yang ada jerami serta daun, dan terdapat lagi bunga-bungaan yang harum;


[13]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan (wahai umat manusia dan jin)?


[14]Ia menciptakan manusia (lembaga Adam) dari tanah liat kering seperti tembikar,


[15]Dan Ia telah menciptakan jin dari lidah api yang menjulang-julang;


[16]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?


[17](Dia lah) Tuhan yang mentadbirkan dua timur, dan Tuhan yang mentadbirkan dua barat.


[18]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?


[19]Ia biarkan air dua laut (yang masin dan yang tawar) mengalir, sedang keduanya pula bertemu;

[20]Di antara keduanya ada penyekat yang memisahkannya, masing-masing tidak melampaui sempadannya;


[21]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?


[22]Dari kedua laut itu, keluar mutiara dan marjan;


[23]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?


[24]Dan Dia lah yang menguasai kapal-kapal yang belayar di laut, yang kembang tinggi layarnya seperti gunung-ganang;


[25]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?


[26]Segala yang ada di muka bumi itu akan binasa:


[27]Dan akan kekallah Zat Tuhanmu yang mempunyai Kebesaran dan Kemuliaan:


[28]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

[29]Sekalian makhluk yang ada di langit dan di bumi sentiasa berhajat dan memohon kepadaNya. Tiap-tiap masa Ia di dalam urusan (mencipta dan mentadbirkan makhluk-makhlukNya)!


[30]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan)?


[31]Kami hanya akan menguruskan hitungan dan balasan amal kamu sahaja (pada hari kiamat,) wahai manusia dan jin!


[32]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?


[33]Wahai sekalian jin dan manusia! Kalau kamu dapat menembus keluar dari kawasan-kawasan langit dan bumi (untuk melarikan diri dari kekuasaan dan balasan Kami), maka cubalah kamu menembus keluar. Kamu tidak akan menembus keluar melainkan dengan satu kekuasaan (yang mengatasi kekuasaan Kami; masakan dapat)!


[34]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?


[35]Kamu (wahai golongan yang kufur ingkar dari kalangan jin dan manusia) akan ditimpakan dengan api yang menjulang-julang dan leburan tembaga cair (yang membakar); dengan yang demikian, kamu tidak akan dapat mempertahankan diri (dari azab seksa itu);

[35]Kamu (wahai golongan yang kufur ingkar dari kalangan jin dan manusia) akan ditimpakan dengan api yang menjulang-julang dan leburan tembaga cair (yang membakar); dengan yang demikian, kamu tidak akan dapat mempertahankan diri (dari azab seksa itu);


[36]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?


[37]Selain itu (sungguh ngeri) ketika langit pecah-belah lalu menjadilah ia merah mawar, berkilat seperti minyak;


[38]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?


[39]Pada masa itu tiada sesiapapun, sama ada manusia atau jin, yang akan ditanya tentang dosanya (kerana masing-masing dapat dikenal menurut keadaannya);


[40]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?


[41]Orang-orang yang berdosa dapat dikenal dari tanda-tandanya, lalu dipegang dari atas kepala dan kakinya (serta diseret ke neraka);

[42]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?


[43](Lalu dikatakan kepada mereka): “Inilah neraka Jahannam yang selalu orang-orang yang berdosa mendustakannya “.


[44]Mereka (terus diseksa) berulang-ulang di antara api neraka dengan air yang menggelegak yang cukup masak panasnya!


[45]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?


[46]Dan orang yang takut akan keadaan dirinya di mahkamah Tuhannya (untuk dihitung amalnya), disediakan baginya dua Syurga, -


[47]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?


[48](Dua Syurga) yang ada berjenis-jenis pohon dan buah-buahan; -


[49]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?


[50]Pada kedua-dua Syurga itu terdapat dua matair yang mengalir; -

[51]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan.


[52]Pada kedua Syurga itu terdapat dua macam dari tiap-tiap jenis buah-buahan (yang biasa dan yang luar biasa).


[53]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?


[54]Mereka (bersenang-senang di tempat masing-masing dalam Syurga itu dengan) berbaring di atas hamparan-hamparan, yang lapisan-lapisan sebelah dalamnya – dari sutera tebal yang bersulam; dan buah-buahan kedua-dua Syurga itu dekat (kepada mereka) untuk dipetik.


[55]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?


[56]Di dalam Syurga-syurga itu terdapat bidadari-bidadari yang pandangannya tertumpu (kepada mereka semata-mata), yang tidak pernah disentuh sebelum mereka oleh manusia dan jin;


[57]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?


[58]Bidadari-bidadari itu (cantik berseri) seperti permata delima dan marjan.

[59]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?


[60]Bukankah tidak ada balasan bagi amal yang baik – melainkan balasan yang baik juga?


[61]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?


[62]Dan selain dari dua Syurga itu, dua Syurga lagi (untuk menjadi balasan bagi golongan peringkat yang kedua);


[63]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?


[64]Kedua-duanya menghijau subur tanamannya;


[65]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?


[66]Dalam kedua-dua Syurga itu terdapat dua matair yang terus menerus memancutkan airnya:


[67]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?


[68]Pada keduanya juga terdapat buah-buahan, serta pohon-pohon kurma dan delima,

[69]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?


[70]Dalam kedua-dua Syurga itu juga terdapat (teman-teman) yang baik akhlaknya, lagi cantik parasnya;


[71]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?


[72]Ia itu bidadari-bidadari, yang hanya tinggal tetap di tempat tinggal masing-masing;


[73]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?


[74](Bidadari-bidadari itu) tidak pernah disentuh sebelum mereka oleh manusia dan tidak juga oleh jin;


[75]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?


[76]Penduduk Syurga itu (bersenang-senang di dalamnya dengan) berbaring di atas (bantal-bantal dan) cadar-cadar yang hijau warnanya serta permaidani-permaidani yang sangat indah.

[77]Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?


[78]Maha Sucilah nama Tuhanmu yang mempunyai Kebesaran dan Kemuliaan.

                   Maha suci Allah yang menjadikan mahkluk dan tumbuh-tumbuhan. Yang menjadikan laut dan daratan. Dari-Mu kami datang dan kepada-Mu kami kembali.

             ''Ash-Hadu An-La Ilaha Ilallah-Wa Ash-Hadu Anna Muhammadur Rasulullah,.''

.............................................................................................

                ''Assalamualaikum!,.Mona,.abang dah sampai ni! Kenapa tidur di bawah ni? Mona,.bangun sayang! abang ada hadiah uintuk Mona. Mona ingat abang lupa ke? Esokkan birthday Mona. Eh!,.dah pukul 1.00 pagi pun. Happy birthday Mona! Susprise!!'' Tuan Azhar terus mengejutkan Mona yang sedang tidur pulas di atas sejadah. Berkali-kali dipanggil, berkali-kali bahu Mona ditepuk, namun langsung tiada respon. Mona masih diam membisu. Tuan Azhar mula cuak, wajahnya ditundukkan dan didekatkan dengan wajah Mona. Tiada dengkuran halus macam selalu. Dadanya mula berdebar-debar, fikirannya mula memikirkan yang tidak-tidak.

             '' Mona,.jangan buat abang macam ni! Bangun Mona! Abang dah tempah tiket kapal terbang untuk bawa Mona pergi bercuti. Kita pergi honeymoon Mona. Abang dah berfikir panjang. Selama ni abang banyak buat salah kepada Mona. Abang abaikan perasaan Mona yang banyak berkorban untuk abang dan anak-anak. Bangun Mona! Tengoklah,.apa abang beli untuk Mona ni! '' sambil menceceh, air mata Tuan Azhar mengalir di pipi. Diletakkan jarinya di depan kedua hidung Mona. Semakin deras air matanya yang mengalir. Masih tidak berpuas hati, Tuan Azhar memegang pergelangan tangan Mona. Tuan Azhar terkaku, ditekapkan pula telinganya ke dada Mona. Tiada lagi iramanya di situ. Tiada lagi detak jantung Mona yang kedengaran. Lidah Tuan Azhar kelu, hanya air mata yang terus mengalir, membisikkan suara hati.

          'Mona! Kenapa buat abang macam ni? Kenapa tak tunggu abang Mona? Kenapa Mona tipu abang? Mona dah janji tadi nak tunggu abang balik. Sampai hati Mona tinggalkan abang dan anak-anak? ' hati Tuan Azhar terus berkata-kata. Tubuh Mona diangkat dan dibaringkan di atas katil. Wajah Mona ditatap sayu. Air mata dikesat sebelum tubuh Mona diselimutkan dan Tuan Azhar menghubungi kaum keluarga.

           Terpandang skrin komputer, Tuan Azhar melangkah ke arah komputer yang seolah masih terpasang. Tuan Azhar mengerakkan tetikus dan terpampang di matanya suatu catatan yang menarik minatnya untuk dibaca. Sekali lagi Tuan Azhar terkedu lantas telefon diambil dan menghubungi Ikin yang mungkin sudah tidur. Tidak sampai hati dia nak meninggalkan Mona sendirian di bilik sementara menunggu kedatangan ambulance.
...........................................................


Puteri Balqis Asyikin sayangku!
Ikin adalah permata hati ibu,.maafkan ibu sayang kiranya ibu pernah membuatkan hati Ikin terguris. Bila ibu marah Ikin bukan bermakna ibu tak sayang Ikin, tapi ibu nak yang terbaik untuk Ikin. Bila ibu tegur Ikin bukan sebab ibu membenci Ikin tapi ibu nak Ikin menghargai usia Ikin. Usia remaja bukan untuk berfoya-foya walau remaja hanya sekali.

Ikin sayang!
Sejak Ikin wujud di dalam rahim ibu, betapa perasaan ibu ini amat terharu dengan anugerah Allah ini buat ibu. Kegembiraan itu melenyapkan segala penderitaan ibu. Hadirnya Ikin saat ibu terkontang -kanting kesepian di tinggalkan papa dan kakak Tasyia. Bukan senang Ikin untuk menerima hakikat menyambut kelahiran Ikin tanpa suami di sisi, tapi demi kebahagiaan Ikin, semua itu bukan halangannya untuk ibu membesarkan Ikin.

Ikin sayang!
Ibu sedar sejak kepulangan papa dan kakak Tasyia ke Malaysia Ikin berkecil hati dengan ibu, sementelah lagi, selepas kelahiran adik Azri. Ibu bukan sengaja nak membuatkan Ikin berkecil hati. Tidak sedikit pun kasih ibu untuk Ikin terluak. Kasih ibu untuk Ikin masih sama seperti dulu saat Ikin masih di rahim ibu. Anak-anak ibu adalah penguat semangat ibu selama ini, termasuk kakak Tasyia, Ikin dan adik Azri. Bagi ibu, tiada bezanya anak-anak ibu ini. Ibu sayang ke semuanya dengan setulus hati ibu. Percayalah sayang!

Puteri Balqis Asyikin sayangku!
Setiap malam ibu mendatangi Ikin di bilik  Ikin. Ibu nak minta maaf kepada Ikin, tapi setiap kali ibu masuk, Ikin sudah tidur. Ibu sedih kerana tidak dapat meminta maaf kepada Ikin pada saat terakhir ibu. Ini saja cara terakhir ibu untuk meminta kemaafan atas segala kekhilafan ibu dalam mendidik dan membesarkan Ikin. Maafkan ibu sayang! Ibu hanya insan biasa yang takkan pernah sempurna.

Ikin sayang!
Ibu tak tahu kenapa detak hati ibu memberikan petanda bahawa ini adalah saat-saat terakhir ibu. Ibu selalu sakit-sakit sejak akhir-akhir ini. Bukan niat ibu untuk merahsiakannya kepada semua yang ibu sayangi. Ibu sudah pergi memeriksa kesihatan ibu tapi doktor mengatakan ibu ini sihat sepenuhnya. Alhamdulillah! Mungkin ini hanya perasaan ibu.

Ikin!
Biar apa pun yang berlaku selepas ini,.ibu harap Ikin jadilah anak yang mendengar kata. Jadilah anak kebanggaan keluarga. Ingat Ikin! Ibu terlalu sayangkan anak-anak ibu .Walau jasad ibu sudah dimamah bumi sekali pun, kasih sayang ibu takkan pernah luntur. Andai malam ini adalah malam terakhir ibu, moga kita bakal bertemu di Jannah nanti. Untuk bertemu di Jannah, Ikin jadilah anak yang solehah untuk ibu dan papa. Pakaian Ikin biarlah mengikut syariat yang dibenarkan dalam Islam. Solat jangan dilupa biar di mana saja Ikin berada. Al-Quran dan Hadis jadikanlah panduan hidup. Puasa di bulan Ramadhan gantilah andai Ikin tinggalkan. Andai Ikin sayangkan ibu dan papa lakukanlah semuanya kerana Allah. Sekiranya Ikin tinggalkan semua suruhan Allah, itu bermakna Ikin tidak memaafkan kesalahan ibu dan Ikin bakal mengheret papa bersama Ikin ke neraka jahannam.

 Ikin sayang!
Ibu tahu Ikin anak yang pintar, tak perlulah ibu terangkan segalanya. Mungkin Ikin lebih tahu segala suruhan Allah berbanding ibu. Belajarlah rajin-rajin Ikin dan jadilah manusia yang berakhlak tinggi. Hinanya seorang manusia bukan kerana miskin hartanya tapi hinanya seorang manusia kerana rendah akhlak dan Imannya.    Rasanya hanya setakat ini yang mampu ibu coretkan. Tak sabar ibu nak tunggu kepulangan papa. Malam ini ibu terlalu rindukan papa. kakak Tasyia, adik Azri dan Mak Long Rozaimah. Nanti, tolong sampaikan salam ibu dan peluk cium ibu untuk mereka semua ya! Sampaikan juga ucapan Terima Kasih ibu untuk semuanya kerana merekalah penawar kelukaan di hati ibu termasuk Ikin juga yang menjadi penyeri hari-hari ibu.  

Ibu sudahi warkah ini,.ingat ibu dalam doamu sayang. Andai ibu pergi dulu,.sedekahkanlah Surah Al-Fatihah untuk ibu.
Salam sayang,.Rindu selalu
MonaLiza Bt Mohd Ravi



Ikin melipat kertas yang diserahkan papanya sehabis majlis tahlil arwah ibunya. Sambil membaca air mata Ikin bercucuran laju. Penyesalan yang ditanggung tiada gunanya lagi. Bukan Ikin tidak sedar bila ibunya masuk ke biliknya meminta maaf dan mengucup dahinya selepas itu. Ikin rasa amat berdosa kerana berpura-pura tidur sebaik ibunya masuk. Ikin juga sedang menahan perasaan sedihnya. Keegoan hatinya itulah yang memaksa Ikin untuk tidak mempedulikan ibunya. Selama ini Ikin menganggap ibunya tidak menyayanginya lagi selepas kepulangan papanya dan kakaknya Tasyia. Ikin terasa dirinya diabaikan oleh ibu. Perasaan cemburu terus menguasai hati dan fikirannya sehingga ibunya yang menjadi mangsa tunjuk perasaannya. Dia selalu memberontak kerana mahu mencuri perhatian ibunya tapi ibu selalu memarahinya.

         'Ibu! Maafkan Ikin ibu! Ampunkan dosa Ikin ibu! Ikin berdosa ibu kerana salah faham dengan ibu. Ikin sayang ibu. Ikin nak ibu!!' Ikin terus merintih di dalam hati tapi sayangnya ibu Ikin takkan kembali lagi. Ibunya telah pergi mengadap Ilahi.

          ''Ikin! Redhakan pemergian ibu sayang! Kesian arwah ibu kalau dia tengok Ikin macam ni. Kalau Ikin sayang ibu, sedekahkan Surah Al-Fatihan dan doakan ibu, mudahan ibu ditempatkan bersama orang yang beriman dan beramal soleh,.'' Rozaimah yang memerhati keadaan Ikin menghampiri. Dia sendiri pun terkejut dengan berita yang diterimanya. Lembut lututnya mendengar pengkhabaran ini tapi dia Redha sekarang. Allah lebih menyayangi Mona.

             ''Ikin berdosa mak long. Kesian ibu,.tiap-tiap malam ibu masuk ke bilik Ikin meminta maaf tapi Ikin pura-pura tidur. Ikin menyesal mak long. Kalaulah masa boleh diputar kembali,.'' Ikin masih terus merintih. Rozaimah menarik Ikin ke dalam pelukannya. Ikin terus menangis tersedu-sedu.Tasyia dan Azri juga tidak terkecuali. Mereka tiada disaat ibu mereka menghembuskan nafas yang terakhir. Penyesalan yang bertandang bertalu-talu, namun Allah lebih mengetahui segalanya.

               ''Ibu Ikin itu seorang ibu yang penyayang. Ibu Ikin tak pernah marahkan Ikin. Kasihnya seorang ibu, tiada tolak bandingnya Ikin, sejak anak-anak wujud di dalam rahim lagi. Ibu Ikin tak pernah membenci Ikin pun,.'' Rozaimah masih terus dengan nasihatnya. Insya Allah amanat Mona akan dilaksanakannya untuk memantau anak-anak Mona dari jauh, sekiranya hayat masih ada. Selagi nyawa dikandung badan.

**************************TAMMAT*******************************

Rozaimah : Saat aku menatap wajahnya, aku rasakan dia tak pernah pergi meninggalkan aku. Dia akan sentiasa ada di hati aku, aku sayang kau Mona, kau bukan sahabatku, tapi aku sudah menganggap kau sebagai saudara kandungku. Mona! Aku baru mendapat berita sedih,.Humairah dan keluarganya telah terkorban ketika dalam perjalanan untuk menziarahi jenazahmu. Moga kau, akan bertemu mereka di Jannah nanti. Aku tumpang simpati Mona tapi aku tak dapat menziarahi jenazah mereka sekeluarga, hanya doa yang mampu aku kirimkan dari jauh,

Ammar : Dalam hatiku ada dua rasa yang berbeza. Yang pertama, aku menyesal melepaskan kau dulu dan menfailkan saman nusyuk ke atasmu tapi dalam masa yang sama aku bersyukur kerana kita dipisahkan. Kalau tanpa perpisahan kita, kau mungkin masih tiada anak lagi. Bukan darah kau yang menjadi masalah Mona. Dalam diam abang pergi membuat pemeriksaan di hospital, ternyata sperma abang yang mengalami kecacatan. Abang pun tak tahu bagaimana untuk menjelaskannya, namun kerana ego, abang merahsiakan semuanya itu. Maafkan abang Mona!!

Raja Azhar Harith : Pergilah sayang! kau telah banyak menderita kerana abang! Moga kau tenang di alam barkzah sana. Abang redhakan segalanya dan abang maafkan segala kesalahan Mona kiranya ada. Tunggu abang di sana! Abang sayangkan Mona walau sayang abang tidak melebihi sayang abang kepada Maria. Maafkan abang kerana terpaksa membahagikan kasih sayang abang walau Maria telah lama pergi ketika Mona masih di sisi abang. Maafkanlah segala kekhilafan abang ini!

Szaza zaiman : Surat cinta buat pembaca setiaku,.hargailah orang yang anda sayang kerana setelah dia pergi dari sisimu,.sejuta penyesalan pun tiada maknanya lagi. Buat anak-anakku Nur Atikah dan Asil Luzman,.baca sekali lagi surat Mona di atas tu,.itulah juga luahan hatiku untuk kalian berdua. Andai ibu ini pergi dulu,..maafkanlah kekhilafan diri ini dalam mendidik kalian berdua kerana ibu ini juga tidak akan pernah sempurna,.kekerasan dan ketegasan dalam menegur kalian bukan kerana tidak sayang tapi kerana terlalu menyayangilah maka ibu ini bersikap tegas dan garang dan garang tak bermakna tiadanya kasih dan sayang. Seburuk mana pun kelakuan seorang ibu,.dialah yang membesarkan dan lebih-lebih lagi kiranya dialah yang melahirkan. Hargailah ibu anda kerana perginya seorang ibu takkan ada pengantinya lagi,.

Sekian,.Terima Kasih yang tidak terhingga kerana sudi singgah dan baca,. Maafkan diri ini kerana endingnya tak seperti yang anda duga. Hidup kita takkan kekal lama,.tak kira tua atau muda kita pasti akan dijemput ke sana,.Ambillah pengajaran di sebalik jalan cerita. Yang baik jadikan tauladan yang tak baik buanglah masuk ke longkang,. :D

12 ulasan:

  1. kak, akhirnya ada sambungan... :)
    alhamdulillah mampu baca words by words...
    best bila baca cerpen dari sudut seorang ibu ni...
    tak mengapa ending tak seperti diduga, asal ada pengajaran buat kita semua...

    congrats for this short story...
    teruskan berkarya :)

    BalasPadam
    Balasan
    1. Terima Kasih Suha Fasihah,.ya,.luahan hati seorang ibu mewakili semua ibu,.hehe,.Insya Allah,.selagi masih boleh menaip dan otak tak jem dan berkarat akak akan terus menulis,.tp buat masa sekarang mungkin slow sikit,.nak sambung mana yg terbengkalai dulu,.tapi andai kata tetiba terberangan ceta baru mesti ada yg terbaru,.. :D

      Padam
    2. akan kutunggu cerita baru itu :D

      Padam
    3. Dah ada tajuk 'Sesat Di Jalan Terang' cuma belum mula lagi,..mod membaca novel sekarang ni,..hehe

      Mudahan umur masih panjang untuk update cerpen baru tu,.

      Padam
  2. best . menunggu cerpen yg akan dtg . hurm nk request sesuatu leh x .
    kalo bole nk mitak szaza wat cerpen ttg maid ni kne rogol dgn anak tuan rumah ni . n die ngandung . pastu lelaki yg rogol die uwh yg kene morning sickness , mengidam n lain lain . bole x .
    sbb xpena lagi jumpe cerpen mcm ni . slalu pompuan kne rogol nten die yg kene morning sickness . hehe . just nk requset j .

    BalasPadam
  3. Hahahaha,.sy penah baca novel mcm ceta ni,.tapi lelaki tu suami dia la,..best pulakkan baca jalan ceta mcm tu,.biar dia kena morning sickness tu sampai 9 bulan,.pastu buat mcm novel yg sy baca tajuk,.Biarkan Ym terus Berbicara,.suami dia sakit sekali masa nak bersalin tu,..lepas tu lelaki yg rogol org gaji tu mesti serik dah,..hehehe,.mesti lawak!! :D

    BalasPadam
    Balasan
    1. best gak uwh . biar padan muke lelaki uwh . saye nk try tulis cerpeb ni tpi takot xbest pulak . tu yg request kat akaq.uwh

      Padam
    2. Okey,.nanti sy cuba untuk cerpen baru ni,.'Sesat Di Jalan Terang',.tunggu ya,..sy nak cari mod dulu,..terima kasih sudi request,..memang menarik,.sy pun tak pernah terfikir pun sbb selalunya suami yg terlalu syg isteri ja yg akan alami simtom mcm ni,.. :D

      Padam
  4. Bestnye..mengalir air mata..

    BalasPadam
  5. terima kasih semua sudi menjengah ke sini dan tinggalkan komen,..

    BalasPadam

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.