Jumaat, 17 Jun 2016

Rumah Sewa Sementara (seram...AWAS! )



           Aini meneliti alamat di dalam group WhatsApp yang diterimanya dari seorang rakan. Sudah beberapa hari dia mencari rumah untuk disewa selepas mendapat kerja di Daerah kecil ini. Bila fikirannya telah buntu, dia memohon pertolongan dari beberapa group WhatsApp yang disertainya.

          Menurut kawannya,tempat di dalam alamat itu hanya satu kilometer saja dari tempat dia bekerja. Ibarat pucuk dicita, ulam mendatang. Aini pun hanya mempunyai sebuah motosikal saja untuk ke tempat kerjanya. Belum mampu membeli kereta memandangkan dia bukan dari golongan orang berada.

            ‘’No 38, Jalan Cahaya Murni...’’Aini membaca perlahan, sambil matanya memerhatikan keadaan sekeliling.

                  Kata kawannya lagi, rumah yang bakal disewanya hanya rumah kampung biasa yang mempunyai dua bilik. Separuh papan dan sudah ada seorang penghuni di dalamnya.

               "Agaknya, ini kot rumahnya?" Aini bermonolog sendiri. Sebuah rumah sederhana sudah terpampang di depan matanya. Aini memberhentikan motornya di halaman rumah, dia menoleh kiri dan kanan. Halaman rumah yang bersih dan penuh dengan pokok-pokok bunga menarik minatnya.

                "Assalamualaikum..." Aini memberi salam. Hatinya teruja kerana bakal bertemu dengan rakan serumahnya.

                    "Assalamualaikum.." salam pertama tak bersambut, Aini tak berputus asa dan salam terus diberi.

                    Kriukkk....pintu terbuka dari dalam, seorang gadis sudah berdiri di depan pintu. Aini terus tersenyum gembira sambil menghulurkan tangan untuk bersalaman. Salamnya bersambut, namun bibir gadis itu langsung tak membalas senyumannya. Wajahnya beku tanpa seulas senyuman ataupun riak gembira melihat Aini di depannya.

                      "Hai..saya Aini. Err..saya datang nak tengok-tengok rumah. Kawan saya kata, rumah ni nak disewa ya?" Ramah Ain bersuara sambil melangkah masuk.

                           "Awak tak sihat ke? Tangan awak sejuk betul. Muka awak pun pucat." Ain ajukan lagi soalan. Gadis itu masih merenung Ain tanpa berkelip dan langsung tak bersuara.

           "Dah lama awak tinggal di sini?" Aini yang ramah terus berceloteh sambil memerhatikan keadaan rumah yang nampak agak bersih dan dia menoleh ke sebelahnya. Muka Aini berubah pucat. Bibir yang ramah terus tertutup rapat. Lidah Aini menjadi kelu, kaki Aini terpaku di lantai. Gadis tadi menyeringai, dia mengilai dan Aini terus longlai.

*****

                      Aini membuka mata. Bulu romanya meremang, dia mengenyeh matanya berkali-kali. Ya Allah, aku mimpi rupanya. Aini berdialog di dalam hati. Baru saja baca alamat rumah, dia sudah bermimpi begini. Mudahan, mimpi ini bukan petanda buruk. Aini berharap di dalam hati.

                    Aini bangun dan menuju ke bilik air. Cadangnya, petang nanti baru dia nak keluar dan mencari rumah itu. Pagi ini dia nak selesaikan dulu urusan kerja yang masih tertangguh.

******

                      Jarum jam sudah menunjukkan angka 6.00 petang. Aini bergegas untuk pulang kerana takut terlewat untuk mencari rumah sewa melalui alamat yang diberi. Satu kilometer dari tempat kerja? Soalan itu yang berlegar di fikiran Aini. Tentu hanya beberapa minit perjalanannya dari sini? Aini bermonolog dalaman lagi.

                       Aini mula menekan starter dan memulas minyak. Perlahan Aini membonceng motornya. Dia menoleh kiri dan kanan dalam perjalanannya dan mengikut semua arahan yang diberikan kawannya. Aini melalui jalan kecil. Kiri kanannya dipenuhi semak. Aini mula mushkil, selamatkah tempat begini untuk didiami? Aini menyoal hatinya lagi.

                      Dari jauh sudah kelihatan sebuah rumah yang seakan sama dilihat di dalam mimpinya subuh tadi. Rumah separuh papan dan simen, cuma kawasan rumah itu tidaklah sebersih yang dilihatnya di dalam mimpi. Halaman rumah dan sekeliling rumah penuh dengan dedaunan kering. Pasu-pasu bunga hanya tinggal pokok bunga kering yang sudah mati. Kalau ada pokok bunga yang hidup pun, kelihatan sudah layu dan daunnya kekuningan.

                    Di sebelah rumah itu ada sebuah rumah lagi yang lebih besar. Rumah itu masih terjaga halamannya dan seorang wanita separuh umur keluar dari rumah besar itu bila Aini menghentikan motornya. Aini menongkat motornya dan menunggu wanita separuh umur itu datang kepadanya. Semakin dekat dan Aini terus mengukirkan senyuman.

                    "Assalamualaikum mak cik. Tumpang tanya, boleh mak cik? Rumah ni untuk disewa ke?" Sambil bertanya Aini menuding jari ke arah rumah di depannya.

                       "Ya, tapi rumah ni cuma ada dua bilik saja. Macam mana anak tau pasal rumah ni? Bukan apa, sebelum ini, rumah ni memang ada dua orang penyewa tapi belum sebulan mereka menyewa, mereka dah pindah. Katanya, dah dapat rumah sewa baru. Anak ke yang nak sewa rumah ni?" Banyak pula soalan yang diajukan wanita separuh umur ini. Aini hanya tersenyum sambil mengangguk.

                      "Ya mak cik. Saya yang nak menyewa, berapa sewa sebulan mak cik? Macam mana pula dengan bayarannya?" Giliran Aini pula menyoal. Wanita separuh umur itu menarik tangan Aini dan mengajak Aini masuk ke dalam rumah.

                     "Mak cik tak ambil mahal. Sebulan cuma seratus lima puluh. Anak boleh bayar hujung bulan. Perabot semua sudah lengkap. Anak cuma bawa baju dan keperluan sendiri saja. Setiap bulan pula, selain duit sewa, anak cuma perlu bayar bil elektrik dan bil air." Wanita separuh umur itu berkata lagi. Masing-masing belum mengenalkan diri lagi.

                      "Oh.." perlahan saja Aini bersuara dan memerhatikan sekeliling rumah. Memang agak usang semua perabut di dalamnya, namun masih bersih dan terjaga.

                       "Bila nak pindah masuk?" Wanita separuh umur bertanya lagi.

                       "Petang esok boleh tak mak cik. Selepas habis kerja, saya pindah masuk. Hari ni saya tak bawa barang-barang saya. Kalau nak pindah malam ni, macam tak sesuai saja. Err..saya Aini. Mak cik?" Aini baru teringat untuk mengenalkan diri. Bibirnya mekar dengan senyuman sambil menatap wajah wanita separuh umur yang mungkin sebaya dengan ibunya.

                         "Panggil mak cik Kiah. Sebelum ni Ain tinggal di mana?" Aini tersenyum lagi mendengar soalan mak cik Kiah, wanita separuh umur yang baru dikenalinya. "Ain menyewa dengan kawan-kawan tapi masing-masing dah berpindah sebab mereka dah berkahwin. Kebetulan pula, rumah sewa kami tu, tuan dia nak ambil balik. Terpaksalahlah saya cari rumah sewa baru." Ain menjawab pertanyaan mak cik Kiah dengan lancar. Terangguk-angguk kepala mak cik Kiah mendengarnya.

                          "Dah petang ni mak cik. Saya nak minta diri dulu. Takut maghrib pula nanti." Cepat-cepat Ain meminta diri bila melihat jam tangannya yang sudah merangkak ke angka tujuh petang. Orang kata waktu maghrib, iblis setan semua akan keluar berpesta. Seram pula Aini membayangkannya.

****

                           Aini mula memecut laju motornya sebaik keluar dari lorong kecil dan motornya kini sedang bergerak di jalan besar menuju ke rumah sewa lamanya. Jarak rumahnya dari tempat kerja sejauh lima kilometer.

                      Walaupun jalan masuk ke rumah yang baru dilawatinya tadi begitu terpencil tapi, Aini tetap bersyukur kalau dapat tinggal di rumah itu. Sekurang-kurangnya, kalau dia membuat kerja lebih masa dan terpaksa pulang malam, takkan mengambil masa yang lama untuk pulang ke rumah.

                          Matahari kian terbenam. Aini masih di jalan raya. Selalunya dia pulang dari kerja tepat pukul 5.00 petang atau kalau tiada kerja, mereka dibenarkan pulang pada pukul 3.00 petang. Hari ini, bos besar mereka di cawangan utama syarikat datang memantau, jadi banyak kerja yang perlu dilakukan hingga terbabas masa pulangnya. Jarum jam pula, macam cepat sangat berputarnya hari ini.

                          Pommm..tayar motornya meletup. Aini mula mengelabah dan cuba mengawal motornya agar tak terbabas. Brek motor ditarik dan Aini cuba menghentikan motornya di tepi jalan, namun kudratnya tak seberapa. Ditambah pula dengan kelajuan motornya sebentar tadi menyebabkan motor Aini terbalik di tepi jalan.

                            Allahu Akhbar, Aini bertakbir di dalam hati. Dalam masa yang sama, dia cuba bangun dan mengangkat motornya. Waktu begini, kereta pula berkurangan di jalan raya. Sunyi sepi saja keadaan jalan di ketika ini. Aini melihat jam di pengelangan tangan. Lagi beberapa minit, pasti Azan Maghrib akan berkumandang.

                            Cobaan apakah ini? Aini merintih di dalam hati. Dia menyapu tapak tangannya yang sudah bercalar. Motor sudah berjaya diangkat. Aini memerhati sekeliling yang sudah mula kelam. Hatinya turut berdoa agar ada insan berhati mulia akan melalui jalan itu dan membantunya. Baru beberapa minit, kelihatan sebuah motosikal melewatinya. Hati Aini melonjak gembira, namun hanya beberapa detik saja dia mengeluh hampa. Motor itu terus bergerak laju disertai bau lumpur yang amat kuat. Aini menahan nafasnya hingga bau lumpur yang kuat itu hilang.

                      Hanya beberapa minit saja bau itu hilang, motor yang sama melewatinya lagi. Dari arah belakangnya seperti tadi. Dan, bau yang sama terus menusuk hidung. Bulu tengkuk Aini sudah mula meremang. Aini memerhatikan motor itu berlalu sambil memerhatikan nombor platnya.

                  Ya Allah, lindungilah aku, daripada gangguan makhluk-makhluk yang tidak dapat dipandang mata dan daripada kejahatan manusia. Sempat Aini berdoa di dalam hati.Hanya kepada Allah, dia serahkan dirinya kerana Allah yang lebih tahu segalanya.

                          Aini terpaksa menyorong motornya sambil mulut terkumat - kamit membaca surah-surah yang diingatinya. Dalam keadaan ini, Aini tiada pilihan. Motornya takkan ditinggalkan di tepi jalan, zaman sekarang ni bukan boleh cuai sangat. Ini saja harta yang dia ada buat masa ini.

                           Pinnnn...bingit bunyi hon yang berbunyi di belakangnya. Aini menoleh, sebuah kereta kancil sudah berhenti di sebelahnya.

                      "Kenapa ni cik?" Seorang lelaki yang memakai baju melayu, berkain pelikat dan bersongkok keluar dari kereta dan menegurnya.

                      "Tayar motor pancit." Aini menjawab dengan tenang. Cuba berlagak tenang sebenarnya kerana dia cuba menjadi seorang wanita yang nampak berani di depan lelaki yang tidak dikenalinya ini.

                       "Dah nak maghrib ni. Jom, saya tumpangkan awak. Kita solat maghrib dulu, lepas ni saya tolong awak call pomen. Tinggalkan dulu motor awak di sini." Lain yang Aini harap, lain pula yang terjadi. Niat tak mahu tinggalkan motor kesayangannya di tepi jalan, nampaknya menghadapi jalan sukar.

                         "Kenapa? Awak takut motor awak kena curi ke? Awak tahu tak? Sebulan lepas ada kemalangan di depan selekoh tu, ada orang kata, motor dia selalu berulang alik di kawasan ni waktu maghrib. Awak tak takut ke?" Soalan yang ditanya lelaki tadi mengundang curiga di hati Aini. Dia serba salah sekarang ni. Nak menunggu di jalan ni pun bahaya, nak naik kereta lelaki tak dikenali pun bahaya juga.

                            "Awak tak percaya dengan Allah? Kun Fa Ya Kun, kalau dengan izin Allah, motor awak akan dicuri, depan mata awak pun, motor awak tetap dicuri." Lelaki tadi cuba memujuk lagi sambil mengambil alih menyorong motor Aini ke tepi jalan dan menongkatkannya lalu mengunci motor itu.

                              Kunci motor diserahkan kepada Aini. Dan ketika itu motor yang berbau lumpur tadi melewati tempat mereka. Pembonceng motor menoleh. Aini mengigil dan terus berlari masuk ke dalam kereta. Mukanya sudah pucat lesi.

                                "Saya nak solat di masjid depan tu. Selepas solat, saya bawa orang untuk ambil motor awak tu. Awak tunggu saja di masjid, lepas solat nanti." Lelaki itu berkata sambil menghidupkan enjin keretanya.

                              "Encik, encik nampak tak, apa yang saya nampak tadi?" Aini bertanya dengan suara terketar-ketar. Kata-kata lelaki itu tentang motornya, langsung tidak dipedulikan.

                          "Apa yang awak nampak?" Lelaki itu bertanya semula dengan wajah hairan.

                           "Aaa..mooo..mootoorr tadi, dah tiga kali lalu dari arah yang sama. Motor yang sama, orang yang sama, dan tadi..dia berpaling..."

                           "Haa..kenapa pula? Orang tu tak ada muka ke?" Aini mengangguk laju. Orang lelaki di sebelahnya tergelak kuat.

                          "Khayalan awak saja tu. Dah azan tu. Selepas solat nanti awak tunggu saya di depan pintu pagar. Saya akan tolong awak. Masuk solat dulu, selepas berwuduk dan bersolat, hilang semua imaginasi separa sedar awak tu." Lelaki tadi berkata sambil mengulum senyum. Aini mengebam bibir. Memandangkan lelaki itu telah menolong dia dan membawa dia ke masjid ini, dilupakan dulu rasa sebal yang dirasainya.

Kereta kancil membelok masuk ke halaman masjid dan berhenti di tempat parkir. Aini turun dari kereta dan berbuat perkara yang sama, lelaki itu lakukan. Mereka mula melangkah masuk ke dalam masjid dan menunaikan solat maghrib.

*****

                         Aini bekerja separuh hari. Dia akan berpindah ke rumah baru hari ini. Semalam dia selamat pulang ke rumah selepas ditolong oleh lelaki yang tidak dikenali. Bersyukur Aini pada Allah kerana menghantar insan yang sudi membantunya di saat dia memerlukan bantuan. Tak banyak barang yang Aini bawa, hanya pakaian dan barang-barang peribadinya, termasuk makanan. Pindah ke rumah baru di kawasan terpencil pasti banyak cabarannya.

                           Beberapa minit perjalanannya dari tempat kerja ke rumah baru, mengetuk bahagia di hati Aini. Bila dapat tinggal di rumah yang terlalu dekat untuk berulang alik ke tempat kerja, apa lagi yang harus Aini katakan selain bersyukur.

                            Jam di pengelangan tangan Aini sudah menunjukkan angka 12.30 tengahari. Dah tiba waktu untuk makan. Aini bercadang untuk makan tengahari di rumah barunya hari ini. Ketika melawat rumah itu kelmarin, semua peralatan dapur sudah lengkap. Aini cuma membawa bahan-bahan mentah untuk dimasak saja. Cuma, yang merimaskan Aini, dalam zaman moden ini, ada lagi rumah seperti rumah sewanya itu. Bilik air di luar rumah. Menyeramkan, kalau terpaksa masuk ke bilik air lewat malam.

                             Seperti kelmarin, Aini terpaksa meredah lorong kecil untuk ke rumah sewanya. Bezanya, semak samun di kiri dan kanan, sudah ditebas orang. Hilang sikit rasa gundah di hati Aini ketika melalui lorong ini.

                             Aini menongkat motornya di sebelah rumah. Kunci yang telah diberi oleh mak cik Kiah kelmarin dikeluarkan. Dia membuka pintu dan masuk ke dalam rumah. Beg pakaiaannya diletakkan di atas kusyen untuk sementara waktu. Perut Aini sudah bergendang kelaparan. Dia perlu mengisi perutnya terlebih dahulu sebelum mula mengemas.

                         Nasi ayam yang dibeli Aini di gerai bersebelahan dengan tempat kerjanya tadi mula disuap ke mulut. Sesekali dia menyedut milo ais kegemarannya. Menyegarkan tekaknya setiap kali air sejuk itu ditelan.

                          Baru beberapa suapan, Aini seakan ternampak sesuatu melintas dari arah dapur masuk ke bilik. Aini menghentikan suapan dan bangun. Aini melangkah laju masuk ke bilik. Dia menjengukkan kepalanya. Tiada apa-apa pun di dalam bilik tersebut. Ah, perasaan aku agaknya? Aini bermonolog sendiri. Dia meneruskan agendanya sebentar tadi. Nasi ayam dijamah lagi.

                            Ketika ingin menyuap untuk kali terakhir, Aini terasa seperti angin lembut menyentuh telinganya. Tak semena-mena bulu tengkuk Aini meremang. Seram sejuk dirasakan seluruh tubuhnya.

                            Apa lagi ni? Takkan siang-siang hari pun ada gangguan macam ni? Belum sejam pun lagi, aku di rumah ni. Aini bermonolog di dalam hati.

                           Ah, agaknya perasaan aku saja. Aini memujuk dirinya sendiri.

****

                     Malam menjelang tiba. Aini yang keletihan kerana mengemas di siang hari tadi sudah merancang untuk tidur awal malam ini.

                       Walaupun ada perasaan cuak untuk terus menetap di rumah ini, Aini ingin berfikiran matang dan menganggap gangguan yang dialami siang tadi hanya khayalannya semata-mata. Waktu Maghrib tadi pun, ketika membersihkan diri dan mengambil Wudhuk, hati Aini sudah berdebar-debar bila tubuhnya terasa panas. Seakan ada sesuatu yang ada disampingnya dan memerhatikan setiap gerak lakunya.

                       Katil bujang yang ada di biliknya, sudah ditukar cadarnya. Langsir biliknya juga sudah ditukar. Sebelum Aini merebahkan tubuh di atas tilam, Aini memasang surah Al-Baqarah yang telah dimuat turun ke dalam telefon bimbitnya. Kata ustaz, surah Al-Baqarah adalah salah satu surah yang dibaca bila ada gangguan makhluk-makhluk halus.

                         Selain dari itu ayat-ayat Rukyah juga, mungkin dapat membantu. Dalam fikiran Aini menerawang, Aini terlelap juga.

****

                               Aini tak tahu di mana dia berada, yang pasti dalam sebuah rumah yang sudah lama ditinggalkan. Aini masuk ke dalam rumah itu perlahan-lahan. Luas rumah itu dan banyak biliknya. Aini masuk ke dalam setiap bilik dan meneroka di dalamnya dan hingga ke bilik terakhir, jantung Aini berdegup laju. Seorang kanak-kanak lelaki tanpa pakaian sedang merenung tajam ke arahnya. Kemudian kanak-kanak itu tersengih dan menjelirkan lidah. Belum sempat Aini berbuat apa-apa, kanak-kanak lelaki itu sudah menerpa laju ke arahnya. Aini tersentak dan terjaga. Nafas Aini tercunggap-cunggap. Aini berpaling ke sebelah. Ada sesuatu tidur di sebelahnya. Aini cuba bangun, namun gagal.

                  Dengan kudrat yang tak seberapa, Aini cuba berlawan dengan makhluk yang muncul di sebelahnya. Aini menendang sekuat mungkin sambil melaungkan takbir. Allahu Akhbar!

                      Aini tak berjaya untuk bangun, namun dia tak berputus asa. Aini membaca surah Qursi dan tiga Qul. Dia berlawan lagi dan akhirnya Aini terjaga dari tidur. Surah Al-Baqarah yang dipasang sebelum tidur tadi sudah sunyi sepi. Aini mencapai telefonnya di tepi bantal. Skrin telefon sudah terpadam. Bateri telefon bimbitnya sudah habis dan telefonnya terpadam sendiri. Bulu tengkuk Aini meremang lagi. Teringat akan mimpinya tadi, buat jantung Aini berdenyut kuat.

Ya Allah, lindungilah aku!

****

                      Malam kian merangkak, Aini mencapai jam tangan di atas almari solek. Jarum jam menunjukkan angka satu pagi. Telefon bimbitnya sudah dicas, namun masih belum boleh di on semula.

                        Aini menuju semula ke katil. Akibat mimpi tadi, Aini membuka lampu agar biliknya terang menerang dan Aini tak berani untuk tidur lagi. Malam yang sunyi sepi, begitu menyeramkan Aini. Dia memerhatikan sekeliling biliknya, tiada yang mencurigakan. Walaupun begitu perasaan seram dan takut terus menguasai diri.

                                Aini merebahkan tubuh dan berselimut. Matanya meliar ke kiri dan kanan. Seluruh bilik diterokai dengan pancaindera penglihatannya. Hatinya bergelut hebat di dalam. Mulutnya terkumat-kamit membaca tiga Qul dan Ayatul Qursi. Hanya dengan surah-surah itu menguatkan sikit semangatnya.

                                   "Aini!" Nama Aini diseru dari luar rumah, disertai dengan bunyi cakaran di dinding papan rumah sewanya. Tubuh Aini terus mengigil dan dia menarik selimut dan menutup seluruh tubuhnya.

                                  Tak cukup dengan itu, bumbung rumah pula yang berbunyi kuat, seakan ada sesuatu yang sedang berjalan di atasnya. Hati Aini terus kecut. Surah-surah yang dibacanya sudah bercampur aduk. Apa sebenarnya ini? Kenapa aku terpaksa melalui semua ini? Aini merintih di dalam hati.

***

                                 Aini tak tahu bila dia terlelap. Malam pertama di rumah sewa baru yang begitu menyeramkan. Dia perlu mencari seorang rakan untuk menemaninya di rumah ini, kalau dia nak terus tinggal di sini. Itu yang Aini fikir selepas bangun pagi ini.

                      "Ain! Nak pergi kerja ke tu?" Mak cik Kiah menegur Aini bila melihat Aini pagi ini. Kelmarin tak nampak pula kelibat mak cik Kiah. Semalam pun rumah mak cik Kiah sunyi sepi saja.

                          "Ya mak cik. Semalam mak cik tak ada di rumah ke?" Aini membalas pertanyaan mak cik Kiah dengan pertanyaan juga.

                          "Semalam? Eh..ada saja mak cik di rumah. Cuma pagi kelmarin, mak cik pergi rumah anak mak cik. Lepas Isyak baru mak cik balik." Mak cik Kiah berkata sambil tersenyum ramah. Aini sudah menjatuhkan kepalanya berkali-kali.

                      "Err..sewa rumah macam mana mak cik? Nak kena bayar sekarang ke?" Aini bertanya ragu-ragu. Macam tak seronok pula, tinggal dalam rumah orang tapi belum bayar apa-apa lagi.

                        "Cukup bulanlah Ain bayar. Daripada rumah tu kosong saja. Mak cik ni tak kisah sangat pasal duit sewa tu. Kalau ada orang nak tinggal di rumah ni, sekurang-kurangnya mak cik ada juga jiran." Aini tersenyum lagi mendengar kata-kata mak cik Kiah. Niat untuk bertanya mengenai gangguan-gangguan yang dialaminya dilupakan begitu saja. Bukan senang, nak jumpa rumah sewa tanpa deposit. Lagi pun, rumah ini dekat dengan tempat kerjanya.

                         "Oo..terima kasihlah mak cik. Saya pergi kerja dululah mak cik, kalau macam tu." Aini meminta diri dan mula melangkah naik ke atas motornya.

                        "Ain dah sarapan? Kalau belum, marilah sarapan dulu." Mak cik Kiah bersuara lagi. Aini mengeleng perlahan.

                        "Tak apalah mak cik. Saya sarapan kat tempat kerja nanti." Aini menolak dengan lembut.

                             "Hati-hati pergi kerja. Jangan sampai jumpa dengan pembonceng motor tanpa muka tu lagi!" Mendengar saja suara seorang lelaki, Aini berpaling pantas.

                              "Ehhh..awak buat apa di sini?" Aini bertanya kalut. Lelaki di belakangnya hanya mengangkat bahu dan melangkah ke arah belakang rumah sewa Aini.

                               "Awak!" Aini melaung kuat. Lelaki yang memakai T shirt putih dan seluar hitam itu hanya berkalih sepintas lalu sebelum meneruskan langkahnya semula.

                        "Mak cik Kiah! Siapa lelaki tu?" Aini mengajukan pula soalan untuk mak cik Kiah yang seolah tercengang dengan gelagat Aini tadi.

                           "Siapa Ain?" Soalan Aini berbalas soalan semula.

                           "Yang tegur saya tadi. Mak cik tak nampak ke?" Aini bertanya lagi. Mak cik Kiah ada di depan rumahnya. Sedangkan lelaki tadi ada di tepi rumah sewa Aini. Entah dari mana dia muncul?

                            "Siapa tu Ain?" Mak cik Kiah terus menyoal. Kali ini Aini pula yang tercengang. Takkanlah di awal pagi ini dia berkhayal lagi? Aini terus memerhatika langkah lelaki itu yang semakin menjauh. Kakinya pijak tanah ke tak? Ehh...

*************

                 Aini pergi kerja seperti biasa, cuma mindanya diburu tanda tanya. Pemuda yang menolongnya pada malam tayar motornya pancit itu, manusia atau pun apa. Bila dia ditegur pagi tadi, baru beberapa saat dia menoleh dan melihat pemuda itu kembali, pemuda itu sudah ghaib, hilang entah ke mana. Walau pun sudah pagi, namun bulu roma Aini tetap meremang, bila memikirkan setiap kemungkinan.

              Waktu rehat, ketika Aini keluar makan bersama kawan-kawannya, dia bercerita tentang pengalaman pelik dan seramnya di rumah sewa yang baru semalam didudukinya. Masing-masing menunjukkan minat. Ada yang tak percaya dan menganggap semua yang Aini cerita hanya khayalan Aini semata-mata.

            ‘’Kau banyak sangat tengok filem horror agaknya tu?’’ respon daripada Ruby sahabat baik Aini. Ruby memang tak percaya dengan perkara ghaib, walaupun dia yakin benda itu wujud.

           ‘’Aku pun tak pasti sebenarnya. Kadang-kadang, aku rasa macam mimpi saja. Tapikan..kenapa bulu roma aku meremang, dan aku rasa takut semacam saja? Orang kata, kalau benda tu tak ada, mesti takkan ada kesan apa-apa pun?’’ Aini berkata dalam nada perlahan. Wajahnya macam orang kebingungan dan pastinya dia sedang keliru antara hakikat dan khayalan.

             ‘’Aku ada satu cerita, korang nak dengar tak?’’ tiba-tiba Suzie mencelah. Mendengar cerita Aini pasal rumah sewa barunya, dia pun teringat akan kenangan zaman lampaunya.

            ‘’Cerita apa?’’ Aini bertanya pantas. Dia teruja untuk tahu, kalau-kalau cerita Suzie ada persamaan dengan ceritanya.

              ‘’Cerita seram tapi kelakar..hahaha..’’ Suzie menjawab sambil ketawa diakhir hayatnya.

                ‘’Kau sindir aku ya Suzie? Kalau kau tak percaya dengan cerita aku pun, janganlah main-mainkan aku.’’ Aini terasa hati, disangkanya Suzie sengaja nak mengenakan dirinya. Dia tahu, kawan-kawannya tak percaya dengan cerita yang baru disampaikannya sebentar tadi.

               ‘’Mana ada Aini! Kau ni sensitif sangat ni, kenapa? Dengarlah dulu, cerita aku ni. Pengalaman aku masa aku form 3, masa tu aku teman kakak aku di rumah dia. Kakak aku sarat mengandung anak dia yang nombor empat rasanya.’’ Suzie menyangkal kata-kata Aini dan mula bercerita.

   Sebelas tahun yang lalu...

               Musim kemarau melanda dan air mula kering. Air paip juga turut dicatu dan air hanya ada pada malam hari, itu pun tekanan air sangat rendah. Kakak Suzie tinggal di kampung bersama suami dan keluarga mertuanya, tapi bukan tinggal serumah. Dalam kawasan mereka hanya ada empat buah rumah dan jarak rumah mereka sangat dekat di antara satu sama lain.

            Rumah kakak Suzie di tengah-tengah, di sebelah rumah kakaknya sebelah kanan adalah rumah mertuanya yang tinggal bersama kakak ipar kepada kakaknya. Di sebelah kirinya pula rumah emak saudara abang iparnya, manakala rumah yang paling hujung sekali adalah rumah sepupu kepada abang ipar Suzie.

            Ketika Suzie bermalam di rumah kakaknya kerana menemani kakaknya yang sedang sarat mengandung, suatu malam kakaknya mengerakkan Suzie untuk bangun kerana nak menahan air di luar rumah. Jam waktu itu menunjukkan pukul 3.00 pagi. Suzie mengeliat beberapa kali dan matanya, begitu payah untuk dibuka dan akhirnya, kakaknya keluar rumah seorang diri untuk menahan air yang jaraknya beberapa meter dari rumah mereka. Di depan tempat kakaknya menahan air ada jalan untuk jiran-jiran kakaknya lalu-lalang.

               Ketika kakaknya sedang ralit menahan air, pokok pisang yang ada di depannya, di tepi jalan bergoyang dengan kuatnya. Tanpa tunggu lama, kakak Suzie terus bangun dan lari sambil menjerit. Malam yang penuh misteri dan sejarah. Malam yang kelam dan menyeramkan. Suzie yang nyenyak tidur pun, terlompat bangun apabila mendengar jeritan kakaknya. Riuh rendah malam itu dan pastinya Suzie yang menjadi mangsa kemarahan abang iparnya. Harapkan pagar, pagar langsung tak boleh diharap. Asyik berdengkur saja, sampaikan amanah abang iparnya langsung tak ditunaikan.

              ‘’Benda apa yang goyang pokok pisang tu? Kakak kau nampak apa-apa tak? Mata merah menyala ke? Makhluk berbulu hitam ke, atau wanita berambut panjang?’’ Ruby bertanya laju sebelum habis Suzie bercerita. Aini dan Hanis sudah berpeluh dingin dan minda mereka sudah membayangkan sesuatu yang amat menyeramkan di sebalik pokok pisang.

           ‘’Tak! Kakak aku tak nampak apa-apa pun, cuma pokok pisang tu saja yang bergoyang kuat. Kakak aku terus pecut lari, sampai dia lupa, dia sedang sarat mengandung.’’ Suzie menjawab malas, tapi bibirnya sudah terukir dengan senyuman.

            ‘’Kenapa kau senyum? Apa yang kelakarnya?’’ Aini pula menyoal. Dia tak rasa pun cerita Suzie tu kelakar.

           ‘’Beberapa hari selepas tu, sepupu abang ipar aku buka cerita. Sebenarnya dia yang goyangkan pokok pisang tu selepas dia mengintai kakak aku sorang-sorang dok menahan air. Dia dapat idea nak menyakat kakak aku, tak sangka pula kakak aku tu pengecut. Sepupu abang ipar aku pun terkejut sama selepas dia mendengar kakak aku menjerit dan dia pun turut pecut sama balik ke rumah. Bila orang pakat heboh, sepupu abang ipar aku diam membisu, bila semua dah reda, baru dia berani bercerita. Hampeh betul..aku juga yang kena ambush free dengan abang ipar aku..’’ Suzie terus bercerita dengan pelbagai mimik muka. Lucu, marah, gelihati semuanya diperlihatkan di wajahnya.

            ‘’Hahaha..memang hampeh sungguh! Kau dengar tu Ain, jangan-jangan kau pun kena sakat dengan jiran sebelah rumah kau juga? Kau ada cakap tadikan, ada orang sebut nama kau dan cakar dinding? Kemudian, pagi ni, kau jumpa lelaki yang tolong kau di tepi rumah dan tiba-tiba dia ghaib? Cuba kau fikir semula, dekat tempat dia ghaib tu ada pokok besar tak untuk bersembunyi.’’ Ruby ketawa sambil menyoal Aini pula. Lama betul Aini terdiam. Otaknya sedang mencerna kata-kata Ruby dan otaknya sedang mengimbas kembali permandangan di belakang rumahnya.

             ‘’Aku tak ingatlah, lagi pun berkabus sikit pagi tadi..’’ Aini menjawab ragu-ragu. Kalau tak salah Aini, belakang rumah tu hanya ditumbuhi belukar. Mungkin ada jalan di belakang rumahnya, tapi dia tak pasti lagi kerana baru sangat di tempat itu dan dia belum meronda sekeliling kawasan itu lagi.

             ‘’Aku macam terujalah Ain, malam ni aku teman kau, nak tak? Aku teringin juga nak rasa pengalaman real macam tu..hihi..’’ Ruby yang ternyata bersemangat waja memberikan tawaran menarik untuk Aini. Tanpa berfikir panjang, Aini terus mengangguk laju. Pucuk dicipta, ulam yang menjelma..

            ‘’Aku nak join!’’ Suzie mencelah dan mengangkat tangan tanpa sedarnya dan dia turut tersengeh, macam nak pergi melancong saja cara dia tu.

           ‘’Aku pun teringin jugak, tapi..aku ni lemah semangat sikit, kalau aku pengsan, macam mana?’’ Hanis turut berminat, namun dia ragu-ragu dengan keupayaannya. Tengok filem seram pun dia tak berani, inikan pula berada dalam rumah yang menyeramkan.

           ‘’Korang tahu tak, apa yang aku tahu? Sebenarnya kan..aku pernah terbaca satu artikel ni tau, iblis dan setan ni terhasil dari jin kafir. Jin ni sejenis makhlus yang dicipta dari api, kalau tak salah akulah. Mereka pun ada yang kafir dan Jin Islam. Jin Islam selalunya orang panggil mereka Orang Bunian.

             Yang kafir inilah digelar iblis dan syaitan. Di dunia ni kita tak nampak mereka tapi mereka nampak kita. Namun, Allah itu Maha Adil, di akhirat esok kita nampak mereka tapi mereka pula tak nampak kita. Artikel tu kata lagi, kalau kita takut dengan makhluk ghaib, sebenarnya mereka seribu kali takut dari kita, sebab kita ni asal-usul dari nabi Adam dan Hawa.

             Kaum kita sudah terpilih sebagai Khalifah. Kita ni lebih istimewa dari mereka. Persoalannya di sini, kenapa kita harus takut dengan mereka, sedangkan mereka pun sebenarnya lagi takut kita daripada kita takut dengan mereka?’’

               Panjang lebar Ruby memberi huraian. Tiga orang rakannya sudah memandang kagum ke arahnya. Mereka pun pernah dengar pasal tu, cuma antara yakin dan tidak saja. Semuanya atas kekuasaan Allah. Yakin dengan Allah.. In Sha Allah segalanya pasti selamat. Allah lebih berkuasa dari segala makhluk di atas dunia ini!

              ‘’Betul ke korang nak teman aku malam ni? Kalau kau orang pun rasa, apa yang aku rasa..rasa-rasanya, hari seterusnya aku kena cari rumah barulah agaknya..huhu..’’ Aini bertanya sekali lagi untuk mendapat jawapan pasti. Ruby, Hanis dan Suzie saling berpandangan sebelum mereka mengangguk serentak. Aini sudah tersenyum gembira. Sekurang-kurangnya dia ada teman untuk malam kedua di rumah sewa barunya. Bukan seorang tapi tiga orang yang akan menemaninya. Yes!..

********************
                Geng empat sekawan baru saja sampai ke rumah sewa Aini. Mereka menaiki kereta Kancil milik Suzie. Aini terpaksa meninggalkan motosikalnya di rumah sewa kawannya yang berada di seberang jalan pejabat mereka.

                       Lorong yang sempit menyukarkan mereka melaluinya, nasib baiklah semak samun di kiri dan kanan jalan  sudah ditebas. Walaupun masih sukar, namun Suzie tetap meredah tanpa sebarang masalah.

                       Kereta diparkir di tepi rumah sewa Aini. Hujan pula mula turun renyai-renyai. Suasana alam semakin gelap walau jarum jam baru menunjukkan angka 6.00 petang. Ketika mereka mula turun dari kereta, kilat sudah mula sabung menyabung.

                      Grummm!!..kuat bunyi guruh yang kedengaran disusuli cahaya kilat yang terang benderang. Empat sekawan menjerit serentak akibat bunyi guruh yang agak kuat itu. Terasa bumbung rumah turut bergegar dan bunyi sesuatu yang sangat kuat di belakang rumah juga kedengaran. Aini dan rakan-rakannya menerpa laju ke belakang rumah. Aini membuka selak pintu dapur.

                     Krekkk..ensel pintu yang sudah berkarat berbunyi kuat. Mereka tak hairan pun dengan bunyi itu. Minda masing-masih sudah fokus untuk melihat apa yang terjadi di belakang rumah.

                         "Pokok kelapa disambar petir." Aini bersuara perlahan. Lututnya mengigil akibat masih terkejut dengan bunyi guruh sebentar tadi.

                                Kilat masih sabung menyabung dan guruh masih berdentum kuat. Hujan semakin lebat dan mencurah di atas bumbung rumah. Aini menutup pintu dapur dan mengajak tiga orang rakannya ke ruang tamu. Aini memetik suiz lampu hingga seluruh rumah menjadi terang.

                         "Ain, aku tak sedap hatilah. Aku nak balik.." Hanis yang paling penakut di antara mereka berempat berbisik kepada Aini. Tubuhnya dirapatkan dengan tubuh Aini. Dengan hujan yang lebat dan kilat sabung menyabung, disertai dengan guruh yang berdentum, Hanis mula berpeluh dingin.

                              "Kita baru saja sampai, takkan kau dah angkat bendera putih Hanis? Relax la, aku semalam sorang-sorang saja tau tinggal dalam rumah ni. Sekarang ni kita berempat, lagi pun, kita ada Ruby yang paling kuat semangat." Aini cuba memujuk Hanis yang masih menghimpit dirinya. Ruby dan Suzie pula dah macam pegawai penguatkuasa yang sedang mengeledah rumah.

                            "Aaaaarrghhhh...." terdengar suara Suzie menjerit kuat. Aini tersentak, begitu juga Hanis yang sudah memegang kejap lengan Aini. Ruby berlari ke dapur dan mencari Suzie. Aini dan Hanis mengikut sama.

                          "Kenapa ni Suzie?" Ruby bertanya Suzie yang terburu-buru keluar dari bilik tidur yang ada berdekatan dengan dapur. Aini bercadang untuk menjadikan bilik itu sebagai bilik bacaan kerana terdapat rak buku yang masih kosong di dalamnya. Aini sudah lama menanam minat membaca dan dia mempunyai perbagai koleksi bahan bacaan termasuk novel-novel cinta dan misteri, tak terkecuali majalah-majalah keluarga, resepi dan langskap.

                        "Ada orang cuit aku, lepas tu..aku macam perasan ada bayang yang lalu di sebelah aku. Kemudian..tiba-tiba macam ada angin menghembus ke wajah aku. Tak semena-mena bulu roma aku meremang. Aku terjerit tanpa sedar." Suzie bersuara sambil termengah-mengah. Jantungnya masih bergetar akibat perasaan seram yang masih menguasai dirinya.

                          "Perasaan kau saja kot?" Ruby cuba menafikannya, walaupun dia sendiri pun sudah terasa seram sejuk seluruh tubuh sejak menjejakkan kaki ke dalam rumah ini.

                       "Aku nak balik!" Hanis mula menangis. Nadanya sayu dan bergetar. Aini sudah mula meremang tengkuk. Dia sendiri tidak sedap hati melihat keadaan Hanis yang di luar sangkaannya. Ingatkan Hanis ni kebal semangat, rupanya lagi penakut daripada yang disangka Aini.

                       "Tak apa..biar aku pasang surah Al-Baqarah dulu sambil cas telefon." Aini teringat dengan kejadian semalam. Selepas surah Al-Baqarah dipasang, perasaannya kembali tenang dari rasa takut.

                       "Aini, aku rasa..kau kena pindah dari rumah ni." Ruby berbisik kepada Aini agar Hanis dan Suzie tidak mendengar kata-katanya. Ruby sengaja mengikut Aini yang berniat untuk memasang surah Al-Baqarah yang sudah tersedia di dalam telefon bimbitnya.

                           "Kenapa kau cakap macam tu Ruby? Bukan kau tak percaya ke semua benda ghaib ni?" Aini turut berbisik.


                              "Aku dah mula percaya Ain, selepas masuk ke dalam rumah ni. Aku rasa apa yang kau rasa Ain. Bulu roma aku mula meremang sejak masuk ke lorong rumah ini lagi. Disertai dengan kelibat bayang-bayang yang aku nampak sebaik aku masuk ke dalam rumah." Ruby masih berbisik. Aini sudah pucat muka. Ini bermakna, dia bukan berkhayal atau sedang berilusi. Ini semua adalah kenyataan. Rumah ini ada sesuatu yang menjadi penghuninya.

                                     "Apa kita nak buat sekarang ni Ruby?" Aini bertanya Ruby dengan suara gugup. Benarkah telahannya? Rumah ini tidak selamat untuk dihuni atau penghuni rumah ini hanya sekadar ingin menyakat?

                      Dalam Aini berfikir tindakan selanjutnya dan surah Al-Baqarah yang dipasang baru sebaris dibaca, guruh dan kilat bersabung kuat sekali lagi. Kali ini betul-betul kedengaran di atas kepala mereka disertai dengan lampu yang sudah terpadam. Fius utama sudah disambar kilat agaknya, atau kilat yang menyambar membuatkan fius utama tertutup dengan sendirinya?

                        "Masih awal Ain, baru pukul 7.30 malam, keputusan harus dibuat dengan segera." Ruby terus mendesak. Aini teringat dengan perbualan mereka tengahari tadi, beria-ia Ruby menafikan ceritanya.

                             "Aku rasa, kita tidur semalam lagi di rumah ni. Siang tadi, kau yang beria-ia bercakap, semua ini hanya khayalan aku. Dah, jom teman aku pergi rumah sebelah. Aku nak pinjam lilin." Aini sengaja mencabar Ruby. Aini pasti, mereka takkan diapa-apakan, kalau benar pun ada sesuatu yang turut menghuni di dalam rumah ini.

                      "Siapa nak ikut aku? Jom..kita pergi berkenalan dengan jiran baru aku." Aini berkata dengan suara girang. Melihat wajah rakan-rakannya yang sudah pucat lesi, mengembalikan semangatnya untuk membuli rakan-rakannya. Tak percaya sangat cakap aku! Aini bermonolog di dalam hati.

                        Belum pun Aini membuka pintu untuk keluar, pintu rumahnya sudah diketuk orang. Mereka saling berpandangan sebelum Aini memulas tombol pintu dan menjengukkan wajahnya.

                           "Ehhh.." hanya itu yang keluar dari bibir Aini sambil jari telunjuknya menunjuk ke depan pintu dengan wajah tercengang.

                           "Lektrik terputus ke? Tadi guruh kuat, tentu fius utama tertutup sendiri. Selalu jadi macam tu. Boleh saya masuk tengok. Buatnya bergelaplah awak malam ni sampai ke pagi." Dalam bertanya, lelaki itu menerpa masuk sambil menuju ke arah suis utama yang terletak di penjuru dapur. Aini masih begitu, dengan wajah tercengangnya tanpa kata.

                               "Siapa tu Ain? Kau kenal dia ke?" Ruby yang bertanya, Aini mengangguk dan mengeleng serentak. Lampu yang padam tadi kembali menyala. Lelaki yang separuh lencun itu kembali ke ruang tamu dan bersedia untuk keluar.

                               "Kalau lampu padam lagi, awak petik suis utama saja. Tapi, hati-hati sebab dah lama, takut ada arus elektrik. Esok saya datang tukar fius baru. Rasa macam tak selamat dah tu." Sebelum keluar sempat lelaki itu memesan. Aini dah macam patung lilin memerhatikan lelaki itu yang sudah berada di muka pintu.

                       "Ehh..awak! Macam mana awak boleh ada di sini? Macam mana awak datang?" akhirnya Aini berjaya membuka mulutnya untuk menyoal lelaki itu.

                              "Awak lupa ke? Saya ni kan penyelamat awak, bila-bila masa saja awak dalam kesusahan, saya pasti tahu." Lelaki itu menjawab dalam nada jenaka. Aini tak puas hati dengan jawapan itu. Dia turut keluar sebaik lelaki itu keluar, namun kerana hujan yang masih lebat di luar rumah, Aini membatalkan hasratnya untuk mengekori lelaki itu.

*****************


           Malam ini Aini menghampar toto di ruang tamu dan mengajak rakan-rakannya tidur di ruang tamu sambil surah Al-Baqarah terus dialunkan tanpa henti. Mereka tidur dalam keadaan yang bersedia dengan apa saja kemungkinan. Masing-masing sudah berjanji untuk bersatu hati menghadapi apa saja halangan yang mendatang malam ini. Suasana malam yang sejuk selepas hujan reda membuatkan masing-masing mengigil kerana kesejukan. Selimut pula tidak mencukupi dan terpaksa dikongsi.

           Pukul 10.00 malam, Aini terasa nak ke bilik air. Bilik mandi di luar rumah, begitu juga tandas yang jaraknya beberapa meter di belakang rumah. Memang leceh sikit, nak keluar rumah pada waktu begini. Suasana yang dingin membuatkan Aini dan kawan-kawannya kerap terasa untuk membuang air kecil. Mereka bergilir-gilir keluar dan berteman setiap kali keluar. Yang seorang lagi mengawasi di luar bilik air. Selain takut dengan mahkluk yang tak dapat dilihat, semua jenis mahkluk pun mereka gerun. Dengan manusia yang bernama lelaki paling mereka takuti kerana mereka terdiri dari empat orang anak dara yang lemah. Keduanya, mereka takut kepala mahkluk berbisa, dan selebihnya pada mahkluk yang tak nampak dek mata. Mereka hanya mampu berdoa kepada Allah, agar melindungi mereka.

            ‘’Kadang-kadang aku tak fahamlah dengan makhluk bernama manusia ni, terutama manusia macam kita berempat ni. Dengan Allah yang paling berkuasa tu kita tak takut sangat. Dengan mahkluk Allah pula kita takut. Sampai nak berteman bagai. Itu baru nak pergi ke bilik air, belum nak masuk dalam kubur lagi.’’ Ruby berkata dalam nada keliru bercampur hairan. Wajahnya ditayang dengan bermacam mimik muka, macam orang sedang berfikir masalah dunia saja lagaknya.

          ‘’Aku pun terfikir juga, apa yang kau fikir. Tengoklah sekeliling kita, ramai orang percaya syurga dan neraka, tapi ramai juga yang engkar perintah Allah. Tapi, bila sebut pasal hantu, masing-masing kecut perut.’’ Aini menambah dan mengangguk setuju. Jangan kata orang lain, Aini pun sama juga. Kalau tak, takkan nak suruh kawan-kawannya pergi menemani dia hingga ke bilik air. Semalam, seorang diri di rumah ini, dia sanggup menahan hingga ke pagi hari. Dia bertapa di dalam telekung dari waktu Maghrib hingga Isyak sebab tak mahu keluar untuk mengambil wudhuk bila waktu Isyak masuk. Nasib baik wudhuk dia tak terbatal sepanjang dia menunggu waktu Isyak masuk.

              ‘’Aku lagilah tak kuat semangat. Tengok filem hantu pun aku kecut perut, inikan pula terjadi di depan mata. Dapat merasai pengalaman menyeramkan dan membuat bulu roma aku meremang tanpa sedar.’’ Hanis mencelah pula. Dia memandang wajah rakan-rakannya seorang demi seorang dan..bibirnya tak semena-mena terketar-ketar.

            ‘’Siapa tu?’’ jari telunjuknya dituding ke arah belakang Ruby. Semua rakan-rakannya berkalih serentak tapi tiada apa-apa pun yang menarik minat mereka. Semuanya sama saja seperti sebelum ini.

           ‘’Kau nampak apa?’’ Aini bertanya sambil beralih tempat duduk, bersedia untuk bertindak, melarikan diri atau sebaliknya.

           ‘’Tak tahu! Perasaan aku agaknya.’’ Hanis menjawab ragu-ragu. Mindanya bekerja keras. Mungkin betul hanya perasaannya saja, sebab topik yang mereka bualkan ini membuatkan dia terfikir yang bukan-bukan.

             ‘’Kau jangan bikin suspen Hanis!’’ Suzie memberi amaran. Terkejut betul dia dengan reaksi spontan Hanis tadi dan kini dia mengakui kata-kata Ruby dan Aini. Manusia lebih takut dengan hantu berbanding takut dengan Allah! Ya kan?

******************

              Perut Ruby memulas-mulas sakan. Tak mampu nak menahan lagi, dia mengejutkan rakan-rakannya untuk bangun nak menemaninya ke tandas. Jarak tandas dengan rumah sewa Aini sedikit jauh dan tandas ada berdekatan semak di belakang rumah. Di belakang rumah Aini terdapat banyak pokok-pokok buah seperti rambutan, mempelam, cempedak dan perbagai lagi yang tak sempat Aini periksa.

           ‘’Aini, bangunlah Ain, aku dah tak tahan sangat ni..’’ Aini yang baru saja beberapa jam terlelap, terasa malas untuk membuka mata.

            ‘’Allahkan ada! Kau tawakal sajalah Ruby. Berserah kepada Allah. Tak ada apalah, kalau kau nak lampu picit, ada atas almari tu, tapi lampu picit tu bukan hak aku. Mungkin tuan rumah yang punya..’’ dalam mata masih pejam Aini berkata-kata. Selimut ditarik dan dia terus mengerekot. Janji tinggal janji.

           Ruby mengejutkan Suzie dan Hanis pula, sebelum mereka memberi respon, Ruby sudah bangun dan berlari laju, mencapai lampu picit dan berlari keluar. Pintu dapur dibiarkan terbuka luas. Angin bayu menyerbu masuk ke dalam rumah dan Aini serta dua orang lagi rakannya terus bangun bila mendengar sesuatu yang pelik berbunyi dari arah dapur.

         ‘’Bunyi apa tu?’’ Hanis yang paling penakut di antara mereka melontarkan soalan sambil menghimpit Suzie. Mereka saling berpandangan.

          ‘’Eh..mana Ruby?’’ Hanis dan Suzie bertanya serentak. Barulah Aini sedar, Ruby tiada bersama mereka ketika ini.

           ‘’Tadi Ruby kejut aku, minta aku teman dia keluar. Dia tak tahan nak...ke toilet..’’ Aini berkata perlahan, sementara hatinya diburu kekesalan kerana tak menunaikan permintaan Ruby tadi, sebaliknya dia terus menarik selimut dan kembali tidur.

  Kedebummm..bunyi pintu ditutup dengan kuat mengejutkan mereka lagi. Ruby sudah lari masuk ke dalam rumah dan meluru ke ruang tamu. Wajahnya pucat tak berdarah. Tubuhnya mengigil sakan.

                 ‘’Kain kau mana Ruby?’’ Aini bertanya dalam keadaan yang terperanjat dengan keadaan Ruby yang sedemikian rupa. Ruby memandang ke bawah. Hanya tinggal baju saja ditubuhnya. Nasib baik baju yang dipakai labuh melepasi punggung dan bersaiz agak besar.

                ‘’Kau..kau kenapa Ruby? Kau..’’ Suzie ingin bertanya selanjutnya, tapi dia tak tahu apa soalan yang ingin ditanya melihat Ruby sudah jatuh melutut di hadapan mereka.

                ‘’Aku tak nak cakap besar lagi. Aku tahu, aku salah..betul, orang macam kita lebih takut hantu berbanding Allah.’’ Ruby bersuara dalam nada terketar-ketar. Dia teringat kembali apa yang dilaluinya sebentar tadi.

            Ruby meluru masuk ke tandas yang jaraknya beberapa meter dari rumah sewa Aini. Malam yang gelap tanpa sebarang cahaya bulan atau bintang di langit malam, hanya bersuluhkan cahaya lampu picit yang malap dan lampu dapur yang hanya menerangi separuh halaman belakang rumah.

            Baru beberapa saat Ruby bertinggung melepaskan hajat, dinding dan bumbung tandas seakan dibaling batu oleh seseorang. Ruby cuba menguatkan semangat dan menganggap itu semua dugaan untuknya.

             ‘’Woii..aku nak membuang pun tak senanglah!’’ Ruby bertempik kuat. Bunyi benda dibaling yang bagaikan peluru itu terhenti buat seketika, namun kembali bersambung lagi selepas diam beberapa saat.

              ‘’Jangan kacau akulah!’’ Ruby bersuara lagi dan suaranya kian lantang. Namun, macam tadi bunyi itu hanya terhenti beberapa saat dan kembali bersambung, sedangkan perut Ruby masih memulas.

               ‘’Aku bilang sampai tiga, kalau aku dapat korang, siaplah!’’ Ruby terus memberi amaran dan menganggap anak jiran sebelah rumah yang melakukannya untuk menakutkan Ruby.

             ‘’Satu!’’ Ruby terus membilang bila bunyi yang menerpa ke seluruh arah dinding tandas masih berbunyi.

                ‘’Dua!’’ Ruby kuatkan suara, namun semakin kuat bunyi balingan yang didengar. Ruby tak mahu memikirkan perkara yang lain, melainkan ini semua hanyalah permainan atau gurauan anak jiran sebelah rumah yang ternyata agak nakal.

             ‘’Tiga!’’ dan, serentak dengan bilangan yang ketiga, Ruby sudah mendengar hilaian tawa yang menyeramkan. Tiba-tiba bulu roma Ruby meremang. Tubuh Ruby mula berpeluh dan mengigil. Mindanya baru mula bertindak dan perkara yang tak mahu dibayangkannya, tiba-tiba singgah di dalam mindanya. Hatinya meruntun dengan perasaan takut. Segala macam bayangan filem seram terus menghuni kotak fikirannya. Hantu yang berwajah seram terus membayangi mindanya. Serius, Ruby sudah tidak boleh lagi mengawal mindanya saat ini bila bunyi suara hilaian itu semakin nyaring dan terasa amat dekat dengannya.

           Tanpa berfikir panjang, Ruby membersihkan apa yang perlu dan mula bertindak berani. Dia bangun dari duduk dan berdiri dengan tubuh yang mengigil. Ruby mula mengira di dalam hati. Satu, dua, tiga...Ruby membuka pintu tandas dan terus pecut. Masuk ke dalam rumah dan menutup pintu dapur dengan kuat tanpa menoleh ke belakang lagi. Apa yang menganggu Ruby sebentar tadi langsung tidak diambil peduli. Manusiakah? Ataupun hantu yang sebenar?

**********************

              Awal pagi lagi mereka sudah keluar dari rumah dan menuju ke rumah sewa Ruby dan kawan-kawannya yang terletak di seberang pejabat mereka. Aini nekad untuk keluar dari rumah sewanya hari ini. Sebelum mereka bertolak tadi, Aini berjumpa dengan mak cik Kiah untuk membayar sewa selama dua malam dia tinggal di rumah itu, namun mak cik Kiah tak mahu menerimanya. Kata mak cik Kiah, belum cukup bulan, jadi tak perlu bayar. Penyewa sebelum ini pun, mak cik Kiah tak mengambil bayaran. Tanpa banyak soal, mak cik Kiah melepaskan Aini pergi.

                     ‘’Agak-agaknya, semalam tu..hantu atau orang?’’ Ruby menyuarakan kemusykilannya. Aini, Hanis dan Suzie saling berpandangan. Mereka sendiri tiada jawapannya.

              ‘’Apa yang kau rasa?’’ Aini bertanya ragu-ragu.

            ‘’Mula-mulanya, aku sangka anak jiran sebelah yang cuba takutkan aku. Selepas dengar ada suara wanita ketawa, barulah aku rasa semacam. Ketika tu, aku terbayangkan wajah-wajah hodoh yang selalu aku tonton. Sebab itulah aku pecut masuk dalam rumah, sampai tak sedar kain aku dah hilang.’’ Ruby mula bercerita sambil membayangkan apa yang berlaku. Tiga orang kawannya tak semena-mena tersenyum kerana mereka juga teringat dengan peristiwa semalam. Pantas Ruby menampar paha ketiga orang rakannya.

             ‘’Yang kau orang ni, tersenyum, tersengeh ni, kenapa?’’ Ruby bersuara berang. Geram pula dengan respon rakan-rakannya.

              ‘’Assalamualaikum..’’ sedang rancak mereka bercerita, terdengar suara lelaki memberi salam. Mereka menoleh serentak ke arah suara itu. Tersentak mereka bila terpandang wajah lelaki itu. Kebetulan, ketika ini waktu rehat mereka dan mereka sedang berada di cafe sebelah pejabat. Macam mana pula lelaki ini tahu mereka ada di sini? Satu persoalan menjelma dalam minda masing-masing.

              ‘’Awak buat apa di sini?’’ Aini bertanya selepas salam lelaki itu dijawab perlahan. Empat pasang mata kini tertumpu ke arah lelaki yang baru menegur mereka.

              ‘’Kain awak, tertinggal. Emak saya suruh saya pulangkan balik, dan mak saya suruh minta maaf sebab tak cerita perkara yang sebenar sebelum awak tinggal di rumah itu. Sebenarnya, awak penyewa yang ke-20 di rumah itu. Rumah itu sebelum ini disewa oleh seorang perempuan siam yang mengamalkan ilmu hitam. Dia meninggal tiba-tiba dan sejak itu rumah itu berpenunggu. Awak orang terakhir yang hanya bertahan dua malam saja di rumah itu. Saya tak tahu macam mana nak cerita, tapi saya pernah cuba tidur semalam di rumah itu, tapi selepas sejam, saya lari keluar sebab tak mampu nak bertahan dengan gurauan penunggu rumah tu.

              Maaf sekali lagi, sebab itulah mak saya tak ambil duit sewa, sebab dia tahu tak ada orang yang mampu tinggal di rumah itu. Semalam tu, saya bergurau saja, saya tak nak awak takut. Tapi, saya cakap benar tentang satu perkara, saya memang nampak ada dua orang lagi perempuan lain di dapur semalam.’’ Aman menyudahkan ayat-ayatnya dengan wajah selamba, sedangkan Hanis, Aini, Ruby dan Suzie sudah saling berpandangan dan bulu roma mereka meremang dengan tiba-tiba.

              ‘’Awak tak tipukan? Macam mana awak boleh cari kami sampai ke sini?’’ Ruby pula bertanya selepas melihat Aini terus membisu tanpa kata. Dia memang tak percaya dengan lelaki yang berada di depan mereka sekarang ni.

             ‘’Saya kerja di bengkel kereta sebelah cafe ni. Saya kenal awak semua, awak semua yang tak kenal saya. Mulai esok, kami pun akan berpindah dan..tu rumah yang baru siap belakang pejabat awak tu, rumah kami. Datanglah, kalau sudi.’’ Aman terus bercerita sambil tersenyum mesra. Aini sudah mengerutkan keningnya. Belakang pejabat mereka?

            Sekali lagi empat sekawan berpandangan sesama mereka, sebelum mereka menoleh ke arah Aman. Minda masing-masing sedang berteka- teki.

           ‘’Awak nak main-mainkan kami ke?’’ Suzie bersuara geram. Setahu dia, di belakang pejabat mereka mana ada rumah orang.

              ‘’Kenapa awak cakap macam tu? Bila masa pula saya nak main-mainkan awak semua?’’ Aman masih bertanya dengan wajah selamba dan nada suara yang perlahan. Bibirnya mengulum senyum dalam diam.

                ‘’Belakang pejabat ni kan balai bomba, balai polis, kedai-kedai runcit dan pusat membeli belah. Bila masa pula ada rumah orang yang baru disiapkan?’’ Suzie membidas dengan suara serius dan sedikit lantang. Aman sudah tersengeh lebar.

               ‘’Tahu tak apa! Saya gerak dulu..assalamualaikum.’’ Aman memberi salam sebelum berlalu. Aini mengetap bibir. Ruby mengengam penumbuk. Suzie berdecit geram. Sementara Hanis pula memandang wajah ketiga-tiga orang rakannya dengan wajah blur. Yang mana satu betul ni? Mindanya sudah bertanya.

              ‘’Kau percaya tak dengan kata-kata lelaki tu?’’ Suzie mengajukan soalan kepada Aini.

               ‘’Serius, aku tak tahu yang mana satu harus aku percaya.’’ Aini menjawab dalam penuh keraguan. Kenyataan Aman yang selalu meragukan. Sekejap macam tu, sekejap macam ni, mana satu yang betul? Minda Aini pula berteka-teki sendiri.

            ‘’Aku rasa, lelaki tu baru keluar wad mental kot?’’ Ruby pula meneka dalam kesamaran sambil tersengih. Dan sengihannya mendapat sambutan.

          ‘’Jangan fikir lagi! Nanti, kita pun jadi tak betul. Sesungguhnya..Rumah Sewa Sementara yang aku duduk dua malam itu, memang benar-benar misteri/ Anggap saja macam tu, dan mak cik Kiah dan Aman tu tak wujud pun.’’ Aini mencelah dan mula bangun untuk keluar dari cafe. Mereka sempat melihat Aman yang sedang memerhatikan mereka sambil tersenyum lebar dari bengkel sebelah.

               ‘’Kalau Aman tu tak wujud, kenapa aku macam nampak dia saja?’’ Hanis bertanya.

                ‘’Anggap saja kau sedang berilusi!’’ Aini menjawab pantas. Dan..mereka terus nekad untuk melupakan setiap pengalaman ngeri itu untuk selamanya. Sebetulnya, dunia ghaib ini memang wujud dan ada mahkluk lain selain manusia yang wujud di atas muka bumi ini.

******************Tammat sudah**********

Nota : Kali pertama mencuba bakat menulis cerita seram. Agaknya langsung tak seramkan? Sebenarnya, ada di antaranya adalah kisah benar dan selebihnya adalah rekaan semata-mata. Hantu sebenarnya tak wujud, yang ada adalah Jin, tapi Jin ni ada yang Islam dan ada yang kafir. Yang kafir tu la dipanggil iblis dan syaitan. Yang Islam dipanggil Bunian. Allahu’alam.