Isnin, 15 Disember 2014

Sebuah Kehidupan ( Teman Lama)

 Dunia tanpa sempadan yang semakin canggih hari demi hari membuatkan kita dapat bertemu kembali dengan kawan-kawan lama. Termasuklah aku! Bermula dengan facebook aku kembali berhubung dengan kawan-kawan sekolah. Aku dulu bukan aku yang sekarang. Aku dulu kecil dan pendiam. Aku dulu suka menyendiri dan lebih banyak rasa rendah diri. Dulu aku miskin dan sekarang pun masih miskin cuma bezanya dulu aku tak pernah dapat apa yang aku nak, sekarang ni walau masih miskin sekurang-kurangnya aku ada suami dan anak-anak. Suami beri aku elaun setiap bulan. Dia tak pernah kedekut untuk menghulur kepadaku walau pun gajinya tak banyak mana pun. Dah tanggungjawab dia, wajib dia kena tunaikan.


          Bila bertemu dalam facebook teman-teman lama ni ada yang ajak berwhatsapp pula. Aku mana ada whatsapp. Tapi demi kawan-kawan aku download juga whatsapp masuk ke dalam HP. Pada mulanya aku gagal download kerana aku tak pandai sangat nak mengendalikan HP. Bila anak daraku meminjam HPku selama seminggu dan mengikut adik iparku ke Kuala Lumpur, whatsapp dapat pula di download. Bila dia balik rumah, dia cakap ada kawanku yang whatsapp aku. Aku hairan jugak la macam mana dia boleh whatsapp aku. Rupanya yang whatsapp aku tu rakan baikku ketika sekolah yang juga pernah mengambil nombor HPku ketika kami berchatting dalam facebook.


         Bila aku mula reply mesej dia dalam whatsapp, dia add aku masuk ke group teman-teman lama. Ramai dari ahli group ni adalah rakan sekelasku dari tingkatan lima. Ada seorang dua ja dari kelas yang lain tapi merupakan rakan facebook aku juga. Sejak sekolah aku kenal ramai orang cuma orang ja yang tak kenal siapa aku. Alah,..lebih kurang macam kita dengan orang-orang yang dah glamour la. Kita kenal mereka semua,.mereka mana kenal kita pun!

,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

        Suatu hari rakan sekolahku yang tak pernah sekelas denganku memberi komen dalam status link cerpen yang aku kongsi dalam facebook.
Perkara ni berlaku sebelum aku ada whatsapp. Dia antara teman lama yang memberitahu ingin bertemuku. Itu pun hendak datang ke rumah kami yang miskin ni.


Riana: 22.10 ni ada di rumah tak?

Aku: Nak pi mana,.aku ni di rumah sokmo!

Riana:Kalau tak ada aral aku singgah rumah hang.

Aku: Okey! Anytime! I'm waiting,.

           Lebih kurang beginilah dialog kami walau sebenarnya aku tak speaking pun hari tu. Saja ja aku ada-adakan dialog yang tak ada. Alkisahnya hari yang ditunggu pun tibalah. Kebetulan pula hari tu adalah hari lahir anak daraku. Hari lahir aku jatuh pada 12 oktober. Hari lahir anak daraku pada 22 oktober dan ulangtahun perkahwinan kami pada 23 oktober.

           Riana datang bersama dua orang anak perempuannya. Aku hidangkan laksa dan ikan kembung goreng tepung kepada mereka. Nak dijadikan cerita memang ikan kembung tengah naik banyak masa tu. Hari-hari sampai ada yang bertan banyaknya.

            ''Mama! Tulang ikan ni kita bawa balik tanam. Boleh tak mama?'' sedang makan ikan goreng, anak bongsu Riana yang berumur tujuh tahun bertanya. Aku ketawa mendengar pertanyaannya.

             ''Haa,.nanti jadi cerita filem bawang putih, bawang merah. Tanam tulang ikan,lepas tu tumbuh pokok ada buaian. Boleh naik buai dan nyanyi,.'' aku menyahut pertanyaannya sambil ketawa lepas. Rasa terhibur memerhatikan gelagat kedua orang anak Riana. Aku asyik ketawa melihat gelagat mereka berdua. Riana ada tiga orang anak. Anak sulungnya sudah berusia 13 tahun. Dia datang untuk melihat anak sulungnya di sekolah berasrama sebelum datang ke rumahku. Anak ke-2nya adalah anak istimewa yang sudah berusia 10 tahun.

          Dan,.paling istimewanya dengan kedatangan Riana hari ini ialah dia datang bersama dua kotak hadiah untukku dan untuk anak daraku. Minyak wangi berjenama yang tak pernah aku pakai kini menjadi milikku. Almaklumlah! Aku bukannya orang berada sedangkan Riana seorang nurse yang berpangkat sister dan menjadi jurujual barang berjenama. Orang memberi aku menerima dengan senang hati. Tak ada apa yang mampu ku balas selain memberi mereka membawa pulang ikan kembung goreng tepung. Itu saja yang aku mampu pun.

         Aku bersyukur sangat kerana Riana sudi bertandang ke rumah buruk kami ni. Kami bergambar kenangan di tepi sawah yang berlatar belakangkan Gunung Jerai sebelum dia pulang. Keesokan harinya dia telah memuat naik ke dalam facebook dan telah menghantar ke wall facebook aku sekali. Ramai rakan-rakan lama yang lain memberi komen.

..............................................................


                 Bila aku masih tak punyai whatsapp, ada seorang teman lamaku bergurau denganku. Katanya apa kes dalam zaman canggih ni, aku masih tak punya whatsapp. Aku pun sebenarnya bukan minat sangat dengan teknologi canggih ni tapi demi karyaku, aku perlu juga ambil tahu apa yang patut. Aku cuba download whatsapp dan tetap gagal. Ah,..tak kisahlah, bukan penting sangat pun. Muka bukukan ada untuk aku terus
berhubung dengan teman-teman lama!

                Seorang teman sekelas yang aktiv berwhatsapp membuka akaun facebook dan berchatting denganku. Kami saling menukar nombor telefon. Rupanya, aku dengan dia tinggal dalam Daerah yang sama. Kecil rupanya dunia ini namun kami tak pernah bertemu pun sejak kami menamatkan zaman persekolahan. Dia kata dia nak datang ke rumahku bersama seorang kawan kami yang lain. Aku pun menunggu khabar mereka minggu demi minggu tapi ada saja halangannya untuk mereka bertandang ke rumahku.


                 Petang tu aku mengajak suamiku keluar ronda-ronda ke tepi laut. Aku memang suka dengan laut. Bila aku tak mendapat ilham untuk hasilkan karyaku, aku akan mengajak suamiku bersantai di tepi laut. Aku akan renung laut dan mendonggak ke langit. Aku bermohon kepada Allah agar beri aku ilham yang boleh membawa kebaikan kepada semua pembaca. Aku memang tak pandai mana. Semua ilham dari karyaku itu datang dari Allah. DIA yang memberiku ilham untuk berkarya.


               Aku belum lagi bersiap. Aku berada di depan pintu bercermin dan berbual dengan suamiku agar dia menungguku untuk bersiap bila sebuah motor berhenti di depan rumah kami. Aku terkejut bila mendapati pembonceng motor itu adalah rakan sekolahku yang ingin datang ke rumahku. Hampeh punya kawan! Dia datang tak bagi tahu. Main serbu ja. Aku pun apa lagi,.aku terus lari ke bilik dan mencapai tudungku. Aku kan tak sempat bersiap apa-apa pun lagi. Masih lagi dengan pakaian rumahku. Masih belum sempat berdandan pun.


               Suamiku membuka pintu untuk mereka dan mempelawa mereka masuk. Aku keluar semula dari bilik setelah mengenakan tudung.
Suhaiza teman lamaku datang bersama suaminya dan dua orang anaknya yang baru berusia dua tahun dan setahun. Dia masuk dan memeluk aku. Beza memang berbeza antara aku dan dia. Dulu aku kurus, dia pula sedikit berisi walau tak gemuk. Sekarang ni dia masih seperti dulu dan aku berganda besarnya. Hahaha,.apa nak buatkan, seperti kata dia dan adik beradikku, aku ni terlebih vitamin sebab tinggal di tepi pelantar ikan. Selalunya aku menambah kata-kata mereka seperti ini.

              ''Bukan terlebih vitaminlah! Terlebih protin dengan karbohidrat.'' agaknya sebab itulah kot sebab hari-hari makan nasi dengan ikan ja. Sayur? Kadang-kadang ja! Dah rezeki kami macam tu, nak buat macam mana lagi. Bila berbicara mengenai kenaikan berat badan, aku akui itu semua salah diriku juga kerana tak pandai menjaga pemakananku. Makan ikut dan, orang Kedah kata. Pantang ada! Pantang tengok,.semua ngap,.tu geng kuat makan yang cakap.


               ''Rumah Nazran ada sebelah rumah aku.'' aku berkata kepada Suhaiza bila kami rancak berbual. Sambil melayan anak-anak kecilnya yang aktiv kami berbual ramah. Bila aku beritahu bahawa rumah teman sekelas kami dulu berada di sebelah rumahku dia terus bangun dan mendukung anak bongsunya.

              ''Jom! Aku nak pi jumpa dia!'' teruja betul dia bila tahu rumah Nazran hanya sebelah rumahku. Aku pun turut bangun dan mengikutnya ke rumah jiran sebelah. Sayangnya Nazran tiada di rumah. Hanya ibunya yang menyambut kedatangan kami dan kami berbual di atas pangkin di depan rumah Nazran.

              Sejam perjumpaan kami hari itu kerana ketika Suhaiza datang jam sudah menunjukkan angka 6 petang. Cukuplah rasanya pertemuan pertama setelah 22 tahun tidak bertemu. Baru dua orang rakan lamaku yang ku temui setakat ini. Jamaliah yang sudah memberitahu untuk datang bersama Suhaiza masih belum menampakkan diri. Nak buat macam manakan, walau dia hanya suri rumah tapi dia sibuk menguruskan rumah tangga, suami dan anak-anak. Diakan isteri solehah. Tak macam aku yang langsung tak reti nak sibuk untuk keluarga. Anak aku cuma dua orang. Yang besar sudah 17 tahun dan aku sudah boleh mengarah dia untuk mengemas rumah, membasuh baju dan memasak. Anak kecil yang berumur lima tahun pula lebih kerap berada di rumah mertua dan di rumah kakakku. Suamiku pula lebih senang berdikari dari meyusahkan aku. Dia suami terbaik yang aku ada. Tak pernah dia mengarah aku itu dan ini sejak kami berkahwin 19 tahun yang lalu. Mudahkan hidup aku?

................................................


               Tujuh hari bulan disember pertemuan seterusnya aku bersama teman lamaku. Kali ini aku berjumpa pula dengan Yana. Dia bekerja di KLIA sebagai pemunggut cukai. Dia seorang kastam. Pertemuan ini bukan hanya kami berdua saja. Ada seorang lagi teman lama yang join kami. Wati tak pernah sekelas denganku tapi aku mengenalinya di sekolah dulu. Aku tak pasti la dia kenal aku atau pun tidak tapi dia okey saja berbual denganku. Kami berjumpa di Pantai Murni. Pukul 8 pagi aku sudah bersantai di Pantai Murni. Suami aku yang menghantar dan meninggalkan aku di sana. Dah sampai baru aku mesej Yana memberitahunya aku sudah tiba. Rumah ibu bapa Yana dekat ja dengan Pantai Murni.

Aku: Dah sampai pantai murni, aku tunggu hang tepi laut.

Yana: Ok,.tunggu aku, baru nak goreng cucuq ni.

Aku: Mai kita makan cucuq dua, aku bawa banyak ni.


                 Kebetulan rumah aku depan kedai makan. Sebelum bertolak awal pagi lagi aku meminta suamiku membelikan kuih di kedai depan rumah dan tiga bungkus milo panas sebab Yana dah beritahu aku Wati nak join kami reunion pagi tu. Aku menunggu Yana dengan sabar sambil menikmati permandangan di depan mata. Aku duduk di bangku batu berhadapan dengan laut. Panorama pagi ini memang indah dengan kegiatan beberapa buah bot yang sedang memukat ikan berhampiran pulau-pulau di depanku. Ada juga nelayan yang sedang mencari mentarang. Memang mentarang tengah banyak sekarang ni. Di kampung aku pun ramai yang turun ke tepi pantai dan meredah lumpur untuk mencari mentarang.

              Sambil menunggu Yana aku juga menjamah kuih yang aku bawa. Habis dua biji kuih dan sebungkus milo panas aku makan. Memang aku keluar rumah awai pagi tadi dan mungkin kerana teruja nak berjumpa dengan Yana aku tak makan pun nasi dan sambal sotong yang aku masak. Macam mana tak gemukkan,.pagi-pagi lagi dah sarapan nasi. Kalau di rumah aku tak payah nak hairan sangat, suami aku selalu belikan nasi lemak atau nasi bungkus berlauk di awal pagi. Kalau nasi ayam, aku serenda sebab aku jemu makan nasi berlauk ayam di kedai. Aku lagi suka makan nasi berlaukkan telur dan sambal bilis. My peberet!

         Bila Yana sampai, dia terus menyalamiku dan peluk aku,lagakan pipi kiri dan kanan. Aku buat selamba ja sebab dah biasa macam ni kalau berjumpa dengan sahabat-sahabat radio Kedahfm dulu. Jujur aku cakap, sebelum ni aku kaku kalau ada orang peluk aku dan lagakan pipi macam ni, almaklumlah sejak kecil tak ada orang ajar aku macam tu. Hahaha,.pee'rakkk sudah! atau pun senang cakap memang jakunlah!
Kami pun berbual rancaklah selepas itu dan bermacam-macam cerita yang kami kongsikan.

        Wati menelefon Yana memberitahu dia sudah sampai tapi dia tak jumpa kami. Kami pun bangun dari tempat rehat kami berbual dan mencari wati. Bila kami menemui wati yang datang bersama dua orang anak kecilnya yang berusia 4 tahun dan dua tahun kalau tak silap aku,kami menuju pula ke kedai makan yang baru nak dibuka. Kami sambung berbual pula di sini dan hinggalah masa terus berlalu tanpa sedar. Bila nak balik aku call suami. Tunggu punya tunggu anak Yana sudah sampai untuk mengambil dia. Aku call suami sekali lagi tapi dia cakap, dia masih di tempat kenduri. Hampeh!,.Wati yang datang dengan kereta menawarkan diri untuk menghantar aku pulang. Aku keberatan untuk menyusahkan dia memandangkan dia ada anak kecil.


           Walau pun begitu, bila Yana dan wati memberitahu akan ke rumahku, aku bersetuju Wati menghantarku pulang, sekurang-kurangnya mereka dah tahu di mana rumah kami. Yana pulang bersama anak sulungnya dan aku dihantar Wati. Bila dah masuk ke jalan kampung kami, kami berselisih dengan Nazran di tengah jalan. Wati hon pada Nazran dan memberhentikan keretanya. Dia menegur Nazran tapi macam biasa, Nazran hanya ketawa ceria. Macam tu jugaklah zaman sekolah dulu, Nazran ni cikgu marah ka, puji ka dia gelak saja. Haip! Masih tak berubah-ubah jugak!

...................................................



                          Bila anak aku meminjam HP aku selama seminggu dan pergi ke Kuala Lumpur bersama adik iparku Whatsapp berjaya di download. Rupanya ada sesuatu yang kami tak tahu. Anak aku cakap dia clean storan HP dan buang mana yang tak perlu. Setahu aku sebelum ini pun dah banyak game yang aku buang bila aku nak download Whatsapp dan masuk notification yang mengatakan HP aku kekurangan memori. Aku beli memori baru yang lebih banyak GB. Bila download, masih masuk notification yang sama, akhirnya aku mengalah saja. Biarkanlah, aku masih boleh berhubung dengan kawan-kawan lamaku melalui facebook. Fikirku.

                Anakku pulang dari Kuala Lumpur dan memberitahuku, ada rakanku yang menegurku melalui Whatsapp. Aku hairan bin pelik! Siapa agaknya tu? Aku mengambil kembali HPku dan membuka Whatsapp. Oh! Jamaliah rupanya kerana ada gambarnya di situ. Tahulah aku kerana, aku pernah memberi nombor telefonku padanya. Bila anakku mengaktivkan Whatsapp dia pun menyangka anakku itu adalah aku.
Aku menegurnya buat kali pertama dan kami bermesej melalui Whatsapp pula. Dia add aku masuk ke dalam Group Whatsapp. Group Rakan-Rakan Lama SMY.

              Aku bertemu rakan-rakan lama dalam group ini yang kebanyakannya adalah rakan facebookku. Mungkin ada dua atau tiga orang lagi yang belum menjadi rakan facebooku. Mungkin juga ada di antara mereka yang tak ada facebook. Wallahuaklam!

          Masalah aku cuma satu. Oleh kerana aku dulu bukan aku yang sekarang jadi ini merupakan masalah terbesar untukku bila melibatkan perbualan beramai-ramai ni. Aku yang dulu pendiam dan penakut. Berbeza dengan aku sekarang yang ramah tak bertempat dan adakalanya terlebih berani memberikan pendapat.


              Adakalanya aku mencelah bila melibatkan rakan-rakan sekelasku yang masuk, terutamanya Jamaliah dan Suhaiza. Kalau orang lain yang berbual aku sekadar membaca perbualan mereka tanpa mencelah. Bila ada yang memberi salam saja adakalanya aku menjawab. Dalam Whatsapp rupanya virus copy & paste tersebar dengan cepat. Ini kes malas nak menaiplah agaknya ni? Aku buat tak kisah walau terbit juga sekelumit perasaan hairan tu. Macam mana mereka buat? Aku baru lagi dengan Whatsapp ni sedangkan orang lain sudah berasap HP mereka. Memanglah sikap jakun tu tak dapat nak dipisahkan dari diri aku!


           Ada seorang rakan Whatsapp yang aku perasan tak pernah berbual. Dia cuma post info-info atau icon saja. Adakalanya bersifat keagamaan. Mashita dulu pernah sekelas denganku. Dia pun macam aku jugak dulu. Rasanya, dia juga pendiam. Beberapa rakan sekelas yang lain hanya muncul sesekali untuk memberitahu kewujudan mereka dalam group tu. Mungkin ada juga yang tak pernah muncul langsung dan hanya menjadi pemerhati?

       Suatu hari rumah Jamaliah dilanda banjir. Kali pertama selepas 17 tahun rumah mereka dimasuki air. Ramai rakan-rakan dalam group Whatsaap yang bersimpati. Daerah Yan dilanda banjir akibat kerakusan manusia yang mengondolkan bukit. Dengar kata ada ban tali air yang telah runtuh. Jamaliah cakap air dari bukit yang melimpah masuk ke tali air. Aku pula melahirkan rasa simpati dalam sebuah puisi.


Musibah Itu Ujian-NYA!


Teman,.
Kala ini dirimu diuji,.
Bukan kerana Allah membenci,.
Kerana Allah terlalu menyayangi,.
Bukan Allah ingin menyakiti,
Tapi Allah ingin memberi lebih banyak lagi,

Teman,.
Dunia ini hanyalah sementara,.
Musibah yang diberi hanya sebentar cuma,.
Untuk kita kekal bahagia di Akhirat sana,.
Apa yang harus ada,.
Bersabar dan bertabahlah dengan dugaan-NYA,.

Teman,.
Semua itu pernah ku rasa,
Bukan sekali bahkan bertahun lamanya,.
Bukan mudah nak menerimanya,
Adakalanya timbul rasa putus asa,.
Kerana kita ini hanya manusia biasa,.

Namun Allah itu Maha Berkuasa,.
Dalam kita diuji,.
Diberi rahmatnya yang tak terhingga,.
Betapa aku melihat pengorbanan keluarga tercinta,.
Membanting tulang mendobi segalanya,.
Bekerjasama dalam gurauan mesra,
Perhubungan erat antara semua,.
Kalau musibah tak menimpa,.
Adakalanya kita takkan tahu hati keluarga,.
Bagaimana reaksi mereka?

Teman,.
Dikala tsunami menbanjiri,.
Rumah kami turut didatangi,.
Perit sekali!
Banjir lumpur di sana sini,.
Agaknya mesti letih nak mendobi?
Itu yang ku tanya di dalam hati,.
Tapi Allah Maha Mengetahui!
Bukan saja suami yang membantu aku mendobi,.
Saudara mara turut sama beraksi,.
Membantu aku mendobi,.
Lihatlah kuasanya Ilahi!
Aku pun adakalanya tak menyedari,.
Betapa diriku disayangi!,.

Teman,.
Kala diri kita diuji,.
Kita akan kenal siapa yang akan berada di sisi,.
Kita akan tahu siapa yang paling menyayangi,
Kerana segalanya tersimpan di hati,.
Tak mampu diungkapi,.

Teman,.
Ujian di dunia bukannya apa-apa,.
Semuanya datang supaya kita tidak alpa,.
Allah memberi peringatan kepada kita,.
Jangan lali dan leka,.
Diri kita ini DIA yang punya!
Hidup dan mati kita hanya untuk-NYA!
Kita akan kembali kepada-NYA!
Pada bila-bila masa!
Begitu juga musibah yang menimpa,.
Hanya sekadar ingatan dari-NYA!
Kerana DIAlah penentu segalanya,.


Teman,.
Usah bersedih hati!
Kami akan sentiasa menemani,.
Kala dirimu diuji,.
Walau hanya nasihat yang mampu kami beri,.
Kau tetap kekal di hati,.
Kerana kau admin kami digroup ini!
Menghubungkan silaturahim di antara kami,.
Besar ertinya usaha murni ini,.
Moga dirimu dan keluargamu dirahmati Ilahi,.
Kekal mengasihi dan menyayangi,.
Kerana kita insan sejak azali,.
Memang akan selalu diuji!
Untuk bahagia di dunia akhirat,.
Yang kekal abadi,.


Nukilan Rahsia Hati,.
Buatmu Teman!



                 Selepas aku pos puisi tu aku dapati group tu terus sunyi sepi. Hanya Mashita yang masih setia muncul dan berkongsi gambar-gambar yang dimuatkan dengan kata-kata indah. Keesokan paginya mereka berbual lagi. Aku ikuti dalam diam setiap perbualan. Dari perbualan mereka aku dapat ilham untuk mencipta sebuah lagi puisi.

Dunia dulu dunia kini!


Dunia dan isinya,.
Dulu dan kini,.
Perbezaannya memang ketara,
Namun mendiaminya tetap manusia,
Manusia yang perbagai ragamnya!

Dunia!
Zaman bermula dengan Nabi Adam dan Hawa,
Bukan zaman batu yang dicanangkan Yahudi,
Yahudi yang kononnya tak takut mati,
Tapi,.terkena azab seksa dari Ilahi,
Kerana kengkaran terhadap Allah,
Mereka ditelan bumi,


Dunia,.
Manusianya perbagai rupa,
Perbagai agama,
Sedangkan Allah hanyalah satu,
Kesesatan bermaharajalela,.
Kerana manusia angkuh dengan Tuhannya,

Dunia,.
Dengan isinya,.
Manusia yang paling berkuasa,
Yang gagah itulah pemerintahnya,
Yang lemah itulah kulinya,
Namun,.Allah berkuasa atas segalanya!
Gagah dan lemah tidak dipandangnya,
Kerana semuanya adalah hamba!,.


Dunia ini Allah yang punya!
Manusia ini hambaNYA!
DIA tak pandang rupa atau harta,
Dia pandang amalan yang kita ada,.
Yang paling banyak amalan,.
Manusia itulah yang paling disayanginya,.

Dunia kini,.
Ramai manusia yang mengejar harta!
Ada yang buang kedua ibu bapa,
Ramai yang lupa Tuhannya,
Sibuk sangat nak bekerja,
Solat,amal ibadat terabai semua!
Gah menayangkan mahkota,
Sedangkan Allah menyuruh menutup auratnya,.
Yang berbaju tapi telanjang pun ramai juga,
Menutup kepala tapi badan ditayang pula,.
Badan kecil tapi bajunya sendat melekat,.
Terlupa saiz agaknya??

Dunia hari ini,.
Terlalu moden caranya,.
Banyak pengaruh luar yang di ikutnya,.
Menyentuh anjing pun bukan lagi dosa,.
Apa nak jadi dengan melayu kita?
Sedangkan Allah berkata,.
Anjing itu najis layaknya!
Manusia semakin buta membezakan kebenaran,.
Yang salah dikatakan betul!,.
Yang betul dikatakan salah!,.

Dunia,.
Sudah masuk fasa ke-4,.
Zaman pemerintahan kejam dan zalim,
Tinggal satu fasa yang menanti di depannya,.
Zaman kelahiran semula,.
Nabi Isa dan Iman Mahadi,
Dunia kita dah tak lama,.
Kenapa kita masih leka,.
Mungkinkah kerana kita manusia!
Sifat leka itu milik kita selamanya?


Dunia,.
Walau siapa penghuninya,.
Walau apa isinya,.
Semuanya akan musnah juga,.
Bila sampai masanya,.
Dunia ini akan hancur juga,.
Kita akan dibangkitkan di sana,.
Beremba pula di padang Mahsyar,.
Mengadap Ilahi untuk diadili!
Bersediakah kita?

 9.12.2014


           Dan,.bila puisi aku yang kedua ini di pos group terus menjadi sepi sekali lagi. Aku sudah mula rasa bersalah hingga aku terbaca satu status rakan facebook yang menulis tentang Whatsapp. Aku turut memberi komen. Rakanku itu membalas setiap komenku dan komen terakhirnya terhadapku berbunyi begini lebih kurang ''Szaza! Dalam Whatsapp jangan ambil banyak ruang!'' sebenarnya dia tulis dalam bahasa Inggeris. Mulai hari tu aku dah tak berani nak tulis puisi muisi tu lagi. Cukuplah dengan dua puisiku yang membuatkan orang dalam group tu mungkin dah teramat menyampah dengan aku. Nak tunjuk terrorlah konon! Agaknya itulah yang mereka fikir?

..................................................


        
              Masa terus berlalu. Kami terus berhubung dalam Whatsapp dan facebook hinggalah kami membuat keputusan untuk bertemu sekali lagi di Pantai Murni. Aku pos sekeping gambar berkenaan doa yang tak dimakbulkan. Ada tiga golongan manusia yang doanya tak dimakbulkan.
1.Orang yang memakan makanan yang haram
2.Insan yang banyak memburukkan orang lain dalam kehidupannya
3.Wujud dalam hati seseorang yang mempunyai perasaan dengki sesama umat Islam

Aku tulis statement bawah gambar tu ''Ya Allah! Andai aku tak dapat bertemu dengan Jamaliah, aku tergolong dalam tiga golongan tu'' lebih kurang macam tu la statement menyampah aku tu. Menyampah untuk orang yang tak suka aku la!

...............................................


            Hari jumaat yang ditunggu pun tiba. Pada asalnya Jamaliah memberi aku amaran agar jangan menegurnya. Kononnya dia nak cari aku sampai jumpa. Aku pergi dihantar anakku. Dia tinggalkan aku dan pergi ke tempat lain dengan kawan-kawannya. Aku dah biasa berseorangan macam tu. Aku peduli apa dengan apa orang nak kata kat aku. Aku dulu dan sekarangkan dah berbeza. Kalau dulu mungkin aku malu tahap gilerr dok terconggak ja sorang-sorang macam tu tapi sekarang ni aku dah tak hairan semua tu.

       Tunggu punya tunggu Jamaliah tak jengoi-jengoi jugak. Dia whatsapp aku untuk memberitahu dia sudah mengaku kalah dan menyuruh aku memberikan dia klu di mana aku berada. Padahal Pantai Murni tu bukannya besar mana pun. Mungkin kebetulan hari tu ada perlawanan bola dan ada senam aerobik jadi orang ramai sangat, sebab tu dia keliru. Kebetulan aku pula memang suka cari tempat tersorok. Ahh,..sebenarnya tak tersorok mana pun. Tempat rehat yang aku duduk tu di kelilingi dengan gerai-gerai yang menjual perbagai makanan. Bayangkan di sebelah kiri aku menjual char kuey teow. Di sebelah kanan pula lagi banyak gerai yang di buka. Ada yang jual rojak,perbagai jenis jeruk buah-buahan,laksa,keropok lekor dan perbagai lagi. Yang pastinya setiap gerai ada jual air.

        Lama jugaklah dia cari aku dan kami terus berwhatsapp dalam group. Terlupa pulak nak berwhatsapp secara private. Nampak benor sengaja nak menghangatkan group tu,.hahaha,.

        Bila dia jumpa aku, dia cuit aku dari belakang. Aku menoleh,dia senyum dan aku membalasnya. Kami bersalaman dan berpelukan seketika. Jamaliah macam malu-malu kucing ja dengan aku. Hahaha,.

        Jamaliah datang bersama anak keduanya yang mirip wajahnya. Kami berbual lama dan seketika kemudian Syarifah yang datang untuk bersenam aerobik menghantar mesej melalui group whatsapp bertanya kami di mana. Selepas memberi klu dia datang ke tempat kami dan memberitahu senam aerobik ditunda kerana perlawanan bola belum habis. Kami bergambar dan mereka upload masuk ke group whatsapp. Sebelum ni anak Jamaliah dah snap gambar aku dan Jamaliah dan sudah di muat naik dalam group whatsapp tu. Ramai yang memberi komen aku dah lain. Hampa tak payah habaq aih!,.aku tau dah, memang lain banyak dari dulu. Dulu berat aku 40kg ja, la ni dah double-double kg beb!

       Bila gambar kami dah masuk group ramailah yang memberi komen. Aku ni mana pernah upload gambar penuh dalam mana-mana laman sosial. Almaklumlah, badan aku gemuk. Macam malu ja nak upload. Macam segan ja, hehe
Tapi,.kawan-kawan aku ni selamba ja mereka upload gambar aku tu. Hiesyy,.kalau aku la memang fikir sejuta kali nak upload gambar-gambar tu. Mereka tu badan maintain, wajah pun cun melecun. Aku jugakkk yang melopong! Walau apa pun redho sajalahkan. Demi kawan-kawan lama yang aku tak pasti mereka kenal aku ke tak dulunya, aku relakan saja gambar aku dimuat naik. Bila Mashita melihat kami berkumpul begitu dia pun ingin turut serta dalam diam. Tak ada pula dia respon dalam group tu cakap dia nak join kami. Suhaiza call aku tanya macam mana perjumpaan kami dan maklumkan padaku dia akan join kami selepas asar. Yana juga memberikan respon positif.

     Alhamdulillah! Doa aku termakbul akhirnya. Aku bukan saja dapat berjumpa dengan Jamaliah malahan, Suhaiza,Yana,Mashita dan Syarifah juga. Yana datang bersama adik bongsunya,dua orang anak saudara yang masih bayi,anak sulung dan anak bongsunya. Mashita datang seorang diri. Syarifah bersama anak sulungnya. Suhaiza pula bersama suami dan tiga orang anaknya. Ramaikan? Ditambah pula dengan keramaian yang diadakan di Pantai Murni hari tu.Bestnya hari ini! Kenangan terindah aku kerana dapat bertemu kembali rakan-rakan lamaku setelah 22 tahun berlalu.

........................................................


          
            Hari seterusnya pula Suhaiza mengajak kami ke rumahnya untuk makan tengahari di sana. Aku tak banyak kerenah asalkan Yana pergi jugak, aku follow ja. Kawan-kawan yang lain ada agenda yang tersendiri dan tak dapat menghadirkan diri. Pukul 12 lebih Yana datang ke rumahku. Mereka mengambilku dengan kereta. Adik bongsunya yang memandu. Aku bawa anak kecilku bersama. Yana pergi bersama anak sulungnya, si bongsu,adiknya dan seorang anak saudaranya yang baru berusia setahun lebih.


             Wah! Ramainya orang? Kami tertanya-tanya sesama sendiri bila melihat deretan kereta di halaman rumah Suhaiza. Macam seram pulak kami. Aku tak ada apa-apa nak dibawa untuk Suhaiza. Hanya daun selom, sebiji timun dan daun lepai untuk ulam makan tengahari. Selom dan timun tu lebihan ulam yang digunakan ketika membuat laksa hari sebelumnya. Yana pula membawa buah tembikai dan buah pisang.

               Biarlah! Suhaiza cuma suruh datang makan saja, bukan suruh bawa makanan pun. Haha,.ku pujuk diri sendiri. Ketika makanan dihidangkan Yana snap gambar makanan dan upload masuk ke dalam group Whatsapp. Ramai yang memberi respon. Meriah pulak group tu jadinya angkara kami yang sengaja menghangatkannya dengan gambar hidangan yang perbagai itu. Antara lauk pauk yang dihidangkan Suhaiza tengahari itu ialah sayur sawi, ikan pekasam,cencaru bakar bercili,air asam,sambal belacan,sambal tumis sotong, masak tiga rasa dan pelbagai jenis ulam-ulaman, Meriah sungguh dan aku hanya makan cencaru bakar dan sambal belacan. Ulam-ulaman memang tak berani aku jamah kerana takut nanti aku tak reti pulak nak berhenti makan. Tak terbangun pulak aku nanti. Sejak akhir-akhir ni di rumah aku pun aku dah lama tak beli belacan sebab aku ni pantang ada sambal belacan dan ulam-ulaman, mesti nak bertambah nasi. Tak puas kalau makan sikit.

          Selepas setengah jam makan nasi anak-anak mula bising bertanya bila kami nak pulang. Perut dah kenyangkan,.buat apa nak tunggu lagi? Alahai! Dah jadi lintahlah pulok! Hihi,.

            Suhaiza menghalang kami pulang, malahan dia menghidangkan laksa pula kepada kami. Laksa buatan sendiri. Sedap bagi orang yang meminatinya. Walau pun aku hantu laksa tapi aku tak minat laksa buat sendiri ni. Aku lagi suka makan laksa yang dibeli sebab laksa tu lebih pejal. Tapi laksa yang dibeli ni pun kena hati-hati juga, kadang-kadang ada bahayanya. Dulu pernah terjadi laksa yang aku rebus berubah ke warna ungu pada keesokan harinya. Apa maknanya tu? Adakah terlebih bahan kimia? Wallahuaklam!


          Kami pulang bila jam menunjukkan pukul 2 lebih. Termatri juga kenangan terindah aku bersama teman-teman lamaku. Di SMY segalanya bermula. Dulu lain sekarang lain walau yang lain tu hanya tubuh badan aku yang sudah mengembang.Haha,.terus terang aku cakap. teman-teman aku yang lain langsung tak berubah. Dah habuan aku barangkali?

..................................................................



                Bila Mashita berkongsi sesuatu dalam group whatsapp, aku pun berkongsi sekeping gambar dalam group tu yang berbunyi begini lebih kurang ''Kalau tiada bahu untuk menumpang bersedih, kita masih ada lantai untuk bersujud''. Seorang rakan group yang pernah menjadi rakan sekelasku dulu memberi komen.

Aku nak jugak!
Ton,.tapi hati aku ni rock la.

                   Memandangkan dia dah mention nama aku, aku pun jadi teruja untuk membalas. Tanpa berfikir panjang aku terus menaip ayat-ayatku yang datang spontan dalam mindaku.

Tak kesahlah kalau hati rock!
Yang penting kita ingat Allah selalu!
Tunaikan segala suruhan Allah!
Jauhkan segala larangan Allah!
1st buat yang penting dulu,.tutup aurat!
Peace! No War!!

              Aku ikhlas menulisnya tapi orang kata Ikhlas tu macam semut hitam yang berjalan di atas batu hitam di dalam gelap. Maheran memang tak pakai tudung. Dia selalu pos gambar dalam facebook dan semua orang dah tahu. Bila kami pos gambar reunion hari tu pun, ramai yang pos gambar sendiri dalam group tu termasuk Maheran. Dia pos gambar dia yang tak pakai tudung. Maheran cuma balas balik komen aku dengan satu perkataan ja.

Amboih!

           Tapi kawan-kawan baik kepada Maheran mengamuk sakan dalam group tu malam tu. Salah seorangnya ialah Saiful. Dia kata kalau nak tegur, tegurlah secara peribadi. Maksudnya gunakan private message. Jangan pula nak mengaibkan orang dalam group ini! Kak Yusnita pula jadi serba salah, Dia macam nak menyokong aku tapi dalam masa yang sama juga dia nasihatkan aku jangan terlalu 'direct to the point'. Akhirnya Saiful buat pengumuman nak keluar dari group. Air mata aku mula meluncur laju membaca semua komen-komen. Tak semena-mena hati aku jadi sebak. Aku tak tahu kenapa air mata aku jadi teramat murah malam tu. Ia hadir bagaikan hujan di musim terkujuh. Puas aku mengelapnya dengan tapak tangan namun ia terus mencurah. Akhirnya aku buat kata penamat, mengambarkan rasa bersalahku.

Opppssss,.nampaknya hati aku lebih brutal dan lebih rock dari hati Maheran.
Ampun dan maaf semua!
Saiful! Hang jangan keluar,.biar aku yang keluar!
Maaf sekali lagi!

             Aku pos kata-kata terakhir tu dan aku delete Whatsapp dari dalam HPku. Aku menangis semahu-mahunya sambil login facebook. Dalam facebook aku malam tu dipenuhi oleh status-status  aku yang tengah stress. Aku tak dapat nak kongsikan semua status aku malam tu kerana aku delete semuanya bila aku kembali tenang pada keesokan harinya. Okey! Berbalik pada kisah tadi. Selepas hatiku kembali pulih, sekitar pukul 12 tengah malam, aku download Whatsapp kembali. Bila aku buka kembali Whatsapp group Rakan lama SMY, air mataku kembali mencurah bagaikan hujan. Aku sudah menangis teresak-esak membaca komen-komen dalam group tu, terutama sekali komen dari Zetty. Rupanya selama aku masuk dalam group itu dia yang paling tak suka dengan apa yang aku kongsi. Pada mulanya, aku ingin salin semua komen-komen mereka tapi aku batalkan niatku dan delete semuanya.

          Malam tu juga aku mesej Jamaliah secara private dan meminta maaf di atas keterlanjuranku. Aku juga mesej Maheran dan meminta maaf darinya. Malam sudah dinihari ketika mesej itu dihantar. Tiada seorang pun yang membalasnya. Dah pukul 1 pagi kot, aku seorang saja yang masih berjaga. Padan dengan muka aku. Lain kali fikir sejuta kali sebelum berkata-kata!

          Sebenarnya, dari apa yang aku baca Maheran berkali-kali cuba menyakinkan kawan-kawannya. Berkali-kali juga dia memberi komen dengan perkataan yang sama,

no worries!
Aku okey!

         Tapi orang kata selalunya kuah memang terlebih dari sudu. Orang yang ditegur tak ada apa-apa, tapi orang lain pulak yang mengamuk sakan. Adakalanya dalam menangis itu bibir aku turut tersenyum sumbing. Ada juga rasa lucu di situ. Kadang-kadang aku memang tak faham dengan manusia ni. Apa yang mereka ingin buktikan??? Adakah kerana mereka nak Maheran tahu merekalah sahabat terbaik yang Maheran ada? Bagi aku kalau nak buktikan kita mengambil berat bukan itu caranya. Kita hanya memuji bila dia berbuat baik. Menutup aurat itu adalah perintah dari Allah! Aku hanya menyampaikan suruhan Allah! Salahkah aku?? Ustaz dan ustazah pun menyampaikan suruhan Allah dikhalayak ramai, bukan secara sembunyi. Aku cuma faham bila aku mengaibkan orang adalah, bila mereka berbuat dosa cuma aku seorang saja yang tahu dan aku hebohkan dosa orang tu pada orang lain. Itu baru mengaibkan. Tapi Maheran, semua orang dalam group tu tahu dia tak bertudung!

       Ya! Aku akui apa yang Zetty kata kat aku. Betul! Bukan semua orang bertudung itu baik! Aku pun tak pernah mengaku, aku ni baik! Tapi sekurang-kurangnya aku tunaikan perintah Allah. Menutup aurat mengikut syariat! Hal lain tu biar Allah yang tentukan sama ada amalan aku nak diterima ke tak! Allah lebih tahu siapa aku. Rasanya,.mungkin Zetty rasa, dia sudah terlampau banyak pahala untuk disedekahkan padaku atau dia 'terlalu sayang'kan aku hingga sudi menanggung dosa aku? Saiful pula,.aku tak tahu apa yang dia fikir. Aku selalu juga baca status dia dalam facebook. Puii? Adakah itu perkataan baik untuk dikongsi dalam facebook?


         Bila aku tulis dalam group tu sebelum ni mengenai,.

Orang yang mengutuk orang, tak suka dirinya dikutuk. Kenapa?

       Ramai yang memberi komen, lebih-lebih lagi bila aku memberi respon,.mengutuk orang tu adalah hobi kita. Semua tak setuju dengan pendapat aku. Nah! Tengoklah sekarang! Yang tak setuju dengan kenyataan aku tu la yang kutuk aku kaw-kaw punya, kecuali seorang lagi rakan group yang tak muncul-muncul malam tu. Mungkin dia sedang mengikuti 'kehangatan' topik malam tu dalam diam? Agaknyalah! Sebab dalam whatsapp ni, join ka tak tetap masuk pemberitahuankan?


............................................


                 Hari seterusnya,.pukul 6 pagi sementara menanti encik suami mengunakan bilik air, aku membuka HP,.mana tahu salah seorang yang aku mesej semalam dah balas mesej aku. Ya! Memang ada mesej yang masuk. Jamaliah membalas mesejku juga mesej dari kak Yusnita.

Kak Yusnita : Ton,.jangan macam ni!

Aku: Hahaha,.kak yus,.saya memang sengaja kak! Itu memang taktik saya nak baca hati orang. Kalau tanya direct orang takkan mengaku depa suka saya ka tak. Buat macam tu baru saya tau,.sapa yang tak suka saya,.

            Aku tak ingat apa yang aku tulis sebenarnya sebab aku dah delete semuanya. Aku tak bersandiwara, Bila aku sudah tenang, itulah yang aku fikir dan aku tak menyesal dengan apa yang aku tulis. Sekurang-kurannya aku tahu 4 orang rakan dalam group tu tak suka kat aku! Kemudian aku balas pula mesej Jamaliah dan kami berbual panajang. Selepas itu barulah Maheran membalas mesejku pula. Dia kata dia maafkan aku. Dia tak ada apa-apa pun.

Aku : Aku tegur orang yang aku sayang. Orang kata kubur asing-asing jadi buat apa aku nak menyibuk. Hang faham tak maksud aku ni?

Maheran: Aku faham!

Aku: Kalau hang pakai tudung aku menang tapi kalau aku kalah pun aku tak kesah, sekurang-kurangnya kalau hang jumpa aku di Akhirat esok, hang tak boleh salahkan aku.


          Dalam situasi macam tu pun sempat lagi aku buat ayat 'bongkak' tu. Sepatutnya aku cakap macam ni. ''Tutuplah aurat kerana Allah yang suruh! Bukan sebab aku yang tegur'' aku rasa ayat ni lagi sesuai kot.

................................................


                  Pagi tu Jamaliah buka group baru dalam Whatsapp. Ahlinya cuma 4 orang.,aku,Jamaliah,Yana dan Mashita. Kami berkongsi apa yang kami suka. Kami berbual tanpa rahsia. Group Teman Lama SMY, aku tak tahu macam mana. Aku minta Jamaliah buang aku dari group tu. Orang dah tak suka aku, buat apa nak tebiang lagi dalam group tu. Kan? Kadang-kadang aku fikir, adakah aku ni pemutus tali silaturahim? Aku tak pasti dan aku serahkan segalanya kepada Allah kerana Allah lebih mengetahui segalanya. Biar Allah yang tentukan nasib aku. Kalau aku berdosa moga Allah bayar cash di atas dunia ni. Aku tak sanggup untuk menanggung dosa di akhirat sana! Di dunia ini kita masih dibantu kalau menderita tapi di akhirat sana hanya amalan kita yang akan menyelamatkan kita. Sehari di sana lamanya bersamaan seribu tahun di dunia. Ishhh,.mudahan Allah beri aku Hidayah agar aku cepat sedar dengan setiap kesalahan aku dan aku segera memohon keampunan dari-NYA,

             Bila Mashita masuk dia tukar group baru kami tu dengan nama Friend's Forever. Dia juga menukar gambar profil group itu dengan gambar kata-kata '' Kawan datang dan pergi.Hanya yang Ikhlas sentiasa bersama kita dalam apa pun juga keadaan''. Aku setuju sangat dengan kata-kata tu. Dan hari ini group kami baru dibuka dua hari lamanya. Moga group ini kekal selamanya tanpa sebarang sengketa. Hanya yang ikhlas berkawan saja yang akan diterima sebagai ahli.


             Inilah kisah hidupku dengan teman-teman lamaku. Nampaknya anak-anakku tak boleh lagi bertanya aku dengan ayat-ayat ni,.''Mak tak dak kawan ka?'' kerana aku dah buktikan kepada mereka berdua, aku juga punya kawan.

Sekian. Wassalam. Mana yang baik itu dari Allah. Yang salah itu dari akulah kiranya. Ampun dan maaf andai aku ada menguris hati sesiapa dalam cerita ini. Buang yang keruh, ambil yang jernih. Sedangkan Allah Maha Pengampun dan Rasullullah pun ampunkan umatnya,.siapalah kita inikan. Hanyalah hamba kepada-NYA!

Ahad, 14 Disember 2014

Mencari Calon Menantu

  Farahin bermenung seorang diri di atas pangkin di belakang rumah. Sawah padi yang menghijau di depan mata direnung tanpa perasaan. Hati dan mindanya jauh mengembara. Terkenang zaman kanak-kanaknya yang dipenuhi keseronokan bersama dua orang kakaknya yang cukup sporting. Huh!,.dia mengeluh perlahan. Kini kedua orang kakaknya sedang menderita batin. Hidup mereka di kelilingi onak dan duri. Kakak sulungnya sedang menderita hati dan perasaan akibat abang iparnya yang terlalu degil untuk menunaikan perintah Allah. Kesian Kak Faridah! Abang Amran tu baik sangat cuma kalau balik ke rumah mereka dia tak betah tinggal lama di sini. Itu saja kelemahannya.

          Pada mulanya Farahin dan keluarga menyangka Amran tu pemalu sebab dia memang pendiam, tapi bila sudah masuk ke usia perkahwinan mereka yang ke-17 tahun barulah terbongkar segalanya. Rupanya abang Amran cukup liat nak solat. Sebagai ketua keluarga abang Amran dah culas dalam tanggungjawabnya sebagai seorang suami dan seorang ayah. Tanggungjawab seorang suami adalah membimbing isterinya ke jalan yang diredhai,tapi kalau dia sendiri pun tak solat dan tak mendirikan tiang agama, macam mana nak bimbing isteri dan anak-anak?


            Kakak kedua Farahin pula seorang guru di salah sebuah sekolah di negeri ini, negeri Kedah Darulaman. Kakak Fatihah berkahwin dengan abang Kamal atas pilihan kedua ibu bapanya. Abang Kamal muda setahun dari kakak Fatihah tapi mereka tetap hidup bahagia. Sayangnya, tanpa terduga salah seorang dari kakak abang Kamal busuk hatinya. Entah kenapa sudah ditanamkan rasa iri hati di jiwanya. Abang Kamal dan Kakak Fatihah telah disihirkannya. Kakak Fatihah yang paling menderita berbanding abang Kamal. Ketika tahun pertama perkahwinan mereka lagi, mereka sudah merasakan kelainannya. Kak Fatihah kata pada mulanya kak iparnya itu cukup baik dengannya dan selalu membawakan mereka makanan.

            Rupanya dari makanan yang dibawa itulah telah dimasukkan bahan-bahan kotor yang tak mereka sangka. Hari demi hari kesihatan kak Fatihah semakin merosot, namun rezeki Allah tetap berpihak kepada mereka. Dalam keadaan dirinya disihir dan sakit kak Fatihah tetap melahirkan anak. Dua belas tahun kak Fatihah menderita dan sekarang mereka sudah bercerai. Kak Fatihah sudah menjadi ibu tunggal anak tiga. Menurut kak Fatihah ketika abang Kamal melafazkan cerai terhadapnya mereka sama-sama merasakan ada benda yang keluar dari tubuh mereka. 

           Masya Allah! Rupanya memang niat kakak ipar kak Fatihah adalah agar mereka berpisah. Tergamaknya dia memisahkan dua hati demi hasrat hatinya? Sampai ke hari ini kak Fatihah tak tahu kenapa mereka dianiaya begitu. Alhamdulillah, selepas mereka bercerai kak Fatihah nampak semakin sihat dan dia dan abang Kamal masih berhubung sebagai seorang sahabat.


         ''Fara oo Fara!,.'' Dayana melaung nama Farahin. Tersentak Farahin dari lamunan. Di kalihkan wajahnya ke arah Dayana di depan rumah namun tak dihiraukan kelibat Dayana. Tahulah Dayana tu nak cari dia di belakang rumah ni. Itu yang Farahin fikir. Farahin kembali menyambung lamunannya. Hurmm,.Farahin kembali mengeluh untuk kesekian kalinya bila teringat pula tentang emaknya yang begitu sibuk nak mencarikannya calon suami. Umur Farahin baru 26 tahun tapi Mak Midah sudah kalut nak melihat Farahin naik pelamin.

       Mak Midah siap buat syarat lagi. Kali ini dia yang akan memilih calon menantunya. Sebelum diterima mana-mana lelaki sebagai calon menantu Mak Midah nak menguji terlebih dahulu calon menantunya agar Farahin tak senasib dengan kakak-kakaknya. Mak Midah sedar jodoh itu ketentuan Allah tapi tak salahkan kalau berusaha untuk mendapatkan yang terbaik?

      ''Woiii!'' Dayana menyergah Farahin dari belakang. Farahin tetap buat selamba. Langsung dia tak terkejut dengan sergahan Dayana. Farahin masih menumpukan pandangannya ke arah tengah sawah. Mindanya bercelaru saat ini. Banyak sangat perkara yang sedang membelengu jiwanya.

        ''Hang ni dah pasai pa? Muka monyok ja? '' Dayana mula menyoal. Wajah kering sahabatnya direnung dalam. Tak tahu apa yang ada dalam fikiran Farahin. Selalunya kalau dia datang berjumpa Farahin sahabatnya ini begitu ceria melayan dirinya.


         ''Fara!!'' di tepuknya belakang Farahin kuat. Farahin merenung Dayana tajam. Sengaja mendera perasaan Dayana, Farahin terus membisu. Matanya sengaja dibulatkan seolah orang yang sedang marah. Dayana berganjak sedikit, naik seram dia memerhatikan gelagat Farahin yang berubah tiba-tiba.

         ''Fara,.hang ni pasai pa? Habaq la! Jangan bagi aku takut! '' Dayana bersuara perlahan. Suaranya bergetar. Farahin menahan tawa. Semakin dibulatkan matanya dan Dayana direnung tanpa berkelip sedikit pun.

         ''Fara,.'' Dayana memanggil lagi. Farahin cuba disentuh. Ingin memastikan Farahin  dalam keadaan baik.


         ''Siapa Fara!! Aku tak kenal Fara! Pergi!! Pergi kau dari sini!!! Berambuss!!'' tiba-tiba Farahin bertempik. Dayana melompat bangun dan bergegas turun dari pangkin. Sepantas kilat Farahin merentap lengan Dayana. Terdorong Dayana ke belakang. Air matanya sudah bergenang. Dayana ingin menangis. Dia takut. Teramat takut dengan gelagat Farahin di depannya. Mindanya sudah memikirkan tentang kemungkinan yang Farahin sudah disampuk.

         ''Mak Midah! Tolong Yana! Fara kena rasuk!'' sambil cuba meloloskan diri dari pegangan Farahin, Dayana melaung Mak Midah. Air matanya sudah merembes laju. Mendengar laungan Dayana, semakin kuat pula pegangan Farahin di lengan Dayana. Dia menghampirkan wajahnya ke arah Dayana dan menjelirkan lidahnya seolah ingin menjilat wajah Dayana.


            ''Aaaaa,.. Mak Midah!!!!'' semakin kuat jeritan Dayana.


             ''Kenapa kau ganggu aku hah?? Apa kau nakkk?'' Farahin bersuara garang. Wajahnya semakin hampir dengan wajah Dayana.

             ''Aku,..aku bukan nak ganggu hang. Aku nak jumpa kawan aku ja. Hang sapa? Hang yang ganggu kawan aku. Lepaskanlah kawan aku! Pasai pa hang masuk dalam badan dia?'' Dayana cuba bersuara walau gugup. Dia sangat yakin Farahin sudah disampuk.

           ''Siapa hang? Hang mana? Hang Tuah? Hang Jebat? Hang Lekir? Hang Kasturi?'' Farahin menyoal Dayana. Hiesyy,..hantu zaman tok nadoq mana la yang dah sampuk kawan aku ni? Dayana bersoal jawab dalam hati.

          ''Errr,..errr,.hang la!'' Dayana menjawab berani.

         ''Hang La? Bukan Hang Li Po?'' Farahin menyoal lagi. Wajahnya cukup serius.

          ''Errr,..kau la!'' Dayana menjawab lagi. dia sudah mula musykil sekarang. Betul ke Farahin disampuk atau Farahin memang sengaja nak kenakan dirinya? Dia pernah mendengar orang bercerita, Iblis ni akan mengucap kalau orang menyuruhnya mengucap tapi dia takkan sesekali beristighfar. Boleh tak kalau aku test Farahin dan suruh dia Istighfar?

        ''Cow tu lembulah! Eh,.kau ni cakap dengan lembu ke cakap dengan aku?'' Farahin menyoal lagi, walau wajahnya masih serius,Dayana sudah mula berani. Dia yakin dan pasti Farahin memang sengaja nak kenakan dirinya. Debaran di dadanya semakin hilang. Direntap tangannya yang masih dalam gengaman Farahin lalu di sapu air matanya yang lebat mengalir tadi. Buat rugi air mata aku saja! Tak guna punya Farahin. Dayana mencari akal untuk membalas balik perbuatan Farahin yang mengenakan dirinya.


       ''Lebih baik hang keluar! Keluar la ni jugak! Aku kira sampai tiga, kalau hang tak keluar aku akan pastikan hang akan menyesal seumur hidup hang!'' giliran Dayana pula mengamuk. dicekiknya leher Farahin, kononnya dia nak iblis yang telah merasuk Farahin keluar dari tubuh Farahin.

        ''Yana!!! Apa ni? Sakit la woi! hang dah gila ka apa? Ni sapa yang kena rasuk ni? Aku ka hang?'' nafas Farahin dah semput. Dayana bukan cekik olok-olok. Betul-betul punya cekik. Hampeh!!  

             
           ''Astaghfirullah hal azimmmm!,.awat hampa ni hah? Petang-petang ni, yang dok lawan main cekik-cekik ni pasai pa? '' mendengar keriuhan dua orang sahabat ini Mak Midah bergegas ke belakang rumah dan terkejut melihat Dayana yang sedang mencekik leher Farahin. Beristighfar dia tanpa sedar. Mak Midah mengurut dadanya perlahan. Hati tuanya turut musykil memerhatikan gelagat Dayana dan Farahin.


               ''Fara!!,.Yana!! awat ni hah??'' sekali lagi Mak Midah menyoal. Suaranya cukup lantang hingga kedua sahabat tersebut terkejut dan menoleh ke arah Mak Midah serentak. Mereka saling memandang pula wajah masing-masing seolah baru tersedar dari mimpi.


              ''Errr,..'' Fara ingin bersuara tapi tak tahu ayat apa yang ingin diucapkan, dia menoleh ke arah Dayana memohon bantuan. Mana tahu Dayana ada jawapan bernas untuk diberikan pada Mak Midah.

             ''Kami berlakon ja Mak Midah. Tadi Yana tengok ada orang buat drama kat depan simpang nak masuk kedai Pak Mat tu,.mana la taukan, nanti boleh pi minta jadi pelakon tambahan ka? Hehehe,.'' Dayana tersengeh sebaik habis berkata-kata. Fara dah memandang tajam ke arahnya. Manyak hang punya berlakon!


            ''Ha;ahh mak,.agak-agak mak la,kami ni ada bakat dak mak?'' dalam hati Farahin tak setuju dengan kata-kata Dayana tapi bibirnya laju saja menyokong kata-kata Dayana itu, siap mengangguk-ngangguk kepala lagi.


            ''Berlakon apa? Sampai cekik-cekik macam tu? Berlakon nak jadi pontianak harum sundal malam?'' Mak Midah bertanya lagi sambil melangkahkan kakinya untuk masuk ke dalam rumah. Layan budak-budak berdua ni, boleh naik darah Mak Midah. Ada saja jawapan mereka. Dayana dan Farahin sudah melopong mendengar soalan Mak Midah yang terakhir.

            ''Mak! Kalau ya pun, mak bagilah watak best-best sikit. Jadi tuan puteri ka, anak dato ka,.anak tan sri ka, barulah ada feel!'' walau Mak Midah sudah berlalu, Farahin masih menjawab kata-kata ibunya. Dayana sudah mencebik di sebelah. Perasan sudah Farahin ni. Itu yang Dayana fikir.


         ''Dahlah! Perasan tak hengat!! Ni,.aku nak tanya pasai hal yang kita dok chat semalam. Hang serius ka?'' Farahin cuba mengimbas kembali kata-kata Dayana.Apa yang mereka chat semalam. Rasanya banyak perkara yang mereka bualkan. Yang mana satu ya?

          ''Pasai pa? Pasai benggali yang nak minang hang tu ka?'' Farahin tergelak dengan ayatnya sendiri. Setahu dia, tak ada pula Dayana cakap ada benggali nak masuk minang dia, saja ja nak menyakat Dayana. Pantas saja tangan Dayana mengetam paha lembut Farahin. Ada hati nak main-mainkan dia!

         ''Ouchhh,..oii,.hang ni! Hiesyy,.taksat hang cekik aku, ni dah kuti(cubit) aku pulak!''

         ''Aku tanya betoi-betoi, yang hang dok buat main-main buat apa? Mak hang serius ka nak cari bakal suami kat hang? Bukan dah macam perigi cari timba ka tu?'' mendengar pertanyaan Dayana, Farahin mengeluh lagi. Wajahnya dihalakan ke tengah sawah. Sesekali dia mendongak memandang langit yang membiru. Terasa damai seketika perasaannya bila memikirkan Allah Maha Mengetahui isi hatinya. Dalam diamnya Farahin, hatinya sedang berdoa agar Allah permudahkan jodohnya. Dia berharap ibunya takkan over dalam merealisasikan impiannya untuk mencari calon menantu. Hurm,..


         ''Entahlah! Aku pening kepala ni. Lagi pusing kepala aku ni, bila mak aku suruh aku buka akaun facebook kat dia. Hang tau dak, dia kata nak stalker wall semua orang. Nak cari bakal menantu dalam facebook! Ya Allah! Kau bantulah hamba-MU ini!'' bila Farahin tunjuk wajah resah dan tertekan, Dayana pula sudah mula tergelak. Lucu benar bila membayangkan Mak Midah ada facebook.

          ''Pandai pulak mak hang nak berfacebook? Nak jadi stalker lagi?'' Dayana berkata-kata dalam tawa yang masih bersisa.

.......................................................................................................



               ''Mak!!!,..Takkan bangla pun mak nak add?'' terjerit Farahin tanpa sedar bila mengintai kegiatan ibunya dari belakang. Mak Midah memang sudah bertekad nak cari calon menantu. Semua lelaki-lelaki yang masih bujang diambil sebagai teman muka bukunya.

             ''Bangla pun manusia jugak pa! Bukan makhluk asing pun!'' selamba Mak Midah menjawab. Bibirnya sudah mengukirkan senyuman kelucuan. Akaun facebooknya yang diberi nama kak long dan ditampal gambar permandangan kampung mereka pada gambar profilnya tidak menghampakan. Sesiapa saja yang Mak Midah add menerima jemputannya begitu cepat sekali.

            ''Kalau ya pun mak, takkan friend mak semua orang laki bujang kot? Tau kat ayah nanti jeles pulak ayah tu! Ceq tak tau,..ceq tak mau masuk campoq!'' sesekali Farahin akan membahasakan dirinya sebagai 'ceq' bila bercakap dengan ibu, ayah atau kakak-kakaknya. Ceq adalah panggilan manja atau kata ganti nama untuk anak-anak negeri Kedah.


             ''Mak bukan boh gambar mak pun! Awat yang ayah hang nak jeles buta pulak? Kot,.kalau mak boh gambar seksi,.tak tutup aurat ka, padanlah kalau dia nak jeles pun!'' Farahin menghadam kata-kata ibunya sambil tersenyum. Jeles buta mak? Ayat sapa la mak copy?


            ''Jangan over sangat mak, salah pilih menantu satgi, ceq jugak yang nak merana. Ceq nak tanya ni, apa kriteria-kriteria yang mak cari?'' Farahin mengulum senyum dengan soalannya. Kalau mak pilih yang hensem, tu bonus terbesar untuk aku!!,.kalau yang baik tapi tak hensem pun bonus jugak,.tapi, ishhh,..tak baiklah berkalau-kalau ni!

          ''Apa dia? Keria? Peria?'' Mak Midah bertanya kembali. Apa ke benda tu?

          ''Ishhh mak ni,.kriteria la mak! Calon-calon menantu mak tu yang macam mana. Yang hensem macam artis-artis Korea ka? Yang baik sangat macam Malaikat ka? Atau,.apa-apalah?'' Farahin memberikan penjelasan. Apa pulak hensem macam artis Korea. Nampak benor pengaruh Koreanya tu!

          ''Orang Korea tu jugak yang hang nak. Mak pilih bangla hang tak mau. Orang Korea dengan orang bangla, mak rasa orang bangla tu lagi hensem,.'' spontan Mak Midah menuturkannya. Wajah Farahin sudah masam mencuka. Agak-agaklah mak!


          ''Budak ni macam okey ja, hang berkenan dak ni? Mak dah add dia tapi dia tak terima mak lagi pun!'' Farahin menjengok ke arah skrin laptopnya yang kini sudah diambil alih oleh ibunya. Farahin klik pada profil lelaki tersebut dan meneliti pula maklumat peribadinya.

          ''Mak oii,.budak ni baru 19 tahun. Anak mak ni dah 26 tahun. Agak-agaklah mak nak menantu muda macam ni, maunya ceq yang berkedut dulu,.'' tanpa bersoal jawab terlebih dahulu Farahin sudah menghentam ibunya. Mak Midah hanya tersenyum cuma. Alah,.orang muda, darah pun masih muda. Orang baru nak cari calon menantu, baru tanya sikit dah nak melenting.

       ''Kalau dah jodoh tak ke mana. Rasullullah S.A.W dulu kawen dengan Saidatina Siti Khadijah masa umur baginda 25 tahun sedangkan Saidatina Siti Khadijah janda yang berumur 45 tahun. Rasullullah S.A.W bahagia juga dan Saidatina Siti Khadijah merupakan isteri yang paling disayangi baginda. Saidatina Siti Khadijahlah satu-satunya isteri Rasullullah S.A.W yang tak penah dimadukan.'' panjang lebar Mak Midah bercerita, tu pun Mak Midah mendengar dari ustaz yang datang mengajar di surau kampung mereka. Dalam pasti dan tidak saja ceritanya itu betul atau pun tak.

          ''Mana boleh bandingkan Fara dengan isteri Rasullullah pulak mak!''

           ''Tu cik Ta pun kawen dengan suami muda. Ramai lagi kot yang dok kawen dengan suami muda,.'' sambil meronda dan membaca status rakan-rakan muka bukunya Mak Midah mengungkapkan kata. Farahin sudah mengarukan kepalanya beberapa kali. Tadi mak bandingkan aku dengan isteri Rasullullah, ni dah bandingkan aku dengan Rozita Che Wan pulak dah!


             ''Takpalah mak,.ikut suka maklah! Kalau muda lagi baguih kot,.mak jangan nak kenenkan Fara dengan datuk yang dah ada cucu dan cicit sudahlah!'' Farahin mengaku kalah dan ingin membiarkan ibunya yang menentukan jodohnya kali ini dan berserah juga pada Allah agar menjodohkan dirinya dengan seorang lelaki yang boleh menjadi pembimbingnya kelak.

           ''Bonus la tu kalau dapat suami yang dah ada cucu, cicit,.'' selamba badak Mak Midah menjawab.

             ''Apa mak??'' Mak Midah sudah tergelak suka mendengar jeritan Farahin sekali lagi. Melatah pulak dia! Alahai Farahin!!

.............................................................................




              ''Kak Tiha,.hang kena tolong aku kak!'' ayat pertama Farahin setelah berbalas salam dengan kakaknya Fatihah. Hari ini sekolah sudah mula bercuti. Fatihah menelefon Farahin untuk memberitahu dia akan pulang bersama anak-anaknya untuk bercuti di kampung.

              ''Awat ni Fara? Dok tak dok nak mintak tolong? Hang kena apa?'' cemas Fatihah bertanya.

              ''Mak ni,.dah buat hal pulak dah!''

               ''Laa,.mak buat apa?'' Fatihah masih menyoal. Tak puas hati betul dia dengan gelagat Farahin yang bercerita separuh-separuh ni.

               ''Mak dok galak dok cari calon laki dalam facebook!''

              ''Hah?? Habih tu ayah nak tauk pi tang mana??'' Farahin tepuk dahi sendiri. Dia tergelak selepas itu.

               ''Cari laki kat aku la kak oiii!'' masih bersisa tawanya. Fatihah dihujung talian sudah mengelengkan kepalanya berkali-kali.

             ''Baguih la tu! Hang dok risau apa,.hang pun bukannya muda lagi. Aku dulu umur hang dah ada anak dua dah.'' skema ja kata-kata Fatihah. Jodoh dia sampai awal. Orang tua jugak yang jodohkan tapi bukan mak atau ayah yang cari. Orang-orang kampung yang tolong kenenkan. Tapi,.takdir penentu segalanya. Jodoh mereka tak panjang. Selepas  anak mereka yang ke tiga berusia lima tahun mereka mengambil keputusan untuk berpisah secara baik. Ada orang yang tak merestui perhubungan mereka. Entah di mana silapnya dengan manusia itu? Busuknya hati mengalahkan busuknya bangkai. Tak suka melihat kebahagiaan orang lain. Fatihah bukan nak menuduh. Ada buktinya.


             Bila dia sakit teruk hingga tak mampu nak bangun mereka berubat dengan seorang ustaz. Itu pun selepas puas berubat di hospital. Ustaz Azhar yang mengubatinya yang kata dirinya dianiaya dengan ilmu sihir. Itu pengalaman ustaz tersebut mengubati pesakit-pesakit lain. Lagi pun bila Fatihah berulangkali membuat rawatan di hospital, doktor tidak menemui punca penyakit Fatihah. Doktor pun buntu. Ada seorang doktor pakar yang memberi saranan agar Fatihah berubat kampung.

         Apa yang Fatihah tak dapat lupa, bila Fatihah sudah tak mampu nak berjalan lagi. Fatihah terpaksa merangkak untuk bergerak.  Seksa sungguh pengalaman Fatihah itu. Kaki Fatihah membengkak dan bernanah. Hanya Allah yang tahu betapa menderitanya Fatihah berhadapan dengan kesakitan itu namun Fatihah tidak pernah berputus asa. Fatihah kuatkan hati untuk menempuhi semua ujian itu. Allah Maha Mengetahui segalanya. Fatihah sembuh sepenuhnya bila dia bercerai dengan suaminya. Fatihah dapat merasakan ada 'benda' yang keluar dari tubuhnya selepas talak dilafazkan. Begitu juga dengan bekas suaminya Kamal. Menurut suaminya dia turut merasakan ada 'benda' yang keluar dari tubuhnya.


            ''Hang cakap senang la kak, tak kena kat hang!'' Fatihah kembali ke dunia realiti. Suara Farahin di hujung talian mengejutkannya dari lamunan. Dia mengeluh perlahan. Sekarang mereka sudah dua tahun berpisah. Anak ke tiga mereka pun sudah berusia tujuh tahun.

           ''Sejak bila pulak aku gagap?'' sengaja Fatihah berloyar buruk.

            ''Hang ni kak,. sengaja buat-buat tak fahamkan? Bila nak balik kampung ni?'' Farahin segera mengubah topik.

           ''Aku telepon hang nak habaq aku nak balik kampung la ni. Esok lusa aku balik kot. Hang masak specel naa!'' Fatihah membuat permintaan. Dia tahu Farahin memang boleh diharap untuk memasak. Farahin pernah bekerja di restoran sebelum mendapat kerja di taska tempat dia mengajar sekarang ni. Musim cuti sekolah ni Farahin pun sedang bercuti. Niat Fatihah balik kampung pun sebab nak berpakat dengan Farahin, ibu dan ayahnya untuk pergi bercuti di Langkawi atau tempat-tempat perlancongan yang lain. Bukan selalu pun nak bercuti bersama keluarga. Mereka cuma tiga beradik dan kesemuanya perempuan. Kak Faridah tinggal di Penang kerana suaminya bekerja sebagai pegawai penguat kuasa di sana. Kak Faridah pula suri rumah yang membuat kerja sambilan, menjual barang-barang kosmestik,tudung dan sebagainya.


        ''Hai! Buat permohonan nampak? Kena isi borang dulu la kalau nak suruh aku masak specel.'' seloroh Farahin di hujung talian. Farahin sedang merangka masakan kegemaran kakak dan anak-anak saudaranya.Hmm,.kalau buat laksa tentu mereka suka ni. Farahin tersenyum sendiri.


       ''Aii,.sejak bila kena isi borang pulak? Mentang-mentang la mak dok tengah cari calon laki kat hang, sampai nak masak pun kena isi borang. Dah terjangkit ka apa?''


        ''Agak-agaklah kak Tiha oii,.nak kata kat aku pun! Hang ingat ni penyakit berjangkit ka apa? Hang tak tau,.mak ada facebook dah la ni,.habih orang bangla,orang burma semua dia add buat friend,.naik seriau aku!'' Fatihah sudah tergelak di hujung talian mendengar bebelan Farahin. Dia cuba membayangkan apa yang diceritakan Farahin.

        ''Awat yang hang seriau pulak? Hang takut mak bercinta dengan depa ka?'' dalam ketawa yang masih bersisa, Fatiha menyoal.

         ''Hang tau kak Tiha,.mak suruh aku buka akaun facebook kat dia sebab nak cari calon menantu,.maknanya, dia nak cari suami kat aku,.lain la kalau nak cari laki kat hang, aku tak seriau sangat laa. Oppssss,..soriiiiii,.'' Farahin terlanjur kata, cepat-cepat dia meminta maaf,mana tahu kakaknya akan terasa.

         ''Mula dah la tu!,.jangan gatai nak kenen-kenen kat aku pulak. Tak terbuka lagi hati aku ni. Aku ada reja ni, assalamualaikum!'' Fatihah terus memutuskan talian. Farahin diserang rasa bersalah. Ditampar mulutnya berkali-kali. Agaknya trauma kak Fatihah masih belum habis lagi walau sudah dua tahun dia berpisah dengan abang Kamal? Bukan mudahkan nak menjadi ibu tunggal tanpa suami di sisi? Siapalah yang sudi menjawab soalan Farahin ni?

................................................................


          

             ''Tak tau la Midah!,.aku ingatkan selama ni, aku satu-satunya bini abang Mod hang tu,tak sangka dia duakan aku. Tu pun sembunyi-sembunyi. Kalau dia tak mati,jangan-jangan sampai ke hari ni, aku kena tipu hidup-hidup,.'' Mak long Zila mengelap air matanya yang sudah meluncur laju. Kesian kat mak long Zila. Sudahlah terkejut dengan kematian pak long, ditambah pula pak long meninggal akibat terbabit dengan kemalangan bersama isteri muda. Isteri mudanya selamat. Dengar kata cuma cedera ringan.

             Selepas seminggu kematian pak long, wang dalam akaun bank pak long pun lesap. Dengar kata lagi isteri muda pak long beli tanah dengan duit tu. Anak-anak pak long dengan mak long Zila pakat melopong sebab langsung tak mendapat bahagian mereka. Agaknya isteri muda pak long mengahwini pak long hanya kerana duit semata-mata, kalau tak,takkanlah dia tergamak mengunakan duit pak long untuk dirinya sendiri?

         ''Sabarlah kak! Habuan hang semua ni,.Allah nak turunkan ujian untuk hang dan anak-anak hang. Ujian untuk bini muda abang Mod jugak!'' Mak Midah cuba memujuk kakak sulungnya itu. Dia cuba membayangkan kalau dia berada di tempat kakaknya itu. Bagaimana kalau abang Mad buat aku macam tu jugak? Kawen senyap-senyap, tau-tau lepas mati ada bini muda? Hiesyy,..mintak simpang.


         ''Hang cakap senanglah Midah. Suruh aku sabar. Aku percaya sepenuh hati kat abang Mod hang tu,tau-tau dia buat kat aku lagu ni,.'' air mata mak long Zila masih lebat mengalir. Sedih betul dia, bila mengenangkan semua pengorbanannya dan kesetiaannya langsung tak dihargai suaminya yang paling disayangi.

          ''Aku nak cakap macam mana lagi kak, selain suruh hang bersabar. Kita ni hamba Allah kak, tak lepas dari ujian. Anak-anak aku pun kak, semuanya dah dapat ujian tu,.cuma Fara ja, aku tak tau lagi nasib dia macam mana,.'' Mak Midah berusaha lagi memujuk kakaknya dan matanya dialihkan ke arah anak-anaknya yang turut ada bersama ketika itu. Dia memandang lama ke arah Farahin. Matanya sudah digenangi air jernih melihat anak bongsunya itu. Takut perkara yang sama menimpa anak sulung dan anak keduanya menimpa Farahin juga.


         ''Aku tak boleh nak percaya! Aku tak boleh terima semua ni! hang tak faham Midah,.macam mana perasaan aku ni! Aku rasa hati aku ni macam kena lapah hidup-hidup. Hang tak rasa Midah, hang tak tau!'' mak long Zila bersuara lagi, suaranya semakin sebak dan air matanya masih tidak henti-henti mengalir. Mak Midah mendakap kakak sulungnya itu dan turut sama menghamburkan air mata. Farahin, Fatihah dan Faridah juga turut merasa sebak melihat ibu dan ibu saudara mereka yang saling berpelukan dan menangis hiba. Mereka turut menangis dalam diam.

       ''Aku faham kak!,.Aku harap hang kuat kak,.lagi pun benda dah jadi,.abang Mod pun dah tak dak,.bukan nak boleh patah balik dah!'' Mak Midah mengelap air matanya sambil menuturkan kata. Dilepaskan rangkulannya. Wajah kakaknya itu dipandang penuh kasih. Aku tak berdaya nak tolong hang kak. Ini ujian Allah untuk hang. Hang yang kena mangkit dan tolong diri hang sendiri. Mak Midah berdialog di dalam hati. Keadaan mak long Zila yang masih bersedih itu tak memberi peluang untuk Mak Midah  berterus terang.

       ''Kesian kat anak-anak aku Midah. Habih duit abang Mod hang dia kebas.'' mak long Zila menyambung kata. Air matanya dilap rakus. Cuba mengeringkan air matanya yang tak mahu berhenti mengalir. Dia terbayangkan kelima-lima wajah anaknya. Tergambar wajah Nazmin anak sulungnya yang juga berbini dua. Macam abahnya juga kahwin diam-diam sedangkan menantunya Nurul Nadia itu seorang ustazah yang bertudung labuh, cantik dan rajin. Apa yang orang lelaki ni fikir agaknya?

      ''Semua ni ujian kak! Allah nak menduga sejauh mana kita dapat menerima dugaan dari-NYA!'' lancar mak Midah berkata-kata. Tak tahu dari mana ayat yang dia jumpa. Mungkin sejak ada facebook ni, dia rajin membaca motivasi-motivasi yang dikongsi oleh rakan-rakan facebooknya barangkali.


       ''Sejak bila hang pandai bercakap ni Midah? Kalau tak, hang diam ja bila aku kata apa-apa kat hang. Ni pandai pulak hang menjawab itu,ini?'' mak long Zila memandang wajah mak Midah sambil dahinya dikerutkan. Fatihah dan Farahin sudah tersengeh lucu. Tiada lagi rasa hiba. Perasaan hiba itu berlalu bagaikan angin lalu bila hal mak Midah bijak berkata-kata dipersoalkan.


        ''Dunia dah maju kak! Zaman dah berubah,.kita pun kenalah berubah. Dahlah kak, hang jangan pikiaq banyak sangat. Kesian kat anak-anak hang kalau depa tengok hang dok bersedih macam ni. Kita tunggu dan lihat sajalah kak. Bukan nak pi mana pun. Dunia ni sementara ja kak. Bini muda abang Mod akan terima balasan jugak suatu hari nanti, kalau bukan di dunia ni, di akhirat tetap takkan terlepas,.'' wah!!,.ternganga mulut anak-anak Mak Midah mendengar ayat-ayat Mak Midah yang seterusnya. Mereka saling berpandangan. Faridah menjungkitkan keningnya pada Farahin. Farahin hanya menjungkitkan bahu dan mengelengkan kepala perlahan. Daebakk! terbaeekklah Mak Midah!

         
         ''Mudahan Allah bayar cash la. Aku teringin nak tengok perempuan tu jatuh tersungkur di depan aku ni,.'' masih ada aura marah itu dalam nada percakapan mak long Zila. Sapa tak marah oii,.dah la laki kena kebas, duit dalam bank pun licin kena sapu!


           ''Dahlah kak! Hang makan nasik rumah aku la noh! Budak-budak semua ada tu,.Fara masak laksa tu,.satgi petang suruh depa hantar hang balik,.ka hang nak tidoq di sini?'' mak Midah menyoal ramah. Bahu kakaknya diusap perlahan, cuba menenangkan perasaan kakaknya. Anak-anaknya kebetulan berkumpul hari ni. Mak long Zila sebenarnya dah menjadi ibu tunggal sejak lima bulan yang lalu. Bukan senang nak melupakan kejadian yang menyakitkan hati sebegini. Sudah lama dipendamkan perasaannya. Dia berpura-pura tabah di depan anak-anaknya. Hari ini perasaannya terluah secara tak sengaja di depan adik bongsunya ini. Mereka cuma dua beradik, Kepada siapa lagi, dia nak lepaskan perasaan selain kepada adik bongsunya yang paling dipercayai.

         ''Ikut hang la,.balik pun bukan ada laki dah aku nak layan. Anak-anak aku pun semua reja jauh. Harapkan cucu, sesekali ja mak bapak depa hantaq mai tengok aku,.'' lemah kata-kata mak long Zila. Mak Midah dah mengelengkan kepalanya berkali-kali. Dah mula buat ayat sayu pulak dah! Beginilah nasib orang-orang veteran ni. Cepat terasa dan cepat patah hati, sebab tu anak-anak ni kena pandai ambil hati orang-orang tua. Mereka dah membesarkan kita sepenuh kasih dan sayang. Kita pula asyik sibuk nak cari harta dunia. Bukan boleh bawa masuk dalam kubur pun semua harta tu, sedangkan berbakti kepada kedua ibu bapa tu lebih mulia di sisi Allah.

.................................................................


            
          ''Macam-macamkan mak jadi dengan keluarga kita ni. Kak Idah masalah dengan abang Am, sampai bila la abang Am tu nak sedar diri. Terlupa la tu, dia tu cuma hamba ja. Tak reti-reti nak sembahyang lagi! Kak Tiha pula ada orang dok dengki tak bertempat. Tak boleh tengok rumah tangga orang lain bahagia, ada saja nak buat khianat,.ceq esok tak tau la macam mana,.'' tiba-tiba Farahin bersuara. Terbayang kesedihan mak long Zila pagi tadi.

           ''Pak long Mod tu baikkan mak? Macam mana boleh kawen lain? Jangan-jangan bini muda dia guna-gunakan dia pa? Bukan apa mak,.kisah mak long ni lebih kurang sama ja dengan kisah mak kawan ceq zaman sekolah dulu. Macam ni la jugak tapi ayah dia kawen dengan  perempuan Indon. Bukan saja harta bini muda ayah dia kebas, sekali dengan tok dia pun 'pulau' keluarga depa,.'' Farahin masih bercerita walau mak Midah langsung tak mencelah.

        ''Mak,.kalau ayah buat macam tu kat mak, apa perasaan mak?'' keluar pula soalan cepubelian tu. Mak Midah mendonggakkan kepala dan memandang wajah Farahin. Dia sudah ada jawapannya untuk diberikan.

       ''Redho ja la!'' perlahan suara Mak Midah. Terbuntang mata Farahin. Redho mak? Farahin bersoal jawab dalam hati.

        ''Serius mak??'' Farahin menyoal kalut.

         ''Redho ja la daripada ayah hang buat maksiat. Mak baca cerita dalam facebook yang kawan facebook mak kongsi kemarin. Sepuluh tahun laki dia berzina dengan janda anak ramai dengan alasan bini dia tak reti jaga penampilan, busuk dan sebagainya. Daripada ayah hang berzina, lebih baik dia kawen lain,.'' tenang mak Midah menjawab.

       ''Tapi,.bohonglah kalau mak kata, hati mak tak sakit. Mana ada bini yang sanggup nak kongsi laki dengan rela hati,.'' mak Midah menyambung kata. Pak Mad yang kebetulan melalui ruangan dapur mendengar perbualan anak bongsu dan isterinya tersengeh lucu.

        ''Aiii,.bagi lampu hijau nampak? Satgi hampa tolong pi minang Shahila janda hujung kampung tu kat aku boleh? Kesian dengan anak-anak dia yang kecik-kecik tu,.hampa pun taklah sunyi sangat satgi bila Fara menikah dan pindah rumah.'' Pak Mad mencelah. Tujuannya hanya untuk berseloroh. Farahin dan mak Midah berpusing memandang Pak Mad sepantas kilat. Kedua-duanya sudah melopong.


         ''Apa ayah! Ayah langkah mayat ceq dulu! Kalau mak redho,.ceq tak redho dapat mak tiri! Sayonaralah ayah dengan bini muda ayah tu!'' pantas Farahin menjawab. Terkesima mak Midah melihat kelakuan Pak Mad dan Farahin. Terkejut dia mendengar jawapan Farahin. Pak Mad sudah ketawa galak.


           ''Mak hang tak kata apa pun,.hang pulak lebih sudu dari kuah?'' Pak Mad bersuara dalam ketawa yang masih bersisa. Mak Midah keliru. Ni betoi-betoi punya cerita ka main-main saja?

            ''Tua-tua pun ada hati nak kawen lain. Malu dengan anak cucu sama. Agak-agak,.kalau Midah pi minang Shahila tu kat abang, dia mau ka? Buat malu ja kalau dia tolak abang!'' dalam redho Mak Midah, keluar jugak ayat-ayat cemburu tu. Semakin galak Pak Mad ketawa. Farahin dan Mak Midah saling berpandangan.


             ''Tadi kata redho?'' suara Pak Mad mengendur sikit, terkesan dengan perubahan nada Mak Midah. Jangan buat main dengan orang perempuan ni, walau lemah tapi sekali depa mengamuk, makan tak habislah jawabnya. Pak Mad berbisik di dalam hati.

            ''Redho! Tapi jauhhhh!!'' laju Mak Midah menjawab membuatkan Pak Mad terus diam.


            ''Panas! Panas! Panas!!,..topik panas! topik panas!,.kak Tiha! Kak Ida!,.ayah nak kawen dengan Shahila janda hujung kampung!!'' tiba-tiba Farahin bertempik kuat. Tercenggang Pak Mad dengan laungan yang tiba-tiba itu. Habislah aku, kena bahan dengan anak bini hari ni. Padan muka, salah melawak topik sensitif!

           ''Sapa nak kawen pulak dah?'' mak long Zila yang jengoi dulu di muka pintu dapur. Fatihah dan Faridah termasuk anak-anak mereka turut berlari ke dapur. Wah! Berita panas. Mana boleh ketinggalan.

           ''Sapa nak kawen??'' Faridah dan Fatihah bertanya serentak.

           ''Ayah nak suruh mak pi minang Shahila janda di hujung kampung'' Farahin menjawab tanpa rasa bersalah. Muka Pak Mad dah berubah pucat. Takut kena hentam dengan anak-anaknya.

           ''Apa ayah! Janda berhias tu? Jangan buat main ayah. Dia reject ayah satgi,.malu kami!'' Faridah pula membuat muka terkejut. Farahin dah terduduk di muka pintu dapur. Lembut lututnya mendengar berita itu. Benarkah ini? Hatinya berbisik sendiri. Pak Mad sudah mengelabah.

          ''Nampaknya mision mak nak cari calon menantu dah kena berubah pada mision meminang madu?'' Farahin bersuara selamba. Pantas lengannya dicubit Mak Midah. Terjerit Farahin tanpa sedar.

         ''Mulut tu jangan dok capoi sangat. Doa tu, tadi dia jugak yang bangkang, tak mau mak tiri,..'' Farahin tersengeh kelucuan. Dia sengaja nak menguji kedua ibu bapanya. Bila dengar ibunya bercakap redho tadi, dia menyangka ibunya tak kisah kalau ayahnya berkahwin lagi. Rupanya lain yang lahir di bibir, lain pula yang tersemat dalam hati. Sayang jugak mak dekat ayah!


         ''Dah,.dah,..aku melawak ja! Hampa ni,.nak melawak sikit pun tak boleh. Aku tau la Shahila tu tak padan dengan aku pun!'' Pak Mad menyerah kalah. Mana aci lima lawan satu!


......................................................



                Mak Midah online lagi. Kali ini pencariannya hanya tertumpu pada lelaki yang berumur 30 tahun ke bawah. Dia terpegun pada sekeping gambar yang di muat naik oleh rakan facebooknya. Seorang lelaki yang wajahnya nampak agak matang yang sedang mendukung bayi. Nampak bergaya saja. Memang sesuai sangatlah ni untuk dijadikan menantu.


             Mak Midah membaca setiap komen yang diberikan. Mak Midah tak turut serta memberikan komennya. Rasanya, dia tak pandai sangat kot nak berchatting ni. Mak Midah klik pada nama Asrol Mania yang telah disebut dalam ruangan komen. Mak Midah menjadi stalker dalam wall Asrol Mania. Apa maksud mania tu ha? Mak Midah bersoal jawab dalam hati.

       
          ''Fara! Mania tu apa?'' mak Midah menyoal Farahin yang sedang asyik membaca novel.

       
           ''Hah?'' sepatah Farahin bersuara. Kurang jelas apa yang ibunya katakan kerana terlalu fokus pada cerita yang sedang dibaca.


            ''Mania! Apa maksud mania?'' mak Midah mengulang soalannya.


            ''Kurang pasti,.rasanya kegilaan kot! Awat mak?'' Farahin memanggungkan kepalanya. Berminat untuk tahu. Rasa muhskil tiba-tiba melanda fikirannya.


             ''Tak dak pa aih! Baca la balik buku tu!'' mak Midah cuba mengelak dari menjawab.


               Mania maksud kegilaan? Apa ke hal, nama tu yang dia guna? Macam tak ada nama lain dah? Mak Midah mengomel di dalam hati. Farahin perlahan-lahan menghampiri ibunya dan mengintai dari belakang. Mak Midah sedang membuka album gambar Asrol Mania. Macam-macam gaya yang Asrol aksikan. Ada sekeping gambar ketika Asrol membuat umrah di Mekah. Mak Midah klik dan save gambar tu dalam folder lappy.


                ''Buat apa mak simpan gambar tu?'' sergah Farahin dari belakang. Mak Midah mengurut dada terkejut kerana kegiatannya mencuri gambar anak teruna orang telah terbongkar. Pandai pulak mak Midah ni curi gambar orang dari internet? Haih! terbaeeklah Mak Midah!


              ''Alah! Nanti senang mak nak pilih. Mana yang sesuai.'' dalam rasa terkejut mak Midah tetap menjawab.


               ''Mak! Orang dalam facebook ni bukan boleh percaya sangat mak. Lebih-lebih lagi gambar depa. Bukan semuanya betoi pun. Kadang-kadang banyak edit dari rupa asal!'' Farahin cuba menjelaskan pada ibunya agar ibunya tidak salah membuat pilihan. Seram sejuk badannya bila memikirkan kemungkinan-kemungkinan yang mungkin terjadi. Contohnya gambar yang dimuat naik punyalah hensem tapi rupa asal jauh dari yang dibayangkan.


              ''Mas Asrol Nizam bin Mas Hassan,.sedap jugak nama ni kan?'' mak Midah membaca nama dalam gambar yang dijadikan gambar cover facebook Asrol Mania. Farahin mencebik.

           
           ''Buat apa nama sedap? Bukannya boleh makan pun!'' Farahin berloyar buruk. Mak Midah tak menghiraukan kata-kata Farahin. Mak Midah kembali ke wall Asrol. Dia membaca setiap status Asrol dan komen-komennya. Nampak ada unsur-unsur keagamaan dan bicaranya agak sopan sikit berbanding pemuda-pemuda sebelum ini.


            ''Boleh kot yang ni? Mak macam berpuas hati ja,.'' mak Midah selamba menuturkannya. Farahin menarik laptop ke arahnya dan merenung gambar profil Asrol tanpa kata. Mak Midah hanya memerhatikan gelagat Farahin sambil tersenyum di dalam hati. Dalam hati ja tau! Kena buat-buat tak nampak. Nanti kantoi pulak!


           ''Apa yang okeynya? Macam biasa ja. Tak nampak apa-apa keistimewaan pun?'' sengaja menguji ibunya Farahin menyoal mak Midah. Sebenarnya Farahin tak kisah pun cuma, nak mencari jodoh dalam facebook ni banyak keburukan dari kebaikan. Status,.siapa-siapa pun boleh tulis yang baik-baik saja, tapi hati, macam mana? Bukannya boleh nampak,hitam ke putih?


          ''Mak nak add la budak ni!'' tegas mak Midah mengungkapkan kata sambil laju jari jemarinya memainkan peranan. Friend suggest telah dibuat dengan sekelip mata saja. Tunggu pula Asrol Mania untuk menerimanya. Bila la boleh menemuduga bakal calon menantu ni? Mak Midah berdialog di dalam hati. Asrol Mania tak online agaknya sekarang ni?

..........................................................



~assalamualaikum asrol~

                Mukadimah pertama mak Midah dalam inbox Asrol Mania bila Asrol sudah menerimanya sebagai rakan facebook. Mak Midah sabar menunggu Asrol membalas mesejnya. Mak Midah tahu Asrol sedang online sekarang kerana nama Asrol berwarna hijau.

~waalaikumusalam kak long!~

               Bibir mak Midah sudah menguntum senyum. Heh! siapa kata mak Midah tak pandai berchatting. Dalam wall memang mak Midah tak berani,.takut tersalah ayat nanti mak Midah kena hentam balik tapi kalau dalam inbox ni kena hentam pun tak teruk sangat kot?


~kak long ni sebenarnya dah berkenan sangat dengan asrol ni. boleh kita berkenalan?~

           Asrol yang berada di depan komputernya sudah mengerutkan kening. Kakak mana pulak nak berkenalan dengan aku ni? Glamer sangat ke aku ni? Nak jawab apa ni? Layankan ajer la kakak ni. Tak baik menyombong ni. Asrol nekad untuk melayan rakan barunya ini sebaik yang boleh.

~boleh jer!~

         Pendek saja Asrol membalas. Mak Midah sudah mula mengumpul idea untuk memberikan ujian yang pertama.


Mak Midah~asrol umur berapa~

Asrol~29~

Mak Midah~dah kawen belum~

Asrol~belum~

Mak Midah~dah ada calon~

Asrol~err,.macam ada,macam tak ada~

Mak Midah~kalau kak long nak ambil asrol buat menantu,..boleh~

Asrol~hahhh~

               Asrol mengerutkan keningnya sekali lagi. Tadi nak berkenalan, nidah nak buat menantu pulak? Nak layan ke tak? Nak layan ke tak? Asrol berada di persimpangan dilema. Entah siapa yang nak kenakan aku? Jangan-jangan, kawan-kawannya yang menyamar ni? Asrol berkata-kata di dalam hati. Okey! kita tunggu dan lihat, siapa yang akan kena!

Mak Midah~anak kak long tak cantik, dia buta dan bisu, dia juga tempang dan pekak~

Asrol~ala,.orang sempurna pun belum tentu bahagia,.yang sempurna ni kak long lagi banyak kurang dari lebihnya~

Mak Midah~tapi asrol akan bahagia ka kalau kawen dengan anak kak long yang cacat ni~

Asrol~belum cuba belum tau~

Mak Midah~asrol boleh khatam Quran setiap hari tak~

Asrol~berehhh~

Mak Midah~asrol boleh puasa sepanjang tahun~

Asrol~berehhh~

Mak Midah~beruntung kak long kalau asrol jadi menantu kak long~

Asrol~aminnn~

Mak Midah~asrol berapa beradik~

Asrol~5 beradik~

Mak Midah~anak ke berapa~

Asrol~ke-4~

Mak Midah~mak ayah ada lagi~

Asrol~ada~


               Asrol sudah mula rasa bosan dengan soalan-soalan yang diajukan namun dia tetap selamba melayan. Mak Midah pula semakin Asrol menjawab, semakin teruja untuk dia terus bertanya. Kadang-kadang terdetik juga dalam hatinya, entah betul ke tidak jawapan Asrol ni?

Mak Midah~boleh asrol datang ke rumah kak long~

           Soalan mak Midah yang ini buat Asrol melopong. Biar betul!

Asrol~di mana tu~

Mak Midah~kedah~

Asrol~boleh,.tunggu asrol pi ya mak :D~

               Dengan sengaja Asrol berseloroh. Memang niatnya hanya untuk bergurau tapi mak Midah menyangka Asrol serius lalu diberinya alamat rumah kepada Asrol dengan perasaan yang berbunga-bunga ceria. Asrol terkesima di situ lalu terus klik nama Kak Long dan menjadi stalker dalam wall Mak Midah(kak long) pula. Tiada apa yang ditemui. Tiada status dan juga tiada gambar untuk dilihat. Asrol jadi pelik tapi hatinya ingin tahu sejauh mana kebenaran alamat yang diberi kak long. Asrol pula nekad untuk menyiasat kebenarannya. Betul ke anak kak long ni cacat dan sebagainya?

...................................................




                Asrol bersiap sedia untuk berangkat ke Kedah. Kebetulan dia ada seorang rakan sekerja yang berasal dari Kedah dan sedang bercuti kerana akan melangsungkan perkahwinannya. Biasalah,.dalam bulan Disember ni memang ramai yang mendirikan rumah tangga.

             Asrol memasukkan beberapa pasang baju kesukaannya di dalam beg. Tak lupa dua pasang baju melayu dan sepasang jubah yang dibeli di Mekah beberapa tahun yang lalu. Sebelum ini Asrol sudah berchatting dengan mak Midah memberitahu kedatangannya ke Kedah. Mak Midah dah teruja sakan untuk menyambut bakal calon menantu. Farahin yang rimas perut bila ibunya memberitahu tentang hal ini.

               Bila Asrol mula bertolak dari rumahnya di Klang, Farahin pula mula buat pakatan dengan teman baiknya Dayana. Mereka berjumpa di pangkin belakang rumah Farahin. Dayana yang nampak over dari Farahin, macam itulah masalahnya. Alah,.teman baiklah katakan!


             ''Aku ada cadangan baiiikkkkk punya!'' Dayana sudah membuka kata. Farahin menunggu ayat-ayat Dayana yang seterusnya.

              ''Orang tu nak mai tengok hangkan?'' Dayana masih menyoal soalan yang tak sepatutnya disoal. Farahin menjungkitkan keningnya memberi isyarat agar Dayana meneruskan kata. Banyak tanya pulak, kata nak bagi cadangan,bagi ja la! Farahin mengomel di dalam hati.

            ''Aku cadangkan hang pakai jubah hitam, dah tu hang pakai spek mata hitam,hang pakai niqab. Hang pakai sarung tangan dan sarung kaki. Kalau boleh kulit hang,muka hang,jangan bagi nampak langsung. Lepas tu kita bohong la dia. Hang ni hodoh yang amat!'' Farahin sudah membeliakkan matanya. 'Terbaeekk' punya cadangan. Memang otak nak mengena serah kat hang!

           ''Aku ingatkan,.kita tambah sikit lagi cadangan hang ni. Kita buat macam filem cinta kolestrol tu. Aku pakai baju orang gemuk tu. Ha,.tu baru real nak bohong pun!'' Farahin menambah kata sambil mencebik. Banyak cekadak pulak. Buat cadangan nak mengena aku ja, bukan nak mengena mamat yang entah sapa tu! Huh!!,.


              ''Aku setuju! Aku setuju!,.tapi kita nak cari mana baju tu?'' Dayana meletakkan jari telunjuk di dagu, seolah orang yang sedang berfikir sesuatu. Farahin dah mendengus kasar. Aku cepuk jugak minah ni!


           ''Woiii,.hang nak pekena aku ka,.hang nak pekena mamat tu? Mendera namanya tu!''   Dayana sudah tergelak besar. Dia bayangkan Farahin yang berbadan besar,berpurdah dan menutup seluruh tubuh dengan pakaian serba hitam. Imaginasinya terus mengembara dan ketawanya semakin menjadi-jadi. Wajah Farahin sudah cemberut. Hiesyyyy,.budak ni!


           ''Fara! Mak lupa nak bagitau,.mak bagitau kat Asrol,anak mak ni cacat,buta,pekak dan bisu. Tempang jugak,nanti Asrol sampai Fara pura-pura jalan tempang naa!'' Mak Midah bersuara dari depan pintu dapur. Dia mendengar semua percakapan Dayana dan Farahin sebentar tadi. Sengaja dia mengintai dan memasang telinga diam-diam.


           ''Makkkkk!!'' Farahin sudah terjerit kecil. Semakin galak Dayana ketawa sambil menekan-nekan perutnya. Berhambur air matanya juga. Habislah hang Farahin!

           ''Terbaeekkk Mak Midah!!'' Dayana menjerit kepada Mak Midah sambil mengangkat ibu jarinya.

.........................................................



            ''Woiii! Buta ka?'' Farahin bertempik kuat bila motor yang dipandunya sudah terjunam ke dalam sawah padi. Asrol yang memandu kereta dengan laju walau sedang melalui jalan kampung yang sempit terpaksa memberhentikan keretanya secara mengejut bila melihat ada sebuah motor sudah masuk ke dalam sawah.

           ''Hang gila ka? Bawak reta macam peleset. Hang ingat ni tempat nak race reta ka apa? Nak race pi masuk trek la woii!'' Farahin masih mengamuk sambil cuba menolak motornya naik ke atas jalan kembali. Dengan kudratnya sebagai seorang perempuan, mana terdaya nak tolak.

         ''Cik adik,.minta maap la naa. Abang tak sengaja! Nak ligan masa. Abang dah janji nak jumpa orang tapi abang lupa,.tu yang dok kalut tu,.'' Asrol cuba membantu Farahin sambil meminta maaf. Walau ayat yang dituturkannya nampak pincang tapi Asrol cuba mengajuk loghat Kedah yang dipelajari dari kawannya sebentar tadi.

         ''Bila masa pulak aku jadi adik hang? Bila masa pulak hang jadi abang aku? Bila masa pulak mak aku beranak kat hang?'' naik meloya Farahin mendengar Asrol membahasakan dirinya abang. Entah dari mana mai, tau-tau nak berabang-abang dengan aku? Uwekkk!


           ''Sepupu aku pun mak aku tak beranak kat dia pun tapi okey ja dia panggil aku abang! Adik angkat aku pun ramai yang panggil aku abang. Mak aku pun tak beranak kat depa. Pekerja-pekerja muda kat pejabat aku pun panggil aku abang. Tu pun mak aku tak beranak kat depa. Boleh pulak mereka panggil aku abang. Tak ada masalah pun?'' Asrol menjawab pertanyaan Farahin dengan selamba. Farahin sudah mendengus dalam hati. Dah la badan habis lencun dengan air selut. Lagi banyak songeh!


          ''Aku tolong hang!'' tanpa mendapat keizinan Farahin Asrol menarik motor naik ke atas jalan semula. Farahin tiada pilihan. Orang dah nak tolong, biarkan! Lagi pun ini semua salah dia. Bawa kereta macam nak pi race. Dalam kampung ja kot? Farahin masih membebel dalam hati. Wajahnya cemberut. Langsung tak teringin nak senyum dan beramah mesra.

       
          ''Okey tak ni? Kalau tak okey, aku boleh tolong hantar balik?'' Asrol cuba berbuat baik. Dah buat salahkan, takkan nak cari pasal lagi?


          Farahin tak menjawab sepatah pun. Terus disorongnya motor menjauh dari Asrol dan mula menekan stater. Alhamdulillah! Motornya masih boleh dihidupkan. Risaunya dia kalau motor kesayangannya tu sudah tak boleh nak dihidupkan lagi. Lebih-lebih lagi dengan keadaannya yang lencun macam sekarang. Dia terus memecut motornya dan meninggalkan Asrol yang masih terpingga-pingga bila bantuan yang mahu dihulurkan tidak bersambut. Eh! Orang kampung memang macam ni ke? Sombong tak bertempat! Asrol mengomel di dalam hati.

         Jangan mudah prasangka Asrol! Berdosa tau! Tu,.bukan sombong namanya. Tu malas nak layan! Jadi orang perempuan ni, lebih baik menyombong dari terlebih gedik! Betoi dak??

.......................................................



               ''Astaghfirullah!,.Awat ni ha?'' terkejut Mak Midah bila Farahin yang nak keluar ke pekan pada asalnya sudah pulang kembali dengan keadaan basah lencun dan badannya di penuhi lumpur.


           ''Jatuh dalam bendang! Tak tau la jantan mana, bawa reta macam nak pi race. Tak tau nak beza jalan bandar dengan jalan kampung!'' Farahin membentak marah. Beg sandang dalam raga motor yang turut basah diambil dan dibawa masuk ke rumah. Pada asalnya, dia nak keluar ke pekan kerana nak melarikan diri dari tetamu ibunya yang kononya datang untuk melihat dirinya. Alah!,.Asrol Mania yang ibunya jumpa dalam facebook tu la.

       ''Tu la,.bantah lagi cakap orang tua-tua! Mak dah kata dah. Asrol tu nak mai rini, yang hang gatai nak keluar jugak tu pasai pa? Mak bukan nak suruh hang nikah rini pun. Nak suruh hang tengok ja pun. Tak sat dia telepon mak, dia dah masuk kampung. Hang pi mandi kaih! Pakai apa yang patut. Tu kaki awat?'' sambil berleter, sempat mak Midah menyoal Farahin yang sudah terjengket-jengket masuk ke dalam rumah.


         ''Makkan suruh ceq berlakon jadi tempang? Tak payah nak berlakon dah, memang makbul doa mak! Sakit kaki ceq ni,.malam satgi mak urut ceq naa? Tu syarat, kalau mak nak ceq jumpa jugak bakal calon menantu mak tu!'' sambil berjalan Farahin bersuara. Kaki dia dah terseliuh akibat terjatuh dari motor tadi. Sekurang-kurangnya nanti, tak payah nak berlakon bagai depan mamat tu. Semalam Dayana sudah menghantar jubah hitam dan niqab untuknya. Spek hitam, sarung tangan dan sarung kaki memang dia ada. Selalu dia pakai ketika keluar ke pekan. Rancangan terpaksa diteruskan. Sebab dia bisu jadi tiada dialog yang akan digunakan nanti. Yes! Bonus terbesar untuk aku!


         ''Ya Allah! Teruk ka jatuh? Mak ingatkan hang terjun dalam bendang ja. Ni sampai berjengket!,.Tak pa! petang sakgi kita pangge Tok Tam hang suruh tolong urut sat. Masuk angin satgi. Terseliuh ka apa tu?'' mak Midah bernada risau.


            ''Demi mak! Sekurang-kurangnya ceq tak berdosa nak kena berlakon menipu orang satgi!'' Farahin menambah kata sambil tersengeh. Mak Midah sudah mencebik geram dan dalam masa yang sama timbul perasaan bersalah dalam hatinya.


......................................................



              Farahin menadah dulang dan berjalan terhencot-hencot menuju ke ruang tamu. Kakinya semakin membengkak sejak tadi. Sakitnya tidak terperi. Terpaksa juga Farahin gagahkan diri demi untuk menunaikan hasrat hati ibunya. Dengan pakaiannya yang serba hitam dan menutup seluruh tubuh di tengahari panas terik, memang panas tu tak boleh nak diungkapkan dengan kata-kata. Ini semua Dayana punya angkara!

         Buat masa sekarang yang ada di rumah mereka cuma dia, ibu dan ayahnya yang menyambut kedatangan Asrol. Kakaknya dan keluarga telah pergi bercuti di Cameron Highland. Farahin yang nak mengikut serta pada asalnya terpaksa menunda hasratnya itu. Alasannya,.tentulah kerana kedatangan Asrol ini. Tak boleh tidak, Farahin mesti ada bila Asrol datang. Itu perintah dari Mak Midah. Pak Mad memang tak tau apa-apa. Mak Midah cakap Asrol tu anak angkat barunya sebab mereka tak ada anak lelaki. Haih! Mak Midah ni,.dengan suami sekali kena tipu?

         Sebenarnya, dalam hati mak Midah, kalau Asrol dan Farahin tak berjodoh pun, tak apa. Nak buat macam manakan? Tak jadi menantu, jadi anak angkat pun boleh!

         ''Haih! Awat ni? Tengah hari rembang, yang panas terik di luar nu, boleh pulak hang dok kelubung satu badan. Dengan spek mata hitam. Bila masa hang sakit mata? Ayah tengok hang balik tadi elok ja?'' sebaik Farahin muncul di ruang tamu Pak Mad dah menyoal. Alahai,. mak ni, mesti tak pakat dengan ayah dulu la tu?


          Farahin tak menjawab pertanyaan ayahnya. Dia diam saja sambil cuba meletakkan dulang di atas meja sofa. Entah macam mana dulang itu terhempas agak kuat kerana Farahin cuba mengawal debaran hatinya. Dia memang tak berani nak pandang Asrol kerana dia pasti Asrol mesti sedang menilik dirinya dan merasa pelik akan penampilannya.


            ''Oh mak kau!'' tak semena-mena Farahin termelatah. Habislah! Di mana bisunya aku? Farahin menjeling ibunya. Dia nampak bibir ibunya bergerak-gerak. Sah! Ibunya sedang menahan diri dari tersenyum.


            ''Asrol! Kata nak dok banyak hari di Kedah ni, nak bermalam di mana?'' mak Midah cuba mengalihkan perhatian Asrol dari terus menumpukan perhatiannya pada Farahin. Sengaja topik di buka untuk memulakan sesi ujiannya.


             ''Asalnya nak bermalam di rumah kawan tapi dia kena balik ke rumah mertua dia di Kelantan sebab bapak mertua dia masuk hospital. Ingat nak cari hotel atau homestay mana-mana nanti,.'' Asrol menjawab bersahaja. Pandangannya dialihkan ke arah mak Midah dan Pak Mad. Tadi, memang matanya asyik merenung Farahin. Rasa peliknya bertamu dalam hati, apatah lagi dengan bau minyak angin yang menyengat hidungnya sebaik Farahin masuk ke ruang tamu. Terpaksa menahan nafas buat seketika.


           ''Haa,..kalau macam tu,.tidur sinilah malam ni?'' terkejut Farahin mendengar ibunya mempelawa Asrol begitu.  Air yang dituang ke dalam cawan tersasar arah. Habis tumpah dan membasahi meja. Mengelabah pula Farahin. Sempat dia mengerling pemuda yang berada di hadapannya, Terbuntang matanya di sebalik spek hitam yang dipakai. Mamat ni?


           ''Ya Allah!,.'' mak Midah bersuara,.ingin menegur sikap Farahin yang cemerkap. Farahin hanya mencebik di sebalik niqab. Tak senang hati bila menyedari pemuda yang menjadi calon menantu ibunya adalah pemuda yang menyebabkan kakinya terseliuh. Arghhh,.kalau aku tak bisu,.sudah ku seranah mamat ni! Erkk? Bila masa pulak aku bisu? Farahin berdialog di dalam hati.


          ''Dah la tu! Biar mak buat. Fara pi hidang nasi, satgi kita makan sekali. Dah nak masuk zohor tu,nanti kita sembahyang berjemaah. Mak pun teringin nak berjemaah dengan iman baru,.'' mak Midah menyelamatkan keadaan lagi. Dia mengambil alih menuang air ke dalam cawan. Apa punya lambat la Farahin ni buat kerja. Nampak benor gabranya tu!


          ''Bolehkan Asrol?'' Asrol tersentak. Apa yang boleh?


        ''Apa mak cik?'' Asrol bertanya semula. Dia memang tak pasti, apa soalan yang telah diajukan tadi.


          ''Sembahyang berjemaah! Asrol jadi imam?'' Mak Midah mengulang soalannya.

        
        ''Ooo,.boleh! Boleh!'' Asrol bersetuju tanpa banyak soal. Kalau takat jadi Imam solat, dah selalu sangat buat. Di pejabat tu memang Asrol selalu jadi imam dan jumlah jemaahnya lebih ramai. Kalau takat mak Midah, Pak Mad dan anak daranya, apalah sangat. Asrol berbisik di dalam hati.


                   Err,.betul ke anak dara kak long (mak Midah) ni pekak,bisu,buta dan tempang? Mushkil pula aku. Kalau buta kenapa boleh bawa dulang air ke ruang tamu. Walau nampak macam kekok sikit tadi. Kalau bisu, aku rasa macam dengar dia cakap ja tadi? Kalau pekak,.rasanya kak long (nama fb mak Midah) cakap perlahan ja tadi kat dia,suruh hidang nasi. Kalau tempang pula,.aku tak nampak pula dia jalan tempang,macam jengket-jengket ja sikit? Banyak persoalan yang sedang membelenggu minda Asrol. Macam kompirasi nak kenakan aku saja? Tapi,.apa faedahnya?

..............................................................



                 Kusyuk Asrol mengimankan solat Zohor tengahari ini. Mak Midah yang menjadi makmum sudah mengucap syukur kerana terlalu berpuas hati dengan apa yang dipersembahkan Asrol. Dalam hatinya bernekad kalau ujian seterusnya ini lulus, dia akan menyuruh Asrol masuk meminang Farahin dengan segera. Kalau boleh kahwin minggu ni pun dia tak kisah. Selesai doa diaminkan, Mak Midah sudah memasang sila kemas di belakang Asrol. Ready! Go!!!,.Hahaha,.macam nak pecut marathon ja!


             ''Asrol! Mak cik ada dua soalan nak tanya Asrol ni,.'' mukadimah pertama mak Midah. Farahin sudah lari ke dapur selepas menyalami tangan ibu dan ayahnya, tapi bukan pergi terus. Farahin hanya bersembunyi disebalik pintu dapur yang menghubungkan dapur dengan tempat mereka solat tadi untuk mengintai kegiatan ibunya.


             ''Ya mak cik?'' Asrol sudah berdebar-debar. Kalau tadi mak Midah dah marathon kini jantung Asrol pula yang sedang berlari marathon.1,2,3,4,5,6,7,8,9,10,11,12,.Asrol mengira di dalam hati. Bukan apa, sekadar nak menghilangkan debaran yang sedang laju dalam dadanya.


            ''Betul ka Asrol boleh posa sepanjang tahun?'' selamba mak Midah bertanya. Pak Mad dah memandang semacam ke arah mak Midah sambil mengerutkan keningnya yang memang sudah berkerut seribu.


              ''Wali Allah pun tak posa sepanjang tahun kot mak hang?'' Pak Mad dulu yang menyoal. Asrol sudah tersengeh. Kalau setakat soalan dalam facebook ni, kacang ja nak jawab!


         
           ''In Sha Allah mak cik!'' tanpa menghiraukan soalan Pak Mad Asrol terus menjawab. Pak Mad mengalihkan perhatiannya ke arah Asrol pula. Biaq betoi budak ni? Mak Midah sudah melebarkan senyuman.


         ''Tadi Asrol minum dan makan?'' Mak Midah bertanya tanpa keraguan lagi. Asrol tetap mempamerkan senyuman.


         ''Saya puasa enam tiap-tiap tahun mak cik, kan puasa enam tu ganjarannya sama dengan setahun puasa?'' sambil menjawab Asrol juga menyoal. Tercenggang Mak Midah. Tak sangka itu pula jawapan yang akan Asrol beri. Pak Mad sudah tersengeh lebar. Kena sudah buku dengan ruas!


           ''Macam mana dengan khatam Al-Quran pulak? Betoi ka Asrol khatam Al-Quran hari-hari?'' Asrol hanya menganggukkan kepalanya berkali-kali. Yang ni pun soalan kacang. Memang dia tak pernah terfikir soalan facebook ni akan disoal sekali lagi. Mak cik ni cakap dua soalan ja, harap-harap tak ada soalan bonus. Kalau tak habislah aku!


            ''Hang ni Midah!,.aku nak habis satu juih(juzuk) sehari pun tak boleh, nikan nak khatam setiap hari. Agak-agaklah nak tanya pun!'' Pak Mad merasa pelik dengan soalan-soalan mak Midah. Tak puas hati hingga panggilan manja mak Midah(mak hang) pun dah tak ada lagi.


          ''Abang diam! Ni Asrol,.mak cik bukan nak dera Asrol. Mak cik betoi-betoi nak tau ni!'' mak Midah cuba menghalang Pak Mad dari menyampuk kerana soalan bonus yang ada dalam kepalanya lagi penting dari dua soalan yang terdahulu.


         ''Betul mak cik, bukan sekali saya khatam tapi enam kali saya khatam setiap hari.'' mendengar jawapan Asrol mak Midah sudah melopong tidak percaya. Pak Mad nampak cool sikit sebab dia dapat mengagak Asrol ni seorang yang bijak dan berilmu. Hanya Farahin yang sudah mencebikkan bibirnya di sebalik pintu. Ceh!,.poyo ja jawapan! Macam la terror sangat? Itu yang terdetik dalam hati Farahin.



          ''Saya baca tiga kali surah Al-Ikhlas setiap kali selepas solat dan setiap kali nak masuk tidur. Sekali kita membaca surah Al-Ikhlas tu bersamaan dengan membaca satu per tiga Al-Quran dan tiga kali membaca surah Al-Quran tu sama dengan membaca sebuah Al-Quran.'' lancar dan yakin Asrol menjawab. Mak Midah sudah menganggukkan kepalanya berkali-kali. Pak Mad sudah tergelak besar sambil mengusap-ngusap bahu Asrol. Bangga dia mendengar jawapan Asrol.


          ''Ooo,.macam tu ka? Mak cik pun penah dengar ustaz di surau cakap macam tu. Tak pa, ni soalan akhir mak cik, merangkap soalan bonus la,..'' hati Asrol berdetup-detap lagi. Hah? Dah agak dah, mesti ada soalan bonus, kalau soalan bonus tu macam soalan dalam facebook juga, macam mana? Asrol mengimbas kembali soalan lain dalam facebook. Oh! Tidakkkk!!


         ''Soalan ni Midah harap sangat abang jangan gatai nak menyampuk! Ni perhitungan Midah dengan Asrol ja!'' sempat Mak Midah memberi amaran kepada Pak Mad. Pak Mad sudah tergelak dengan gelagat Mak Midah. Macam-macamlah bini aku ni!


        ''Asrol sudi terima anak mak cik sebagai isteri? Anak mak cik yang pekak,bisu, buta dan tempang?'' Pak Mad tersentak. Bila masa pulak mereka ada anak yang cacat macam tu. Anak mereka semua sempurna ja. Memandangkan Mak Midah sudah mencerlungkan mata ke arahnya supaya jangan mencelah, Pak Mad hanya mendiamkan diri. Farahin sabar menunggu jawapan Asrol. Harap-harap Asrol jawab, dia tak sudi. Itu harapan Farahin.


        ''Jodoh, ajal dan maut di tangan Allah mak cik. Kalau sudah takdir jodoh saya dengan anak mak cik, walau apa pun keadaan anak mak cik saya akan terima tapi kenalah buat solat sunat Isthikarah dulu.'' jawapan selamat Asrol. Mak Midah mengeluh perlahan. Dia tak berjaya nak 'mengkantoikan' Asrol. Semua soalannya berjaya di jawab dengan tenang. Ikhlaskah Asrol menjawab begitu tadi Apa kata aku uji dia lagi?


         ''Mak cik berkenan sangat dengan Asrol ni la! Tak payah nak cakap banyak lagi, cepat telepon orang tua Asrol. Minggu ni jugak Asrol nikah dengan Fara! Abang jangan nak masuk campoq!'' mak Midah nekad nak menguji keikhlasan Asrol, bila dia melihat Pak Mad nak mencelah sekali lagi, cepat-cepat dia memberi amaran tapi,..


        ''Hang ingat Fara dengan budak ni lembu ka Midah? Senang ja nak suruh nikah minggu ni jugak! Hang ingat nak nikah tu macam nak bilang satu dua tiga macam tu? Hang cuba pikiaq dengan akal logik tengok!'' Pak Mad sudah membentak marah. Mak Midah pun terasa berbahang semacam saja. Geram betul dia kerana Pak Mad tak menghiraukan amarannya.


        ''Hiesyy,.abang ni awat? Bukan Midah suruh abang pun. Midah dah berkenan dengan Asrol ni nak buat menantu. Barang berkualiti macam ni, mana boleh lepas. Satgi terlepas kat orang lain rugi pulak!'' selamba saja mak Midah menjawab. Asrol sudah tercenggang melihat kedua suami isteri di depannya ini bertikam lidah. Dia sendiri pun serba salah nak membuat keputusan. Jawapannya tadi sekadar untuk menyedapkan hati sendiri saja.

      
          ''Masalahnya,.budak ni bukan barang yang boleh hang nak jaja sesuka hati! Tu,.anak dara kita tu pun bukannya lembu, boleh dicucuk hidung. Depa berdua ni manusia. Ada hati, ada perasaan. Hang paham ka dak Midah?'' Pak Mad berkeras menegakkan pendapatnya. Asrol sudah mengerutkan dahinya.


            ''Abang ni,.Midah dah bagi amaran jangan menyampuk,.menyampuk jugak!'' mak Midah mengendurkan suaranya. Malu pulak bila menyedari Asrol yang sedang memerhatikan mereka suami isteri bertelingkah.


           ''Macam ni la mak cik, pak cik,.kebetulan dua hari lagi, mak dengan ayah Asrol nak turun mai Kedah. Ada hal keluarga sikit,mungkin Asrol boleh ajak depa mai sini lain? Nanti mak cik dengan pak cik tanya mak dengan ayah Asrol sendiri la. Asrol ikut mereka saja la,.'' Asrol berkata dalam keraguan namun cuba dikawal nada suaranya agar tidak berjaya dikesan. Farahin yang sedang mengintai dan mendengar semua perbualan berlari masuk ke bilik dan menghamburkan tangis. Sampai hati mak! Huargghhh,.kalau kaki aku tak sakit, aku dah lari marathon keliling kampung, nak protes tindakan mak tu! Tergamaknya mak, buat anak bongsu mak macam ni!

....................................................................



                 Hasrat Mak Midah termakbul akhirnya! Setelah  keluarga Asrol datang bertandang, mereka berkenan dengan Farahin. Mereka tak kisah kalau Farahin tu buta,pekak, bisu dan tempang, yang penting Farahin seorang wanita solehah kerana, bagi pendapat mereka sekurang-kurangnya Farahin boleh membimbing Asrol yang brutal menjadi seorang lelaki yang berhemah. Lebih-lebih lagi kakak Asrol yang bernama Mas Roshaizan, dia paling menyokong kalau Asrol dinikahkan dengan Farahin.


               ''Asrol setuju atau tak, ummi tak kira! Ummi dah berkenan sangat dah dengan budak perempuan tu. Terima sajalah Asrol! Jangan nak memilih sangat!'' keputusan nekad Puan Sarimah, ibu Asrol.


            ''Apa ummi ni,.baru sekali jumpa budak tu, ummi dah buat keputusan macam ni,.ummi tak kesian ke? Ummi sanggup ke tengok anak kesayangan ummi ni hidup menderita?'' Asrol cuba memujuk ibunya. Sesekali dia membayangkan dirinya hidup di sisi Farahin yang akan berhijab dua puluh empat jam dalam rumah. Asrol juga cuba membayangkan dirinya yang berjalan di sisi seorang isteri yang berjalan tempang. Dia mengelengkan kepala berkali-kali. Mustahil aku sanggup!



            ''Sejak bila anak ummi ni pandai tengok masa depan? Kalau pandai sangat cuba bagitau ummi berapa hantaran mereka nak letak. Senang ummi nak keluarkan wang dari bank. Boleh kita segerakan majlis nikahnya,.'' selamba saja Puan Sarimah membidas kata-kata Asrol. Mencuka wajah Asrol mendengar kata-kata ibunya. Memang takkan makan pujuk punya.

....................................................


             Seminggu selepas itu majlis bertunang pun berjalan dengan meriah. Pagi, Asrol dan Farahin bertunang. Malam pula majlis akad nikah. Mas kahwin hanyalah senaskah Al-Quran. Jumlah hantaran terpulang berapa pihak lelaki nak beri. Senang cerita semuanya terletak di tangan pihak lelaki. Farahin dan Asrol sudah terkunci mulut untuk membantah. Kaki Farahin pula sudah sembuh sepenuhnya. Anak dara dah tak capek dah. Asrol pun tak perasan isteri yang dinikahi cukup sempurna akhlak dan fizikalnya.


           Farahin memang brutal kalau berada dengan orang lelaki. Prinsipnya,.biar dia dituduh brutal dari dikatakan miang. Bila Asrol sudah menjadi suaminya, dia berada dalam dilema sama ada nak melayan Asrol sebaik mungkin atau macam mana? Farahin memang tak dapat melupakan pertemuan pertama mereka. Kerana Asrollah kakinya terseliuh.


          ''Semuanya terpulang pada engkau enchek suami, kau layan aku baik,.aku layan kau baik jugak. Kau kasar, jangan harap aku nak layan yang sebaiknya!'' Farahin berdialog seorang diri. Sekarang ni dia sedang berada di bilik peraduan mereka. Majlis tadi memang berjalan dengan meriah. Hanya majlis akad nikah yang dihadiri keluarga dan sanak saudara juga jiran-jiran berdekatan. Majlis bersandingnya mungkin bulan hadapan. Asrol sengaja ditinggalkan di kampung Farahin. Kononnya untuk Asrol dan Farahin saling mengenali antara satu sama lain sebelum majlis bersanding nanti.


          Selepas masuk ke bilik Farahin menanggalkan semua pakaian pengantinnya. Memang panas gila seharian berniqab dengan pakaian yang berlapis-lapis. Farahin menyegarkan diri sendiri dan mengenakan t shirt lengan pendek dan kain batik. Pakaian ala-ala awek kampung tulen. Dia bersolat dengan kusyuk. Cuba dilapangkan dadanya sebaik mungkin walau jiwanya sedang gelisah. Panjang doanya malam ini. Memohon agar kesejahteraan rumah tangganya yang baru dibina ini akan berkekalan hingga ke Jannah.


         Usai solat dia merebahkan diri di atas tilam empuknya yang telah dihias indah. Dia mengeliat bebas. Rasa urat badannya sudah lenguh seluruhnya. Ahh,..rasa lega sangat. Dia berbisik di dalam hati. Baru nak memejamkan mata, dia menyedari pintu biliknya dikuak orang. Terus Farahin berpura-pura tidur.

         Sedetik kemudian dia mendengar pintu bilik air pula ditutup. Dia membuka mata perlahan-lahan. Rasa lega seketika kerana dirinya tidak diganggu. Terus dia menarik selimut dan menutupi seluruh tubuh. Jantung Farahin bergetar hebat. Mata yang mengantuk dan tubuh yang letih pun tak berdaya nak membuat Farahin terlelap. Macam-macam perkara yang menerjah mindanya. Beribu persoalan yang dia fikirkan.


             ''Perempuan! Kau dah tidur ke?'' sedang Farahin berangan seorang diri terdengar suara seseorang bertanya. Farahin kenal suara tu. Suara seorang lelaki yang telah mengengam tangan ayahnya selepas maghrib tadi. Terus Farahin memejamkan matanya semula dan pura-pura tidur pulas. Telinga saja yang memainkan peranan.


              ''Aku nak tanya kau ni,.betul ke kau ni bisu? Hari tu aku dengar kau cakap okey ja?'' Farahin yang sedang memejamkan mata di sebalik selimut sudah mencebirkan bibirnya. Apa la punya soalan? Kalau dah boleh bercakap, bisu apanya? Terasa bahunya dicuit sikit. Farahin keraskan badan. Dalam hati tak henti-henti berdoa bila menyedari katil sudah diduduki seseorang.


              ''Tadi pun aku nampak kau masuk ke bilik, kau jalan okey ja. Tak tempang pun?'' Farahin masih membisu. Hatinya berdongkol di dalam. Kenapalah bengap sangat laki aku ni? Tanya soalan, langsung tak logik dek akal la!


            ''Weii,.aku tanya hang ni!'' pulak dah,.kau dah bertukar jadi hang!


             ''Awatlah hang bengap sangat? Kalau dah boleh cakap tu tak bisu la,.kaki aku capek ritu sebab hang! Hang yang bawa reta laju mengalahkan peleset. Tak reti nak beza ka bandar dengan kampung?'' Farahin  bangun dan bersuara akhirnya. Dia duduk bersandar di kepala katil sambil menjarakkan sikit dirinya dari Asrol. Cermin matanya dicapai dan dia berpusing mengadap Asrol yang sudah melopong.


            ''Kau?'' Asrol terpingga-pingga.


             ''Apa cow-cow,.aku bukan lembulah. Nama aku Nur Farahin bin,.eh binti Muhammad @mamat,.tu nama gelamer ayah aku!'' sempat Farahin berseloroh. Asrol menutup mulutnya. Dia menampar pipinya tiba-tiba. Lucu pula Farahin memerhatikan gelagat Asrol lalu tangannya laju hinggap di pipi Asrol. Terbeliak mata Asrol dengan tindakan Farahin.


             ''Apa jegee-jegee(membeliakkan mata),.aku nak tolong hang ja!'' Farahin pura-pura berwajah serius sedangkan hatinya sudah digeletek lucu. Mesti mamat ni terkejut gorilakan?


             ''Hang tak bisu? Hang tak pekak? Hang tak buta? Hang tak tempang?'' Asrol masih menyoal walau kenyataan sudah ada di depan mata. Mindanya masih tidak dapat mencerna apa yang sedang ditayangkan di depannya. Isterinya yang berwajah comel,bermulut kecil dan berhidung tinggi dengan bulu matanya yang lentik juga berkening lebat mampu berkata-kata, melihat dan mendengar dengan baik. Subhanallah! Sempurnanya isteri aku!


             ''Dahlah! Hang jangan banyak songeh. Ni bukan sesi soal jawab. Aku nak tidoq. Letih,.'' tanpa mahu terus berbual, Farahin menarik semula selimutnya dan tidur membelakangkan Asrol. Asrol termanggu tanpa kata. Dia begitu asyik memandang belakang isterinya itu. Perlahan-lahan bibirnya mengukirkan senyuman.
           

              Yeahooooooo! Isteri aku tak cacat pun! Isteri aku cantik. Tak kisahlah kalau bidadari itu cantik tapi aku bersyukur sebab Allah dah kurniakan isteri yang cantik ini untuk aku. Terima kasih Ummi. Terima kasih akak Ejan. Terima kasih ibu mertua dan ayah mertuaku kerana sudi menerima aku sebagai menantu.

Ya Allah! Terima kasih kerana pemberian terindah ini!


*************************Tammat****************************

Dialog yang WAJIB ada!

Farahin: Abang!

Asrol:............

Farahin:Abang!! (kuat sikit dari tadi)

Asrol:............(terus membisu)


Farahin: Abanggggggg!!!

Asrol: Hiesyyyy,.abang,abang,.bila masa mak aku beranak kat hang? Bila masa hang jadi adik aku?

Farahin: Hubby!

Asrol: Ishh,.geli geleman! Tak sesuai untuk lelaki brutal macam aku!

Farahin: Habis tu nak pangge apa?

Asrol: Panggil abang la,.kan ummi aku tu hang panggil ummi jugak. Tak semestinya ummi tak beranak kat hang,.hang tak boleh panggil abang kat aku!

Farahin: Grrrrr,.