Selasa, 3 September 2013

UKIRAN CINTA DI SUDUT HATI




Szaza :Bukan aku tak cinta.Bukan aku tak suka.Namamu sudah lama terukir di hatiku.Aku perlukan masa untuk meluahkannya.Cintaku terlalu mahal untuk dijaja terlalu awal.Sekali aku jatuh cinta terlalu payah untuk aku melupakannya,kerana aku seorang pencinta yang setia.

Harris:Aku suka dia seadanya.Dia wanita sederhana,walau tak secantik mana tapi manisnya tetap ada.Walau dia sentiasa serius tapi dia bukan seorang yang sombong,cuma dia terlalu berhati-hati memilih kawan.Aku memang tiada harta untuk memikat hatinya.Tapi aku ada cinta yang setia untuk dipersembahkan.

                 ''Mak!!!,.Szaza pergi dulu ya!'' aku melaung emakku dari pintu depan rumah kami.

               ''Haa,.yalah! Baik-baik jalan tu!,.tengok kiri kanan kalau nak lintas jalan.Kalau jatuh pandai-pandailah bangun sendiri,.'' aku kerutkan keningku sambil menoleh ke belakang.Mak aku ni.Berpesan macamlah aku ni budak sekolah rendah.

           ''Szaza tahulah mak!'' aku melaung kembali.Boleh terkeluar anak tekak aku ni.

           ''Semuanya kau tahu!,.tapi kalau nak keluar tak pernah reti-reti nak bersalam dengan mak dulu?'' mak aku dah terconggak depan pintu.Aku tersengeh pada mak aku seraya menghulurkan tangan untuk bersalam.

          ''Szaza pergi dulu mak.Sayang mak! I lap U mak!,.muah,muah,muah,..'' selepas mencium tangan mak aku,aku cium pula pipi mak aku kiri dan kanan.

         ''Lepas kerja nanti,balik rumah terus.Jangan nak merayap pulak!'' hadoi!!,.setiap kali aku nak keluar pergi kerja,macam-macam pesanan penaja yang mak aku keluarkan.Pada hal aku cuma bekerja di kedai makan depan simpang tu ja.

           ''Baiklah bos!,.roger.Arahan diterima!'' aku berlakon ala-ala polis mendapat perintah sambil mengangkat tabik dan menghentakkan kedua belah kakiku.Emakku membulatkan matanya.Aku mengekek ketawa sambil memusingkan tubuh serta melambaikan tangan pada mak aku yang masih berdiri di muka pintu.

       Aku melangkahkan kakiku ke arah jalan besar.Sambil berjalan fikiranku menerawang entah ke mana.Dalam pada tu mataku sempat menangkap sebuah motor yang sedang menuju ke arahku.Aku mula mengelabah tak tentu arah.Harris sudah mengukirkan senyumannya sedangkan lututku sudah berlaga.Jantungku sudah berdetak laju.Wajahku sudah membahang panas.

       Akibat perasaan malu yang begitu menebal aku menoleh ke arah lain tanpa menyedari ada batu sederhana besar di depanku yang sedang menunggu mangsa.Bila Harris sudah sampai di depanku dengan tak semena-mena akibat terlalu mengelabah batu yang terconggak depan aku pun aku dah sepak tanpa perasaan.

               ''Ya Allah!,.adoi!!'' aku terjerit kecil.Yang paling memalukan, aku dah jatuh tersungkur di depan Harris.Mana la aku nak letak muka aku yang tak berapa nak cun ni.

          ''Za!,.awak okey ke?'' Apa punya soalan.Dia ingat aku sengaja nak tayang free show depan dia? Hiesyy!,.. Mendengar soalan Harris aku dah mendengus geram dalam hati.

              ''Nak saya tolong?'' Harris bertanya lagi.Aku mengeleng sambil mengosok tapak tanganku yang sudah bercalar.Ada terasa pedih dikedua belah kakiku tapi aku tahan rasa sakit itu di depan Harris.

          ''Tak payah!!!!,.tadi mak Szaza dah siap pesan.Kalau jatuh pandai-pandailah bangun sendiri,.'' aku menjawab selamba sambil bangun.Cuba berwajah tenang walau jantungku masih laju mengepam darah.

            ''Za tengok apa tadi,sampai batu depan mata pun tak nampak?'' sambil menyoal aku dengar Harris ketawa kecil.Tak guna punya Harris! Sempat lagi nak sindir aku.Aku langsung tak berani nak menoleh ke arahnya.Aku masih berpura-pura menyapu kekotoran dibaju sambil menahan pedih dikakiku.

          ''Szaza jalan dulu la.Dah lambat ni.Nanti Mak Teh marah pulak,.'' aku tak menjawab soalan Harris.Malah aku beralasan untuk melarikan diri.

          ''Hati-hati jalan!,.kalau jatuh lagi nanti,siapa yang susah.Harris jugak!!!'' bila aku berlalu,aku dengar Harris bersuara lagi.Aku kebam bibir menahan geram.Bila masa pulak aku susahkan dia bila aku jatuh? Aku menoleh sekilas ke belakang.Harris masih memerhatikan aku sambil tersenyum.Haih!,.buat malu ja.Aku ingatkan dia dah blah.
...................................

                Bila aku sampai di kedai, Ameera sudah sedia menunggu aku dengan senyuman yang lebih manis dari gula.Lebar pula senyumannya hari ni.Aku pula yang menjadi musykil melihatnya.

              ''Seronok???'' soalan pertama yang keluar dari bibirnya.

            ''Apa yang seronok?'' aku tanya balik.

            ''Dating dengan abang Harris di tepi jalan?'' aku mengecilkan mataku.Bila masa pulak aku dating dengan Harris.Kalau setakat terserempak tepi jalan tu biasa sangatlah.Lagi pun rumah Harris dengan rumah aku bukannya jauh mana pun.Harris pun kerja di CC Jalur Lebar depan kedai Mak Teh ja pun.Hari-hari aku terserempak dengan dia.Cuma jarang bertegur sapa ja.

            ''Kau jangan nak buat cerita boleh tak?'' malas aku nak melayan Ameera.Aku berjalan laju masuk ke kedai.Sampai diruangan dapur aku cari tempat yang sedikit tersorok.Aku singkap sikit kain baju kurung yang ku pakai.Aku belek kesan luka dibetis dan lututku.

            ''Ya Allah! Kena apa tu Szaza?'' terkejut aku dengan sergahan Mak Teh cepat-cepat ku jatuhkan kainku sambil tersengeh pada Mak Teh.

          ''Jatuh tadi Mak Teh.Tersepak batu,.'' aku tersengeh lagi.Mak Teh mengelengkan kepalanya sambil membuka salah satu laci almari.

        ''Nah!,.minyak gamat.Sapu luka tu.Nanti melarat pulak.Macam mana sampai boleh tersepak batu?'' sambil menghulurkan minyak gamat padaku Mak Teh membebel.Aku tak membalas apa dah.Takut terkantoi.Ameera yang baru masuk ke ruangan dapur menjungkitkan kening padaku.Mak Teh terus meninggalkan kami  bila aku tak menjawab soalannya.

         ''Kau kenapa?'' aku bertanya Ameera geram.Ada la tu.Akal dia nak kenakan aku.Aku berbisik di dalam hati.

          ''Jangan-jangan,.kau jatuh sebab gabra dengan abang Harris?'' Ameera serkap jarang.Aku mengeleng pantas.Mana aku berani nak mengaku.Tak pasal-pasal dijadikan modal oleh Ameera untuk menyakat aku habis-habisan.

          ''Kau jangan nak mereka-rekakan cerita boleh tak? Aku sekeh jugak dia ni kang!,.'' aku pura-pura marah untuk mengelak Ameera dari terus menyoal aku.Minyak gamat yang diberi Mak Teh tadi aku bawa ke bilik air untuk disapu pada luka-lukaku.

         Keluar dari bilik air aku simpan kembali minyak gamat di dalam laci almari.Aku mula melakukan tugasku sebagai pembantu di dapur.Nampaknya sampah di dalam kedai dah clear,mungkin Ameera yang menyapunya.Bila aku mula untuk membersihkan ayam Ameera datang dan mencuit pinggangku.

      ''Za!,.ceta ar kat aku!'' aku menjeling Ameera.Ada lagi la tu yang dia tak puas hati.Aku buat tak peduli.Kalau aku bercerita hal sebenarnya tak pasal-pasal dia gelak tak ingat dunia pula nanti.

      ''Abang Harris dah sampai tu.Kau tak nak tengok ke? Alahai!,.sweetnya Za.Dia pandang sinilah.Mesti dia cari kau tu!'' aku dengar Ameera membebel.Aku terus diam.Ayam yang berada di depan aku ni terus aku lapah.

       ''Ishh,.aku cakap dengan kau ni.Buat derkk ja dia ni.Aku majuk jugak kang!!'' aku ingin tersenyum mendengar Ameera yang masih berceloteh tapi sengaja ku seriuskan wajahku.

            Bila aku langsung tak pedulikan Ameera,aku lihat Ameera mula sibukkan diri.Digeledahnya laci almari.Segala bawah kerusi dan meja di jengok seolah mencari sesuatu.Aku dah mula pelik dengan gelagatnya tapi aku masih diam.

       ''Cari apa tu Meera?'' aku menoleh bila mendengar suara Mak Teh.Ameera buat wajah blurr.

       ''Cari suara Szaza!,.entah dah hilang ke mana.Langsung tak berbunyi,.'' spontan aku tergelak.Ada-ada ja Ameera ni.Mak Teh dah mengeleng berkali-kali.

        ''Hah!!,.dah jumpa dah!,.dah jumpa.Ingatkan abang Harris dah kidnap dah suara tu tadi,.'' Ameera senyum nakal.Aku julingkan mata ke atas sambil mendengus geram.Tak habis-habis lagi!!

        Mak Teh tergelak sambil menampar perlahan bahu anak perempuan tunggal kesayangannya.Ameera la,.siapa lagi! Huhu,.Ameera nak sangat aku terima Harris tu sebab Harris tu abang sepupu dia.Aku pula sengaja jual mahal kerana aku percaya jodoh,ajal dan maut ditangan Allah.Aku panggil mak Ameera mak teh bukan kerana dia mak saudara aku.Tak ada kaitan sama sekali.Dah memang itu panggilan yang orang kampung dok panggil.Aku follow jer!!
.........................................

             Waktu tengahari kedai Mak Teh sudah dipenuhi pelanggan.Kebanyakannya pekerja-pekerja kilang plastik yang jaraknya 1KM dari kedai Mak Teh.Time ni memang paling sibuk.Aku turut mengambil bahagian memasak dan membuat air bila Ameera dan Mak Teh sibuk melayan pelanggan.

         ''Szaza!,.nasi goreng kampung satu dengan teh o limau ais.Nanti kau tolong hantar kat meja depan tu ya!'' aku jungkit kening pada Ameera.Selalunya kerja aku hanya bahagian dapur ja.Tugas melayan pelanggan ni tugas Ameera dengan Mak Teh.Cuma lauk pauk ja yang dimasak oleh Mak Teh.Kalau pelanggan tak ramai baru Mak Teh akan menjenguk ke dapur.

      ''Kenapa aku kena hantar? Kaulah hantar!'' aku menyoal sambil berkeras tidak mahu.Ameera senyum ja.Selepas membuat dua gelas milo ais dan segelas teh ais dia terus meletakkannya ke dalam dulang dan membawanya ke depan kedai.

           Aku terus memasak nasi goreng seperti yang diarahkan.Sedikit minyak dimasukkan ke dalam kuali.Sesudu besar bawang yang telah dikisar aku masukkan bila minyak dah mula panas.Cili padi ditumbuk bersama udang kering.Isi seekor ikan kembung rebus aku asingkan dari tulangnya.Bahan yang ditumbuk aku masukkan ke dalam kuali bersama isi ikan rebus tadi.Kacau dan biar sampai garing barulah aku pecahkan sebiji telur, kacau masukkan garam dan serbuk perisa.

         Akhir sekali aku masukkan semangkuk nasi dan sayur kangkung.Aku kacau hingga sebati di dalam kuali dan perlahankan api.Sementara nak tunggu nasi goreng masak aku buat teh o limau ais yang disuruh Ameera tadi.Aku kembali ke kuali untuk mengacau nasi goreng.Ameera datang ke dapur dan membancuh dua gelas oren sunkist,segelas bandung ais dan dua gelas teh o ais.

       Bila nasi goreng sudah masak aku masukkan ke dalam mangkuk.Aku tangkupkan ke dalam pinggan dan angkat mangkuk.Cantik saja.Aku hiaskan dengan dua keping keropok ikan,timun dan tomato.Sup aku masukkan ke dalam mangkuk kecil.Aku tabur sikit bawang goreng dan hirisan daun sup ke dalamnya.

            Aku masukkan ke dalam dulang dan tunggu Ameera datang.Bila aku nampak Ameera sudah berlenggang datang ke dapur aku isyaratkan padanya nasi goreng yang telah siap bersama teh o limau ais di dalam dulang.

            ''Kau tolong hantar kejap.Aku nak terkucil sangat ni.Tak tahan! Orang tu duduk meja depan tiga dari kiri.Lelaki yang pakai t-shirt warna biru,.'' Ameera memberi arahan sambil berlari ke bilik air.Aku tiada pilihan melainkan menanggalkan apron dan membawa makanan yang diorder keluar.Aku terconggak di depan pintu dapur mencari gerangan pelanggan yang dimaksudkan.Huh!,.sepatutnya aku dah boleh agak taktik Ameera ni.

     Aku melangkah penuh berhati-hati ke arah meja tersebut.Manalah tahu jantung yang berdetak laju tiba-tiba ni nak memalukan aku lagi.Buatnya tersadung,tersepak kaki sendiri ke.Tak ke niaya.

          ''Order awak ke ni?'' aku bertanya perlahan sambil memandang wajah Harris.Dia mengangguk sambil tersenyum.Aku keluarkan nasi goreng dan teh o limau ais dari dalam dulang lalu meletakkannya di depan Harris.

      ''So sweet! Macam isteri layan suami makan ja,.'' aku dengar suara Ameera di sebelahku.Hampeh punya kawan.Aku tahu memang dia sengaja nak kenakan aku.

        ''Terima kasih Za!,.makan sekali,.'' Harris mengucapkan terima kasih sambil pelawa aku makan.Aku mengeleng sambil berlalu ke dapur semula.Sempat aku menyepit lengan Ameera yang asyik tersengeh-sengeh di tepi aku.Dia mengaduh perlahan.Padam muka! Aku mengutuk Ameera di dalam hati.

      ''Mahu tapi malu!'' Ameera yang mengekor aku ke dapur bersuara.Aku buat tak peduli.

          ''Szaza!!,.nasi goreng cina satu!'' Mak Teh melaung dari depan kedai.Kalau tengahari macam ni kebanyakan pelanggan akan order nasi campur atau nasi goreng.Harris?,.kadang-kadang ja makan di kedai.Selalunya time rehat dia akan balik makan di rumah.Bukan aku sengaja usha pun,cuma aku ter'nampak' dia secara tak sengaja.

          ''Berselera benor abang Harris tu makan.Mesti licin pinggan tu nanti.Sesekali makan hasil air tangan Nur Zaizaliza binti Saari seminggu tak makan nasi pun tak apa,.'' sambil tangan buat kerja aku menjeling Ameera yang sedang berceloteh entah hapa-hapa tu.

            ''Yalah tu!,.tadi aku dah masukkan perencah specel dalam tu.Bukan takat seminggu,rasanya setahun tak makan pun dok kenyang lagi tu,.'' aku membalas kata-kata Ameera sambil tersenyum.Ameera cucuk pinggangku sambil mendengus marah.Menyenget tubuh aku mengelak sambil tergelak kecil.

        ''Kau hantar nasi goreng tu nanti.Orang tu duduk semeja dengan abang Harris.Aku sempat tengok tadi.Ensem giler.Kalah abang Harris.Cer kau test abang Harris sesekali!,.'' Ameera mengenyit matanya padaku.Dia ni biar betul.Nak test apa kebendanya.

          Seperti tadi Ameera tidak mahu menghantar nasi goreng pelanggan.Aku juga yang terpaksa melawan arus perasaan meredah depan kedai yang rata-ratanya terdiri dari pelanggan lelaki.Aku control hati aku yang sudah mula membuat hal sekali lagi.Kalau tak ada Harris dalam kedai ni tak ada maknanya aku nak rasa berdebar bagai ni.Aku tahu aku tak harus menyimpan perasaan pada lelaki yang bukan menjadi suamiku lagi tapi aku tak mampu untuk menghalang hati aku ni untuk terus menyukai dia.

         ''Eh awak! Awak ni Zaizalizakan?'' sebaik aku meletakkan nasi goreng di atas meja.Lelaki yang meng'order'nya menegur aku.Aku memandangnya sambil berfikir.Cuba mengimbas kembali wajah di hadapan aku ni.Seperti kata Ameera lelaki ni memang handsome.Berkulit cerah dan tinggi.Memang pakej lengkaplah juga.

      ''Zai tak ingat saya lagi? Ni Izzuanlah! Mohd Izzuan Iqbal,.'' dia bersuara lagi.Baru aku tersenyum dan mengangguk.Sempat aku menjeling Harris yang baru menghabiskan suapan terakhirnya.Wajahnya dah berubah mendung namun langsung tak memandang wajahku seperti selalu.

         ''Zai kerja di sini ke? Kalau macam tu bolehlah datang selalu,.'' Izzuan masih ramah menyoal walau aku langsung tak membalas.Harris sudah bangun dari kerusi.Dia memandang aku sekilas.Senyuman yang selalu dipamerkan untuk aku sudah tiada.Ke mana menghilangnya senyuman itu? Aku hanya memandang Harris keluar dari kedai tanpa kata.
................................................

              Selepas kehadiran Izzuan,Harris mula menjauhkan diri dari aku.Kalau kami berselisih di tengah jalan dia sudah tak menoleh ke arah aku lagi.Jauh sekali nak melemparkan senyuman.Tak tahulah kenapa dengan Harris ni? Walau aku sedih,aku tetap berfikiran positif.Mungkin ada hikmahnya juga semua ini.Allah sayangkan aku jadi DIA mungkin tak nak aku terus-terusan bermain dengan perasaan.Lagi pun Harris bukan suami aku pun.Biarlah dia!,.ku pujuk hatiku sendiri.

          Aku bekerja seperti biasa di kedai Mak Teh.Ameera sudah mula perasan dengan perubahan Harris.Katanya Harris tidak bertanya apa-apa lagi yang berkaitan dengan aku padanya.Izzuan pula hari-hari bertandang di kedai Mak Teh.Rupanya Izzuan baru bekerja di Pejabat Agama berdekatan.Kerja sebagai apa aku malas pula nak ambil tahu.Setiap kali dia datang ke kedai mesti dia kelihatan kemas dengan seluar slack dan kemeja lengan panjang.

            Sebenarnya Izzuan ni satu kelas dengan aku dulu sejak tingkatan satu.Tingkatan dua dia pernah cuba tackle aku hinggalah kami naik ke tingkatan tiga.Aku ni pulak payah sangat untuk diajak bercintan cintun ni.Cinta bagiku terlalu mahal untuk dijaja lebih-lebih lagi di zaman persekolahan.Nak ajak berdating lagilah aku tak suka.

         Masuk ke tingkatan empat Izzuan berpindah sekolah.Dengar kata dia mendapat tempat disebuah sekolah agama dan tinggal di asrama.Izzuan pelajar pintar sedangkan aku result PMR cukup-cukup makan ja.Lepas SPM aku dah tak melanjutkan pelajaran sebab keluarga aku tak mampu.Ayah aku kerja kampung ja pun.Mak aku pula surirumah sepenuh masa dan aku ada lima beradik.

               ''Szaza!,.kau perasan tak,...?''

              ''Tak!!!,.'' belum sempat Ameera menyambung ayatnya aku terlebih dahulu memotong.Aku macam dapat agak ja apa yang dia nak cakap kat aku.

           ''Hiesyy!!,.dengarlah dulu!'' dia menampar lenganku.Aku tergelak.Sekarang ni time pelanggan tak ramai,jadi sempat la kami berborak.Berbual kosong kata orang.

      ''Aku tahu kau nak cakap apa.Kalau tak pasal Harris mesti pasal Izzuan,.'' aku serkap jarang.Mana tahu mengena.Ameera tayang gigi.Betul la tu!

        ''Sejak bila kau pergi bertapa ni? Dah macam nujum mak belalang la pulakk!!'' aku tergelak.Manyaklah hang punya nujum mak belalang.Bukannya aku baru kenal dia.Kami berkawan sejak kecil lagi.Dia pula anak tunggal.Sebab itu dia beria-ia nak jodohkan aku dengan Harris supaya aku takkan tinggalkan dia.Itulah yang dia cakap kat aku tanpa dia sedar dalam diam aku pun dah lama sukakan Harris.

        ''Kenapa erkk,.abang Harris tu dah tak datang kedai lagi? Ha,.tu,.tu,.abang Harris tu.Panjang pulak umur hamba Allah sorang ni.Eh,.kenapa dia tak toleh kot sini macam selalu? Nak tengok dia senyum pun payah sangat sekarang ni tau! Aku tak faham betul dengan korang berdua ni.Korang bergaduh ke?'' aku dengar Ameera berceloteh sambil mataku memandang Harris di luar kedai.Seperti kata Ameera dia langsung tak menoleh ke arah kami.Entah kena salji Kutub Utara atau Kutub Selatan pun aku tak taulah.Dingin semacam ja.
             
      ''Oitt!,.aku tanya kau ni.Kau ni kan Szaza,. kalau abang Harris tak tengok kau,kau boleh dok tengok dia sampai tak berkelip mata.Kalau dia tengok kau,kau buat tak tau ja kan tapi dengan Izzuan tu ramah pulak kau layan.Aku rasa abang Harris mesti dah terkena virus ni,.'' aku mencebik bibir mendengar ayat -ayat Ameera.Ada ja perempuan ni nak mengada-adakan cerita.Sampai begitu sekali dia perhatikan aku.Aku masih diam.Sekali-sekala mata aku mengarah ke jalan.Memerhatikan orang yang lalu lalang.

      ''Kau dengar tak apa yang aku cakap ni?'' Ameera menyoal aku lagi.Aku menjeling geram.

     ''Demegarmarlah!,.semejakmak bimilama amukumu pemekakmak?'' (dengarlah!,.sejak bila aku pekak?) aku guna ayat code rahsia kami berdua sejak kecil.Malu pulak kalau Mak Teh terdengar kami bercakap pasal Harris.

      ''Ishh,.kamakamau iminimi,.macamacamam tumutumu pumupunmun namakamak maharahmah!'' (Ishh,.kau ni,.macam tu pun nak marah!),.

       ''Amakumu bumukanman maharahmah,tamapimi kamakaumau tumutumu penyebukmuk samagatmat.Bimiarmarlah abamabangmang Hamarismis kamakaumau tumutumu tamatakmak mahamuhu temegokmok kimitama pumupunmum,.'' (Aku bukan marah,tapi kau tu penyibuk sangat.Biarlah abang Harris kau tu tak mau tengok kita pun,.) tak taulah kenapa aku terasa sangat kali ni.Sebenarnya lain yang keluar dari bibir,lain pula yang aku ungkap di hati.Apa salah aku pada kau Harris??

        ''Amakumu bumukanman amapama,.cumumama amakumu ramasama amabangmang Hamarismis tumutumu temerkenama mivirusmus cemurumu,.'' (Aku bukan apa,.cuma aku rasa abang Harris tu terkena virus cemburu,.) aku pandang Ameera dan mengjungketkan kening padanya beberapa kali.

         ''Makasudmud kamakaumau dimiama cemerumu demekatmat Imizuanman?'' (Maksud kau dia cemburu dekat Izzuan?) Ameera mengangguk.Aku terus lepaskan tawa sambil bangun dan menuju ke dapur kedai.Bila aku berpusing semula ke belakang aku tengok Ameera sedang berjalan keluar dari kedai.Mak Teh hanya memerhati tanpa bertanya ke mana Ameera nak pergi.Aku terus memerhatikan Ameera dari jauh.Aku jadi cuak bila Ameera mula membuka pintu CC Jalur Lebar.Haih!,.Ameera ni nak buat apa pulak?
...........................................

Malam ini aku sendiri
Menanti sebuah harapan
Biar pun hanya berteman
Bulan disebalik awan

Aku tetap kan setia
Bersama janji yang dibina
Mengapa engkau berubah
Kala cinta dipenghujungnya
Mengharapkan sinaran terang
Menyinari kerinduan
Agar terubat keresahan
Luka yang kau kirimkan

Biar aku biar
Diam membisu saja
Biar rindu biar
Diam begini lama
Akan ku leraikan segala kekusutan
Penantian,...

Biar aku biar
Diam membisu saja
Biar rindu biar
Diam begini lama
Akan ku leraikan segala kekusutan
Penantian,.
Satu penyeksaan

        ''Rindu ini terlalu sakit! Kerana inilah aku tak suka menjalin cinta,.'' tanpa sedar aku meluahkan kata-kata ini.Itu pun terkeluar selepas aku terleka seketika menghayati lirik lagu yang dipasang adik bongsu aku Mohd Afiq.

      ''Siapa nyanyi lagu ni Fiq? Best la pulak!'' aku tanya Afiq yang sedang ralit membelek handphone yang baru dibelinya.Entah dari mana dia dapat duit.Aku pun beli handphone second hand berharga rm80.00 ja.

        ''Rindu keresahan kumpulan Spin.Kenapa tanya? Sejak bila pula kak Szaza suka dengar lagu? Selalunya kalau Fiq pasang lagu,bisinglah,.memekaklah,.'' aku  merenung geram pada Afiq.Orang tanya tu jawab jerlah.Banyak pulak soalannya.

      ''Yang Fiq ni banyak songeh sangat,.dah kenapa? Burung pun reti nak berhijrah.Kak Szaza ni kan manusia biasa.Sekali sekala nak jugak berubah angin.Hiesy,.itu pun tak boleh ke?'' aku mendengus geram.Afiqah memandang aku pelik.Afiqah dan Afiq saling bermain mata.Aku tak puas hati betul dengan si kembar berdua ni lalu bantal yang kebetulan berada di sebelahku aku baling kepada Afiqah.

       ''Korang berdua ni tak puas hati kat mana?'' aku tanya Afiq dan Afiqah walau sebenarnya aku yang tak puas hati dengan mereka.Saja tiba-tiba teringin pulak nak cari pasal.

      ''Kak Szaza bergaduh dengan abang Harris ke? Selalunya kalau abang Harris jumpa Fiq,mesti nak berkirim salam.Sekarang ni abang Harris jumpa Fiq pun,senyum pun macam nak tak nak ja,.'' gulp!!,.aku telan air liur.Kenapa dengan Harris ni? Kalau dia marah aku sekali pun takkan sampai keluarga aku pun dia nak 'pulau' kot?,.aku mengeluh perlahan.

     ''Kak Szaza nak tau berita terkini pasal abang Harris tak? Tadi Shimah bagitau Piqah,.hujung minggu ni abang Harris nak bertunang dengan anak Pak Su mereka.Kak Szaza ingat tak dengan kak Rina?'' aku pandang Afiqah tak berkelip.Ameera dengan Mak Teh tak cakap apa-apa pun.Takkan mereka sengaja nak rahsiakan dari aku kot? Tergamak betul kalau mereka buat macam tu kat aku.Ameera tu kawan baik aku sejak kecil.

           Sedang aku memerah minda berfikir tentang Ameera,Mak Teh dan Harris aku terkejut dengan cahaya kilat yang memancar terang.Di ikuti dengan guruh yang berdentum kuat.Bila mengingati emak dan abahku yang belum balik dari surau.Aku pantas bangun dan berlalu ke dapur.Afiq dan Afiqah aku tinggalkan dengan seribu persoalan.

           Sampai di dapur aku ambil besen dan baldi lalu langkahku tuju pula ke arah bilik aku dan Afiqah.Bilik aku kalau hujan,dah macam air terjun yang turun dari langit.Rumah kami ni dah la kecil.Bumbung pula bocor.Kami hidup dalam serba kekurangan tapi kami tetap bahagia.Abang Zahid dengan kak Zaharah tinggal sebelah rumah kami ja.Mereka dah kahwin tapi mereka pun bukan orang senang.Macam kami juga.Kais pagi makan pagi.Kais petang makan petang.Senang cerita cukuplah untuk makan anak beranak.

     Bila hujan dah mula mencurah aku mengintai melalui tingkap.Macam seronok pula tengok hujan ni.Apa kata kalau sekali sekala aku buat kerja gila sikit.Biar kasi gempak! Aku tersenyum seorang diri.Heh!!,.bibir saja yang tersenyum sedangkan hati aku ni dah macam hujan kat luar tu ja.

        ''Kak Szaza nak ke mana tu? Tu payung,..''  bila aku mula membuka pintu depan Afiqah menegur aku.Aku langsung tak menoleh.Tak ada maknanya aku nak bawa payung bagai.Aku bukan nak pergi mana pun,cuma nak buat kerja gila sikit ja.Aku nakkk,...main hujannn!!  Horeyyy!!,.

        Aku terus berlari ke kawasan lapang di depan rumah.Dalam keseronokan aku bermain hujan,aku sebenarnya sudah menangis tersedu-sedu.Dalam gelak ketawa yang dibuat-buat, air mataku sudah mencurah laju menuruni pipiku.

''Ya Allah!,.andai dia bukan untukku,.tolonglah aku lupakan dia!'' aku melaung kuat dalam hujan bagai orang gila.Afiq dan Afiqah yang memerhatikan gelagat aku di muka pintu tidak aku hiraukan.Aku terus melompat-lompat keseronokan.Sekali- sekala aku depakan tangan seolah aku sedang terbang.

      ''Szaza!!!,.awak buat apa ni?'' sedang aku berseronok.Terlompat-lompat macam orang gila,aku ditegur seseorang.Aku menoleh dan aku tergamam melihat wajah yang sedang berdiri di hadapanku kini.Dia juga seperti aku lencun tak berpayung.Aku menilik diri sendiri.Dengan kepala yang tak bertudung.Dengan baju t-shirt dan seluar treck yang dah lencun.Makkk!!,.malunya Szaza!!,.aku terus berlari masuk ke rumah.Afiq dan Afiqah yang sedang mengelakkan aku di muka pintu aku rempuh tanpa perasaan.Laju aku berlari ke bilik air.Aku terus berkurung dalam bilik air dan sambung menangis.

        Kalau tadi aku menangis kerana sedih Harris nak bertunang tapi sekarang perasaan sedih tu dah bertukar.Aku malu!,.malu sangat-sangat pada orang yang sama sebab aku menangis tadi.Malam kot!! Macam mana dia boleh terserempak dengan aku yang tengah dok syok main hujan pulak? Hadoiii!,.
.........................................

         Tiga hari aku tak pergi kerja selepas kejadian bermain hujan malam tu.Aku demam dan demam aku tak mau nak kebah-kebah.Aku rasa aku demam bukan sebab hujan tapi sebab malu yang teramat pada Harris.Setiap kali aku bayangkan kejadian tu aku rasa mengigil seluruh badan.Aku tak mampu nak berdepan dengan Harris lagi.Rasa macam nak lari saja dari kampung ni.Huarghh,.beginilah aku selama tiga hari ni.Jiwa aku tak tenang.Alangkah bagusnya kalau aku hilang ingatan dan kejadian yang memalukan tu aku tak ingat dah.

            ''Szaza!,.Meera dengan Mak Teh datang ni,.'' aku menoleh ke arah pintu bilik.Ameera dah tersenyum lebar padaku.Mak dan Mak Teh turut masuk ke bilik.Aku singkap sedikit kain selimut yang menutup tubuhku.

         ''Amakumu demegarmar kamakaumau temelompatmat demepanmam amabangmang Hamarismis mamacamman kemerama kemenama bemelamacanman.Bemetumul kemekeme?'' (Aku dengar kau terlompat depan abang Harris macam kera kena belacan.Betul ke?) Ameera tergelak dengan ayatnya sendiri.Aku bulatkan mata padanya.Ameera pun tau? Habislah aku kena bahan.

      ''Dah tiga hari aku demam.Hari ni baru nampak batang hidung kau? Kau pergi mana?'' sengaja aku tukar topik.Kecil hati pun ada juga.Yalah!,.akukan kawan baik dia.Sampai hati kot,langsung tak jenguk aku.Bukan jauh mana pun rumah dia.

     ''Alaa,.Za,.kau ni kan demam.Asal aku datang ja mesti kau tidur.Asal kau tidur ja mesti aku datang.Eh,.bukan aku ja yang datang tau.Mak aku,abang Harris,Pak Long dan Mak Long aku pun hari-hari datang tengok kau tau,.'' aku tengok mak aku.Mak aku buat selamba ja.Ameera dah duduk di sebelah aku di tepi katil. Mak Teh dan mak aku masih berdiri.

        ''Mak tak bagitau Szaza pun?'' aku tanya mak aku.Terkilan sangat-sangat.

       ''Nak bagitau apanya.Demam tak bangun-bangun.Meracau entah apa-apa,.'' aku memuncungkan bibir.Aku langsung tak ingat apa-apa.

      ''Harris ada di luar tu.Dia nak bercakap dengan Szaza.Penting katanya.Boleh masuk ke tidak ni?,.'' gulp!!!,.aku telan liur.Dengar ja nama Harris badan aku terus mengigil.

       ''Tak nakkkkk!!,.'' aku menjerit sambil tarik selimut tutup muka.Terdengar suara Ameera,mak dan Mak Teh mengelakkan aku.Dah sah!,.berita kegilaan aku malam tu dah tersebar.

            ''Za!,.Harris nak cakap sikit dengan Za ni,.'' mendengar saja suara itu aku terus kaku dalam selimut.Aku tarik sikit kain selimut dan cuba mengintai.Ameera masih duduk di sebelah aku.Aku tak nampak mak dengan Mak Teh.

        ''Dah la Szaza!,.kau ni dengan abang Harris pun nak malu,.''

      ''Aku tak pakai tudung la ngok!,.'' tu dia,.bunyi dah ayat power aku tu.Ameera bangun dari katil dan mengambil tudung dari rak baju tepi almari solek.Harris berpusing membelakangkan kami.

     ''Okey!,.nak cakap apa? Cepat sikit!!,.'' aku bersuara setelah tudung aku sarung dan aku duduk menyandar pada Ameera yang kembali duduk di sebelah aku.

      ''Harris nak minta maaf pasal malam tu.Afiq call Harris,dia cakap Szaza dah macam orang tak siuman.Terlompat-lompat macam kera kena belacan tengah hujan selepas dengar Harris nak bertunang,..dia yang suruh Harris datang.Afiq kata hanya Harris yang dapat hentikan Szaza,.'' wajah aku dah rasa berbahang.Aku sorok wajah aku di belakang Ameera.Tubuh Ameera berhingut menahan gelak.Aku piat lengannya kuat.Spontan dia menjerit dan lepaskan tawa.Tak guna punya kawan! Tak guna Afiq dengan Afiqah.Rupanya kerja mereka.

       ''Harris nak tanya Szaza ni,.memandangkan Harris dah tengok semuanya.Harris rasa Harris perlu bertanggungjawab.Nur Zaizaliza binti Saari sudikah awak menjadi isteri kepada Mohd Harris bin Abidin yang tak punya rupa dan harta ni?'' spontan aku beralih dari belakang Ameera.Aku panggung kepala dan memandang Ameera.Ameera jatuhkan kepalanya berkali-kali.Aku beranikan diri mendonggak ke wajah Harris.

      ''Harris ikhlas!,.'' Harris turut merenung ke arahku.Tiba-tiba aku teringat apa yang Afiqah bagi tahu aku.

      "Ehh,.habis tu kak Rina macam mana? Bukan Harris nak bertunang dengan kak Rina ke?'' Harris tayang wajah blurr.Ameera di sebelah aku dah mengekek ketawa.

        ''Abang Harris tak tau apa-apalah ngok! Aku yang pakat dengan Pikah,dengan Fiq sekali.Tak tau la pulak kau nak buat susprize sampai macam tu sekali.Siap deman-deman lagi,.'' Ameera gelak lagi.Harris dah senyum sambil geleng kepala.Aku??,.

      ''Auww!!,.kau ni beranak tahun ketam ke Szaza?'' itulah kepakaran aku yang paling terpuji.Faham-faham sendirilah!!!

      ''Dah habis Harris? Kalau dah habis,..keluarlah!! Tak elok lama-lama dalam bilik anak dara orang ni,.'' mak Harris a.ka Mak Long Ameera masuk ke bilik.Aku malu sangat.Agaknya semua orang dah tahu apa yang terjadi antara aku dan Harris.

        ''Heronya dah tanya Mak Long cuma heroinnya ja yang belum jawab lagi,.'' Ameera pula yang sibuk menjawab bagi pihak Harris.Aku terkebil-kebil di sebelah Ameera.Apa kes  pulak dengan hero dan heroin bagai ni?

         ''Yang tu biar orang tua-tua yang jawab!,.Szaza dah sihat?'' aku semakin bingung tapi aku tetap mengangguk mendengar pertanyaan mak Harris tu.Harris pula sudah mengundur diri dan keluar dari bilik.Mak Harris atau Mak Lijah berjalan mendekati katil.

          ''Masih panas lagi ni.Dah!,.cepat sikit sihat.Kita selesaikan cepat sikit.Tak payah nak bertunang.Nikah saja terus.Buat yang mana patut ja.Boleh macam tu? Szaza dengan Harrris dah sama-sama suka.Tak elok nak tunggu lama-lama.Nanti jadi buah mulut orang kampung pulak,.'' walau pun aku masih blurr tapi kata-kata Mak Lijah tetap membuat wajah aku berbahang.Tangan Mak Lijah yang masih melekap di dahi, aku pegang dan aku salam.Macam biasa kalau bersalam dengan orang yang lebih tua ,aku cium tangan Mak Lijah.

         ''Hai!,.minta restu bakal mak mertua nampak?'' sempat pula Ameera ni nak kenakan aku.Aku menjeling geram padanya.Mak Lijah pamerkan senyum sebelum keluar dari bilik.

      ''Yesss!!,. akhirnya kau akan jadi kakak aku jugak!. Kak Szaza!,.Izzuan tu kau pas kat aku sajalah.Lagi pun aku kesian la pulak kat dia,dok tackle kau sejak sekolah lagi,masih tak dapat-dapat.Alang-alang tak dapat jadi isteri dia jadi kakak ipar sepupu pun okeylah tu,.'' aku mencebik.Ameera gelak.Ada hati rupanya Ameera ni dekat Izzuan tu.Elok sangatlah tu.Aku tengok mereka pun macam sepadan jer.Sorang handsome,sorang lagi cute.Hmm,.lepas ni bolehlah aku pakat dengan Harris untuk jodohkan mereka.Aku dah mula berangan-angan.Haih!!!!
................................................

                Sampai saatnya aku dan Harris bakal disatukan.Asalnya cuma nak buat majlis akad nikah secara kecil -kecilan saja memandangkan keluarga aku dan keluarga Harris tak berkemampuan.Ukur baju dibadan sendiri.Jangan sampai kerana nak kahwin sekali seumur hidup nanti tak pasal-pasal terpaksa membayar hutang sepanjang hayat.

             Kami hanya merancang tapi Allah yang menentukan.Mungkin kami miskin harta tapi kami tak miskin adik beradik.Ayah aku anak ke enam dari dua belas beradik.Mak aku anak ke tiga dari sepuluh beradik.Masing-masing ada anak yang ramai dan berkerjaya.

             Bila abah aku cakap nak buat kenduri masing-masing pakat nak sponsor.Bumbung rumah kami yang bocor pun Pak Long yang mengarahkan orang memperbaikinya.Abah memang tak mampu nak mengupah orang.Setiap kali aku tanya bila nak ganti bumbung baru,dengan selamba abah akan jawab ''Air terjun free masuk rumah.Biarlah!!,.rumah orang lain mana ada macam ni,.'' hai!,.macam tulah abah aku sentiasa selamba dan cool.Nak tengok abah marah memang payah.

            ''Szaza!,.dah siap semuanya? Akad nikah dah nak mula ni,.'' aku tersentak dengan teguran Mak Long Saerah yang masuk ke bilik tiba-tiba.Ameera menampar perlahan bahuku.Spontan aku mengangguk.Dalam dada aku dah dupdap dupdap.Dalam sikit masa lagi aku akan jadi isteri Harris.Macam mana aku nak berdepan dengan dia nanti?

         ''Szaza!!!,.Ya Allah,.Mak Long tanya ni,.'' suara Mak Long kedengaran lagi.Aku mendonggak.Ameera,Afiqah dan sepupu-sepupu perempuanku yang ada dalam bilik sudah riuh mentertawakan aku.

          ''Akad nikah dah nak bermula.Orang di luar suruh pengantin perempuan keluar,.'' mendengar saja ayat Mak Long aku dah mengeleng pantas.

         ''Tak maulah Mak Long.Szaza malu! Please Mak Long Szaza tak nak.Szaza takut!,.ni ha tangan Szaza dah sejuk,siap mengigil lagi,.'' aku merengek dan cuba beralasan.Semakin riuh suara-suara nakal yang mempermainkan aku dalam bilik ni.

            ''Jangan nak mengada-ngada.Jom!,.Mak Long temankan,.'' semakin laju jantung aku berdegup.Ya Allah tolong redakan perasaan aku ni.Yang nak pegang tangan Tok Kadi tu nanti Harris bukannya aku.Kenapa pula aku yang terlebih gabra ni.

         ''Alaa,.Mak Long,..'' tanpa menghiraukan rengekkan aku Mak Long tetap memegang tangan aku dan memimpin aku keluar.Aku hanya menundukkan wajah.Nasib baik ruang tamu rumah kami ni sempit jadi tak ramai orang yang menyaksikan upacara akad nikah nanti.

             Aku di dudukkan di belakang Harris.Emak aku datang duduk di sebelah kanan aku.Mak Harris duduk di sebelah kiri aku.Harris sudah bersedia di depan Tok Kadi.Lega aku bila mendengar Harris menjawab setiap soalan yang diajukan padanya dengan lancar.

             Bila selesai ijab dan kabul aku menarik nafas lega.Alhamdullilah,.dengan sekali lafaz aku sah bergelar isteri Harris.Buatnya Harris pun gabra macam aku,tak ke haru.Aku tak dapat bayangkannya.Tak kena gaya sekali dengan aku boleh berpeluh.Nasib baik Harris cool ja.

               ''Szaza!!!,.'' sambil nama aku diseru emak mencuit lengan aku.Aku menoleh memandang emak.Emak jegilkan mata.

          ''Harris nak sarung cincin tu!'' aku pantas menoleh ke hadapan semula.Ruang tamu rumah kami dah riuh dengan gelak tawa.Dalam keadaan gabra aku memang selalu blurr.Perlahan Harris mencapai tanganku.Demi tersentuh saja tanganku dengan tangan Harris aku rasa wajah aku dah semakin berbahang.

           ''Abang dah ada di depan pun nak melamun lagi? Entah dok ingat siapa lagi tu?'' sambil cincin disarungkan ke jariku Harris bersuara.Aku kecilkan mataku demi mendengar suara Harris.Eh!,.sejak bila pula Harris ni jadi abang aku.Aku panggungkan kepala dan memandang wajah Harris.

              ''Bila Harris jadi abang Szaza??'' sebaik soalan aku ajukan pada Harris ruang tamu gamat sekali lagi.Reaksi Harris yang paling aku tak sangka.Boleh pulak dia ketuk kepala aku.Lepas tu dia gosok pulak.

           ''Salam tangan suami tu Szaza!,.'' tanpa menghiraukan telatah kami berdua emak memberi arahan kepadaku.Aku mengapai tangan Harris lalu menyalaminya.

            ''Macam tu ja? Kenapa tak cium tangan suami tu?'' suara emak berbunyi lagi.

         ''Oh!,.kena cium sekali ya mak?'' aku bertanya lurus.Harris di depan aku ni dah bergegar badan tahan gelak.Aku buat tak tahu dengan suara-suara usikan dan gelak tawa yang lain.Aku tetap dengan perangai blurr aku.Tangan Harris aku capai sekali lagi dan ku bawa ke bibirku.Aku panggungkan kepala semula.Harris memegang daguku lalu mendekatkan wajahnya ke wajahku.Aku tergaman.Harris nak buat apa pulak ni? Depan orang ramai lagi.Aku berdialog di dalam hati.Aku sudah mula mengelisah.

            ''Awak nak buat apa pulak ni?'' tindakan spontan aku dengan gelagat Harris.Harris tercenggang di depan aku.Aku dah terasa perit di lengan terkena cubitan emak.Harris yang  tercenggang tiba-tiba berubah riak.Bibirnya terus melebarkan senyuman.

          ''Za boleh rilex tak? Cool la sikit!,.janganlah nak mengelabah sangat.Abang bukannya makan orang pun,.'' dalam senyumnya Harris, keluar juga 'ayat penyata' dia tu.Nampak sangat dia tengah bengang dengan aku.Harris meneruskan agendanya dengan mengucup dahiku.Selepas itu kami menyalami kedua ibu bapa kami.
............................................

           Selesai di ruang tamu jurukamera tak bertauliah Cik Ameera mengarahkan kami masuk ke bilik untuk bergambar.Hiasan dalam bilik semua dipinjamkan oleh sepupu-sepupu aku.Dari cadar hingga ke bunga perhiasan dan permaidani.Inilah untungnya ada ramai saudara mara.Tak payah nak menyewa mahal-mahal.Nak guna sehari ja pun.Dah masing-masing nak buat amal jariah.Biarlah!,.pucuk dicita ulam mendatang.Syukur,.Alhamdullillah.

         Nak bergambar pun kira berjimat juga.Tak perlu guna khidmat juru foto bagai.Hanya guna kamera digital Ameera.Hah!,.selamat RM.Dipihak Harris pun macam tu juga.Abah aku tak letak jumlah wang hantaran yang tinggi.Ikut kemampuan pihak lelaki.Mas kahwin abah tetapkan senaskhah Al-Quran.Yang penting abah cakap Harris kena jaga aku macam mana abah dan emak jaga aku.Kalau aku buat salah tegur aku cara baik.Jangan sesekali naik tangan atau sepak terajang.Sedih aku dengar amanat abah.Begitu sekali abah dan emak sayang aku.

        ''Szaza!!,.kau boleh pose elok-elok sikit tak? Dah macam patung cendana dah aku tengok.Keras macam kayu,.'' Ameera dah membebel.Yang ada dalam bilik sekarang ni cuma aku,Harris,Ameera,Hashimah dan Afiqah.Pintu bilik Ameera tutup.Kononnya nak suruh kami  memberikan pose-pose maut,supaya boleh dikenang seumur hidup.Hampeh!!

         ''Kejap!,.kejap!,.aku confused!. Maksud kau, aku keras macam patung cendana ke macam kayu?'' datang balik perangai blurr aku tu.Ameera dan Afiqah dah tepuk dahi.Harris  dan Hashimah dah pulun gelak.Aku buat selamba ja.

          ''Aku ketuk juga kepala dia ni kang!'' Ameera mendengus marah sambil datang kepada kami.Baju aku diperbetulkan sikit.Harris hanya jadi pemerhati.Aku membiarkan saja.

        ''Okey!,.apa yang penting kerjasama!. Abang Harris tolong sama isteri abang Harris yang tengah blurr tahap tak ingat tu,.'' Ameera terus memberikan arahan.Dia menyuruh Harris memeluk aku dari belakang.Belum sempat aku membantah Harris dah ikut perintah.Terus aku terkaku malu.

       ''Ya Allah Szaza!,.kau boleh tak,jangan tayang muka lempeng basi kau tu? Senyumlah sikit!!'' lantang suara Ameera marahkan aku.Afikah mengekek ketawa.Hashimah tersenyum simpul sambil mengelengkan kepala berulangkali.Mesti dia terlebih bangga tu sebab dapat kakak ipar yang macam aku ni.Hahaha,.

        ''Macam mana la isteri abang ni.Baru peluk sikit muka dah pucat lesi.Malam ni first night jangan ada yang pengsan sudah!,.'' Harris berbisik di telingaku.Dah tau aku ni gabra dengan dia,lagi nak gertak aku? Aku mendongkol dalam hati.Agaknya malam ni aku nak sembunyi kat mana erk? Dalam almari boleh tak??? Otak aku mula merencanakan misi gila.

       ''Aku nak kau tenung mata abang Harris dengan penuh perasaan!'' Ameera menyuruh Harris memeluk pinggang aku secara berdepan pula.Tangan aku pula disuruh memeluk leher Harris dan bertentangan mata.Baru aku nak mula merenung mata Harris,selamba Harris mengenyitkan matanya padaku.Berbahang lagi wajah aku.Kenapalah aku dapat suami yang nakal macam ni? Teruklah aku nanti.

           Dari aksi berdiri kini beralih pula aksi di atas katil.Macam tadi Ameera jadi pengarah dan jurufoto.Afiqah dan Hashimah jadi penonton dan tukang gelak.Harris masih selamba dan cool mengikut arahan.Dia yang banyak membantu aku.Sempat lagi dia bisikkan kata-kata cintanya dikala aku kaku di sisinya.

      ''Tak payah nak malu sangat dengan abang, kerana abang sedang bahagia di sisi Szaza.Abang nak Szaza rilex dan jangan rasa tertekan.Cinta abang tulus dan ikhlas.Hanya itu yang abang punya untuk dipersembahkan pada Szaza.Abang tak mahu kerana abang berada di sebelah Szaza,Szaza kena serangan jantung,.''

                Aku dah tak mampu berkata-kata.Mendengar bisikan Harris yang sebegitu membuatkan hatiku berbunga-bunga.Sekali lagi ku pahatkan ukiran cinta di hatiku buat Mohd Harris suamiku.Bukan sekadar di sudut hati.Rasanya ukiran cinta ini sudah memenuhi relung hatiku.Indah rupanya cinta ini bila sudah di ikat ijab dan kabul.
..........................................

              Rumah kami malam ni masih riuh rendah dengan saudara mara.Rumah kecil kami memang tak muat.Time makan,kami buat layan diri.Hidangkan lauk pauk dan nasi.Siapa yang nak makan pandai-pandailah cari tempat duduk.Bila dah lewat malam masing-masing bawa diri.Ada yang pergi bertamu di rumah abang Zahid.Ada yang menumpang tidur di rumah kak Zaharah.Ikut hati masing-masing ke mana mereka nak tuju.Dalam kampung ni ramai juga adik beradik abah dan mak.

          Harris balik tidur di rumah sendiri kerana sepupu-sepupu perempuanku akan tidur di rumah kami, jadi bilik pengantin dikhaskan untuk mereka.Bukan selalu nak berkumpul jadi Harris kenalah berkorban sikit,lagi pun esok majlis sambut menantu pula.Untuk malam ni ja kami berpisah.Malam esok aku kena tidur di rumah mertua.Hadoi!!,.bila terfikirkan pasal ni hati dan minda aku mula la nak buat pasal lagi.

              ~abang rindu~

        Mesej Harris masuk ke inbox handphoneku.Aku ukirkan senyuman sebelum aku reply mesejnya.

         ~mengada-ngada!!!,.~

            Aku menekan send dan menunggu mesejku berbalas.Keriuhan sepupuku yang lain tak ku hiraukan.Topik yang mereka bualkan,tak lain tak bukan K-Pop.Hah!,.memang geng Afiqahlah ni.

        ~ok,.malam ni bolehlah za nak berlagak dgn abg,.malam esok siap abang kerjakan~

            Mesej Harris masuk lagi ke inbox handphoneku.Aku berkira-kira dalam hati sama ada nak balas atau tidak.Baru tulis 'mengada-ngada' dia siap buat ugutan manja lagi.Nanti,.lagi aku melayan ntah ayat apa pula yang bakal keluar.Akhirnya aku biarkan saja mesej Harris tak berbalas.

        Lima belas minit berlalu,nada dering handphoneku berbunyi.Aku yang sudah merebahkan tubuh di atas toto mencapai handphone yang berada di sebelahku.Tadi bila mesej Harris tak dibalas aku sudah berkira-kira untuk melelapkan mata.Handphone aku bawa bersama.

          ''Za!,.abang ada kat luar ni.Keluar kejap!'' suara Harris kedengaran sebaik handphone aku lekapkan ke telinga.Mataku yang mula nak pejam sudah tercelik luas.

         ''Nak buat apa? Szaza dah tidur pun ni,tunggu nak hanyut dibuai mimpi ja lagi,.'' aku masih bersoal jawab.Dah malas nak bangun.Sempat aku kerling jam yang terletak di atas meja di tepiku.Pukul 11.45 malam.Patut la mata aku dah ngantuk sangat.Dengan keletihan siang tadi yang masih bersisa.Mata nak celik pun dah tak naik.

         ''Kejap ja Za!!!'' Harris dah mula bengang dengan aku barangkali.Tegas bunyi suaranya.Terpaksa juga aku mengalah.Bangun dan mendapatkan Harris di luar rumah.Bila aku keluar Harris bukan berseorangan.Ada Afiq,abang Zahid dan abah sekali.Mereka rancak berbual di atas pangkin di bawah  pokok rambutan.

            ''Nak apa?'' aku tanya dengan wajah masam sebaik aku sampai kepada mereka.Mereka saling berpandangan.Abah mengelengkan kepalanya berkali-kali.Afiq dah terkekeh-kekeh  ketawa.Aku pula yang jadi blurr.

           ''Dah macam tikus terjun tepung!'' kata-kata abang Zahid membuatkan aku mengecilkan mata.Sungguh!,.aku tak faham!

        ''Agaknya,.habis sebalang bedak sejuk mak hang tu.Dah jadi bini orang pun masih tak berubah,.'' mendengar saja abah cakap macam tu baru aku tersengeh.Memang hobi aku suka pakai bedak sejuk sebelum tidur.Nampaknya selepas ni kena ubah hobi baru la.Aku tak membalas cakap abah.Aku terus naik ke atas pangkin dan duduk bersila di sebelah Harris.

        ''Ada apa? Macamlah dah tak ada esok lagi!'' aku tak peduli dengan pandangan Afiq,abah dan abang Zahid.Aku terus menyoal Harris yang masih memandang pelik ke arahku.Apanya tak pelik.Maghrib tadi aku mandi aku basahkan rambut.Rambut aku dah la lebat.Panjang pula melebihi pinggang jadi memang lambat nak kering.Bila mengingatkan Harris dah jadi suami aku dan hanya ada sepupu perempuan dalam rumah,aku keluar tanpa tudung.Dengan bedak sejuk yang 'berlepung' dimuka,dengan rambut panjang yang sengaja aku lepaskan.Dah macam 'pontianak harum sundal malam'.

            ''Err,.abang nak ajak Szaza tidur di sana.Bolehkan abah?'' Harris menjawab soalanku sambil menyoal abah.Aku berubah wajah.Perut aku terus memulas.Aku sabar menanti jawapan abah.

       ''Dah jadi hak hang pun Aris.Hang bawak la pi mana pun.Jangan bawak pi terjun gaung sudah!'' tu dia,.selamba ja abah aku buat ayat.Aku yang dok tak sedap hati.Ayah aku ni orang utara.Dah lama dah kot kami tinggal di sini tapi ayah masih macam ni juga.Loghat Kedah dia cukup pekat.

        ''Kalau abang Eid jadi kau Harris,.takdenyer abang nak ajak 'pontianak' ni tidur sekali,.'' abang Zahid gelak dengan ayatnya sendiri.Afiq pun tumpang gelak sama.Aku tayang wajah selamba.Dah biasa sangat dengar ayat-ayat 'gurauan manja' adik beradik aku.Harris langsung tak beriak wajahnya.Abah angkat punggung.Turun dari pangkin dan masuk ke rumah.

          ''Abang Eid pun nak masuk dulu la.Fiq!!,.kau nak tunggu apa lagi,takkan nak jadi ulat makan daun pulak?'' bila abah beredar abang Zahid pun minta diri di ikuti dengan Afiq.

          ''Abang Harris,. hati-hati!!,.'' sebelum Afiq berlalu sempat Afiq meninggalkan pesan untuk Harris.Aku mencebik.Saja la tu!

     ''Jomlah!,.'' Harris capai tangan aku dan mengajak aku balik ke rumahnya.Aku mengeleng sambil menguap.Mata aku pejam celikkan.Nak bagitau Harris aku ni mengantuk sangat.Dengan muka tak malu aku lentokkan kepala di bahu Harris.Aku pejamkan mata.

           ''Szaza,.abang ajak balik dia tak nak, tapi sempat lagi dia nak goda abang,.'' spontan aku panggung kepala dan memandang wajah Harris.Nak bermanja sikit pun tak boleh.Macam tu pun dah dikira macam mengoda ke? Aku berdialog di dalam hati.

             ''Betul Szaza tak nak ikut abang?'' aku mengeleng pantas.Harris mengeluh tapi dia tak memaksa.Dia bangun dan turun dari pangkin.Aku berbuat perkara yang sama.Harris hulurkan tangan.Aku sambut, salam dan cium tangannya.

        ''Szaza dah tak malu dengan abang? Dah tak gabra lagi??'' soalan Harris membuatkan otakku terus berfungsi mencari jawapannya.Aku sendiri pun tak perasan sejak tadi jantung aku tak dupdap dupdap pun.Stabil saja.Mungkin tadi aku rasa marah sikit dengan Harris jadi perasaan gemuruh pun tak sempat nak dijemput.Haih! macam ni pun boleh ke?

              ''Err,.ntah!,.mungkin sebab Szaza rasa macam nak tumbuk ja abang tadi.Szaza dah tidur pun tadi abang masih nak jumpa lagi.Nasib baik ada abah,.'' aku sengaja berkata begitu sekadar bergurau.Harris dah tarik hidung aku yang tak mancung ni.Bedak sejuk aku disapunya.Sempat pula dia mengambil kesempatan membelai rambut aku.

        ''Abang balik dulu!,.nak tidur di sini pun.Tak ada orang pelawa masuk ,.'' Harris tersengeh.Aku kebam bibir.Aku capai tangannya dan berura-ura untuk mengheretnya masuk ke rumah.Sedap ja dia cakap orang tak pelawa dia masuk.

       ''Abang bergurau ja la,.abang balik dulu.Jumpa lagi esok.Tidur mimpi abang tau!,.'' aku hanya mengangguk.Nak balik dekat tu pun,sempat lagi nak sampaikan amanat.Aku hanya menghantar  Harris dengan pandangan mata.Bila motor Harris sudah hilang dari pandangan mata, aku pun pecut masuk ke rumah.Tiba-tiba naik meremang pula bulu tengkuk berdiri sorang-sorang bawah pokok rambutan ni, walau pun akulah 'pontianak harum sundal malamnya'.Hehe,.
...........................................

              Hari ini kenduri di rumah Harris.Mereka buat kenduri kecil-kecilan saja.Tak ada pelamin.Macam rumah aku juga.Bilik pengantin pun biasa-biasa saja.Mereka menjemput pun dengan berarak dari rumah Harris ke rumah aku.Pergi pun sama hanya berjalan kaki.Tercipta juga rekodnya.Baju pengantin hari ini disponsor oleh Mak Su Harris.Memang murah rezeki kami.Semuanya orang sponsor.Dah orang nak menghulur,kecil tapak tangan nyiru kami tadahkan.

             Malam pertama aku di rumah Harris tiada saudara mara yang bertamu.Masing-masing dah pulang ke rumah.Harris pula anak sulong,Hashimah anak kedua,sebaya dengan Afiq dan Afiqah.Baru tujuh belas tahun.Yang bongsu Hashim baru tingkatan satu.Aku dah biasa sangat dengan Mak Lijah dan Pak Bidin.Mak dan ayah mertua aku ni la.Aku kan kerja di kedai Mak Teh.Mak mertua aku ni anak tunggal.Ayah mertua aku pula cuma lima beradik.Ayah mertua aku yang sulong,Pak Ngah,Pak Lang,Mak Teh dan Mak su.

          ''Szaza!,.dah solat Maghrib?'' aku menoleh ke arah Harris yang baru masuk ke bilik.Mungkin dia baru pulang dari surau.Untuk menjawab soalannya aku hanya mengelengkan kepala sambil menghadiahkan senyuman semanis madu untuknya.

       ''Kenapa? Dah lewat ni?'' aku senyum lagi.Apa taknya,selepas mandi tadi tiba-tiba aku dapat surat m.c dari Allah.Bersorak aku dalam hati.Selamat!!!

       ''M.C,.'' hanya dua huruf yang membuatkan kening Harris berkerut dan dia terus duduk di tepi aku dibirai katil.

         ''M.C? Maksud Szaza,period?'' aku mengangguk.Harris tepuk dahi dan menghempaskan tubuhnya ke katil.Kuat pulak tu dan,..

Prakkkkkkk!!!!,.

          Aku terus terlentang ke belakang.Tilam yang tak berapa nak tebal ni terus berhimpun termasuk aku dan Harris.Terkial-kial aku dan Harris mencuba untuk bangun sebelum 'ketahuan'.

                Nasib kami memang tak berapa nak baik.Dalam kami berusaha keras untuk bangun pintu bilik kami sudah dikuak dari luar.Harris menolong aku untuk bangun dari katil yang  telah runtuh.Empat orang penghuni rumah yang lain sudah mengelakkan kami di muka pintu bilik.

         ''Ya Allah!,.apa yang ganas sangat ni Harris? Baru pukul lapan dah runtuh katil?'' mendengar  mak mertua aku berkata begitu aku dah berbahang wajah.Yang lain masih gelak termasuk Harris.Geram pula aku melihat Harris yang gelak tak ingat dunia.Tak lawaklah!!

       ''Belum sempat pegang lagi pun mak!!,.baru nak test katil.Tau-tau dah prakk daaa,.'' sempat Harris nak berseloroh dalam situasi ni.Dalam rasa malu aku ukirkan juga senyuman.Dalam hati aku berkata-kata ''Harap-harap jangan sampai Ameera dan adik-adik kembar aku tahu,..''
...............................................

              Masuk hari ke tiga pernikahan kami,aku sudah mula bekerja di kedai Mak Teh.Begitu juga dengan Harris.Tak ada maknanya nak cuti lama-lama.Bukannya mampu nak pergi honeymoon pun.Kalau selalunya aku excercise saja tapi hari ini aku pergi bersama Harris.Mak Teh buka kedai pukul 9.00 pagi.Begitu juga dengan CC Jalur Lebar.Sebab itulah aku selalu terserempak dengan Harris setiap kali nak pergi kerja.

          ''Wow!,.loving couple sudah mari.Macam mana semalam? Best? Aku dengar semalam,orang belum solat Isya,. korang katil dah runtuh,.'' terbuntang mataku.Ameera dah mengekek ketawa.Ni mesti kerja Shimah.Dia memang rapat dengan Ameera dan Afiqah.

        ''Kamakamau bomolehmeh dimiamam temetakmak? Amakumu semekehmeh kemekangmang!'' (Kau boleh diam tak? Aku sekeh kang!) sambil bercakap aku terus berjalan ke dapur.Aku senyum pada Mak Teh bila kami berselisih.

             ''Amadama amakumu kemesahmah!,.ceta ar Za!,.'' (Ada aku kesah!) aku berhenti dan mengadap Ameera.Dalam dok buat ayat 'ada aku kesah' dia suruh aku cerita jugak.Entah apa-apalah budak ni.

           ''Hanya dua ayat ja yang mampu aku cakap.'Syok giler' and full stop.Dah!,.aku nak buat kerja.Jangan kacau!!'' aku sengaja mereka-rekakan cerita.Padahal semalam tak jadi apa-apa pun.Bila katil dah runtuh,aku tidur di bilik Shimah.Harris pula tidur di ruang tamu dengan Hashim.Pagi ni dah masing-masing nak datang kerja.Harris kata kalau ada rezeki hujung bulan baru nak beli katil baru.Malam ni tidur ja atas tilam nipis tu dulu.

        ''Fuyooo!!,.syok gilerrr tu!!,.tak sabarlah nak nikah kalau macam ni.Oh,.mama,saya mahu kahwin.Kahwin dengan siapa,.dengan siapa saja!'' Ameera dah mula buat ayat gedik dia.Siap nyanyi-nyanyi lagi.

            Aku malas nak layan Ameera dah.Tanpa disuruh aku buat kerja aku macam biasa.Tolong Mak Teh siang ayam,ikan,sayur,kupas bawang dan cuci sekali.Pinggan mangkuk dan gelas pun kerja aku juga untuk mencucinya.Bila tak ada pelanggan untuk dilayan baru Ameera akan menolong aku sambil kami berbual.

          Waktu pagi macam ni selalunya pelanggan akan makan nasi lemak bungkus yang sudah diletakkan di atas setiap meja dan kuih muih yang diletakkan oleh orang-orang kampung.Pagi-pagi macam ni jarang pelanggan nak order nasi goreng,mee goreng atau sebagainya.Kalau ada pun Mak Teh yang akan masakkan.Aku ambil shift untuk time makan tengahari ja sebab Mak Teh sibuk melayan pelanggan yang nak makan nasi berlauk.Pak Teh pula jaga bahagian kaunter dan tolong kerja-kerja berat.Contohnya pergi beli barang dapur dengan Mak Teh dan angkat barang-barang berat.

        ''Kau agak,hari ni Izzuan datang tak?'' Ameera tanya aku ketika dia datang menolong aku mencuci gelas.Aku pandang wajahnya sambil menjungkitkan kening padanya.

        ''Kenapa tanya? Kau rindu dia ke?'' aku bertanya Ameera kembali.Ameera bulatkan matanya dan pantas tangannya menampar bahu aku.

       ''Aku tanya jer!,.cuba kau bayangkan kalau dia datang hari ni dan mengayat kau macam selalu,.'' mendengar saja kata-kata Ameera tiba-tiba saja aku dapat satu akal.Aku terus lemparkan senyuman.

         ''Kaukan pernah suruh aku test abang Harris.Apa kata kalau hari ni aku test dia? Kau tolong aku,bolehh?'' aku kenyitkan mata pada Ameera.Akhirnya dari wajah serius tadi kini wajah Ameera bertukar ceria.Lebar pulak senyumannya.Kalau bab nak menguji orang ni,aku tau sangat,Ameera ni memang boleh diharap.Terasa ada tanduk pula yang dah tumbuh dikepala kami.Harap-harap Ameera tak keterlaluan sangatlah nanti.Kalau tak, teruk pulak aku nak memujuk cik abang aku tu.
...............................................

           ''Szaza!,.ada orang nak jumpa kau!,.'' Ameera datang memanggil aku di dapur ketika aku sedang membasuh pinggan.Aku menoleh untuk bertanya siapa tapi belum sempat aku bertanya Ameera sudah mengangkat ibu jarinya.

           ''Line clear!,.abang Harris dengan Izzuan duduk semeja.Seperti yang dirancang,Izzuan masuk ja kedai terus tanya kau.Abang Harris tu pulak,muka langsung tak senyum,.kau nak teruskan ke?,.'' dalam terujanya Ameera keluar juga soalan cuak dia tu,sampai aku pun turut was-was sekali.

             ''Terpulanglah pada apa yang Izzuan cakap,.'' aku buat keputusan sambil melangkah ke hadapan kedai.Kami menghampiri meja Harris dan Izzuan.Seperti kata Ameera wajah Harris memang langsung tak ada senyuman walau pun aku ukirkan senyuman kat dia,boleh dia buat derk jer.

         ''Izzuan cari Szaza ke?'' aku terus tanya direct tanpa mempedulikan Izzuan yang tengah sedap menyuap itu.Harris pula seolah langsung tak pedulikan kami tapi aku tahu dia sedang mendengar dengan tekun.Izzuan pula terus meletakkan sudunya dan memandang tepat  ke wajahku.

           ''Yupp!!,.Izzuan nak confess sesuatu kat Zai!,.'' aku pandang Ameera.Dia bagi isyarat 'go on',.aku pula yang serba salah.Harris masih diam.Mak Teh dan Pak Teh sesekali akan memandang ke arah kami.

              ''Izzuan nak jumpa mak dengan ayah Zai boleh?'' aku pandang Ameera lagi.Kemudian aku pandang Harris.Harris turut merenung aku tapi bibirnya tetap dikunci.Aku tarik kerusi di hadapan mereka dan duduk.Ameera pula berlalu untuk melayan pelanggan.

          ''Pergilah rumah!,.ada ja mereka,lebih-lebih lagi mak Szaza tu,.'' aku buat-buat lurus walau pun aku dapat agak apa maksudnya.

               ''Boleh ke?'' Izzuan bertanya balas.Aku mengangguk mengiakan.

             ''Izzuan nak bawa rombongan sekali,pergi merisik Zai.Boleh ke?'' Izzuan tanya dengan penuh teruja sambil senyuman mekar dibibir sedangkan Harris yang sedang meminum air sudah tersedak.Tak sampai hati pulak aku tengok.Aku bangun dari kerusi dan menghampiri Harris.Aku urut perlahan belakang Harris.

        ''Minum sampai tersedak.Siapalah yang sebut agaknya tu?'' aku pura-pura bertanya sambil cuba sembunyi senyum.Izzuan dah memandang pelik ke arah kami berdua.Aku sengaja mengangkat kedua belah tanganku dan menayangkan inai dan cincin kahwin pada Izzuan.

        ''Suami Szaza!,.'' aku malas dah nak teruskan lakonan.Terus aku perkenalkan Harris pada Izzuan.Ameera datang pada kami dan memprotes.

          ''Apa cepat benor ngakunya Za?,.kau memanglahkan,tak tetap pendirian.Buat penat ja aku berpakat dengan Izzuan ni,.'' Ameera buka rahsia sendiri.Hmm,.patut la lancar saja Izzuan buat ayat.Rupanya dah ada pakatan tersembunyi.Sekali dengan aku terkena.Ingatkan betul la Izzuan nak melamar aku tadi.Hampas nyiok betoi Ameera ni!

           ''Apa semua ni Szaza?'' tu dia!!,. peti suara abang Harris aku baru dibuka 'pedal ayamnya'.Tadi kunci hilang kot?

          ''Tak ada apalah abang!,.Ameera ni ha,..minta tolong Szaza,.katanya tolong rekomenkan Izzuan ni untuk dia,.'' aku sengaja mengenakan Ameera balik.Merah wajah Ameera yang putih tu.

            ''Bila aku cakap?'' Ameera menafikannya.Mungkin dia tak sangka aku akan kenakan dia.Aku senyum senget sambil menjawab,.

        ''Kau jangan pura-pura lupa erkk,.masa aku demam hari tukan kau cakap,..''

       ''Kau suka aku ke Meera? Molek sangatlah tu.Tak dapat Zai untuk buat isteri boleh buat kakak ipar sepupu pun kira okey juga,.'' belum sempat aku sambung ayat-ayat aku Izzuan sudah mencelah.Aku dan Ameera saling berpandangan.

           ''Macam pernah ku dengar kata-kata itu!,.eh! kau copy kata-kata Ameera ke? Macam sejiwa la pulokkk!,.''  aku pandang Ameera.Pandang Mak Teh dan Pak Teh.Akhir sekali  aku pandang Izzuan dan Harris.

        ''Dah! dah!!,.Szaza!,.mee bandung satu.Meera,.tu pelanggan baru masuk.Ambil order,.'' serentak aku dan Ameera memandang ke arah Mak Teh seraya tersenyum.Kami meninggalkan Izzuan dan Harris dan menyambung kerja kami semula.Sekali sekala aku akan mengintai Harris.Nampaknya dia dah mula serasi dengan Izzuan.Entah apa mereka bualkan.
..........................................

              ''Za!,.lambat lagi ke?'' aku baru nak rebahkan badan ke tilam, Harris dah mula menyoal.Malam ni malam ke empat kami bergelar suami isteri.Baru dua malam kami tidur bersama.Walau pun tidur atas tilam nipis yang berlapikkan tikar getah.Biarlah!,.bahagia bukan terletak pada atas apa kita tidur.

            ''Apanya yang lambat?'' aku bersoal balas sambil merebahkan tubuh di sebelah Harris.Aku cuba rasa degupan jantung aku.Ada lagi dupdap dupdap tu cuma rentaknya semakin perlahan.

         ''M.C Za tu la! Bila nak habis?'' hah!!!,.apa punya soalan.Orang lelaki memang macam ni ke? Apa kata,alang-alang cik abang aku ni dah bertanya aku testing dia sikit.

      ''Hmm,.lambat lagi! habis lama pun 44 hari 44 malam.Kalau hormon tak berapa nak betul mungkin 100 hari,.'' aku nak tergelak tapi aku tahan.Harris dah terlompat bangun sambil duduk bersila mengadap aku.

         ''Biar betul Za? Tu bukan untuk orang pantang beranak ke?'' aku dah kebam bibir.Nak tergelak sangat-sangat.Akal masih berjalan.

         ''Betul,betul,betul,.memang untuk orang pantang beranak tapi hormon Szaza ni kadang-kadang dia gelong sikit.Kadang-kadang 3-4 bulan tak datang tapi kadang-kadang  5-6 bulan tak mau nak berhenti,.'' aku mula mereka-rekakan cerita,padahal normal ja period aku.Bila aku tengok Harris merebahkan tubuh semula sambil buat muka monyok dia tu aku tak tahan dah.Terus aku capai bantal dan letakkan atas muka aku.Aku dah tak mampu nak tayang wajah selamba.

              ''Szaza!!!,.Za tipu abang ya?'' Harris tarik bantal yang menutup muka aku.Aku dah mengekek ketawa.Harris tarik hidung aku kuat.Aku terjerit kecil.Sedar-sedar aku sudah berada dalam pelukan Harris.Cepat betul dia bertindak.

          ''Nakal rupanya isteri abang ni.Ingatkan pemalu sangat sampai tahap blurr,.dah habis malu dia,.mula la tu,nak tunjuk perangai sebenar,.'' aku tersenyum mendengar Harris berceloteh.Indahnya rasa dunia ni bila berada di sisi orang yang kita cinta.Orang yang kita sayang sepenuh hati.

          ''Abang!''

         ''Hmm,..''

          ''I Lap You!''

        ''Hah?''

      "Szaza cintakan abang! Sayangkan abang!,.In Sya Allah sepenuh hati Szaza hingga hujung nyawa,.'' aku terasa pelukan Harris semakin erat.

          ''Abang pun!!,.Abang tak ada harta untuk diberikan pada Szaza.Abang hanya punya hati dan cinta.Izinkan abang untuk terus mencintai Szaza dengan apa yang abang ada,.''  aku ukirkan senyuman bahagia.Dalam hati sudah nekad.Bila cinta sudah ku ukirkan biarlah ianya terus bertapak kukuh.Walau ada badai yang bakal menghempas namun cinta ini takkan pernah goyah.Moga Allah merestui perhubungan suci ini hingga hembusan nafas kami yang terakhir.

             Lengkap sudah ukiran cinta di sudut hati ini.Biarlah hidup tidak mewah di sisi Harris tapi penuh dengan kasih sayang dan gurauan senda.Andai poket penuh berisi tapi hati tak pernah berseri,.hidup di sisi tapi jarang berkomunikasi,tiada ertinya hidup ini.

           Hidup miskin tanpa hutang piutang itu lebih indah dari hidup mewah yang jiwanya tidak pernah tenteram kerana memikirkan hutang keliling pinggang.Jom tukar pepatah 'Biar papa asal bergaya' dengan pepatah baru 'Biar miskin asalkan hati bahagia' kerana cinta dan kasih sayang itu takkan boleh dijual beli.

 TAMMAT Sudahh!!!,.
P/S; Err,.cerita hanya rekaan semata-mata,.
        Buah ciku, buah cerry,
       Makan berhadap di depan Azmie,
      Maafkan daku,I'm sorry,
      Tersalah silap,please forgive me. :)

KOMEN Plezzz!!!!,.


Suka-suka santai kerana gatai tangan dan minda untuk buat sedikit sambungan untuk cerpen Ukiran Cinta Di Sudut Hati,.teringat zaman mengandung 16 tahun lalu teringin nak makan sukun goreng,.tapi cerita ni sekadar rekaan semata-mata,.jom baca!!

         ''Abang!,.dah banyak hari Szaza dok kecur liur tengok buah sukun yang berlambak atas pokok jiran sebelah rumah tu.Demi Szaza abang tolong la gi minta,sebiji pun cukuplah abang.Szaza teringin sangat ni.Abang tak kesian ke,nanti anak kita keluar,meleleh air liur dia,.'' aku memujuk Harris untuk kesekian kalinya.Pantang betul Harris kalau nak suruh dia pergi minta harta benda orang,kecuali kalau orang tu nak jual dia sanggup beli kalau dia berwang masa tu.Aku pula entah kenapa teringin sangat dengan buah sukun jiran sebelah rumah tu.Kalau nak beli memanglah mereka takkan jual.

          ''Nantilah,.abang keluar pekan sehari atau pasar malam,kalau abang jumpa buah sukun abang beli,.'' aku dah terasa sebak sambil mengusap perut yang kian memboyot.Sedih kot bila Harris masih mempertahankan prinsip dia tu.Aku pandang lagi buah sukun yang berjuntaian tu dengan air mata yang bergenang.

          ''Tak nak!,.Szaza tak nak buah sukun pasar malam! Szaza nak buah sukun yang rumah Tok Tam tu jugak! Abang gi la minta.Plezz,.abang sayang Szazakan?'' aku masih berdegil dengan permintaanku.Mata aku masih terpaku di depan.Reaksi Harris di sebelah langsung takku pandang.Aku terdengar Harris mendengus kasar sambil bangun dan meninggalkan aku.

           ''Abang nak ke mana pulak tu?'' aku bertanya Harris bila melihat Harris sudah mengeluarkan motornya.Harris menoleh sambil melebarkan senyuman.Inilah Harris aku,sedangkan aku yang selalu buat perangai ni pun masih lagi dia nak senyum kat aku.

        ''Nak ke pekan.Mana tau kalau ada orang jual sukun goreng nanti abang beli,.'' aku memasamkan wajah.Memang tak makan dek pujuk rayu betul.Nampak gayanya kenalah aku ikhtiar sendiri ni.

                  Selepas Harris menghilang aku bangun dari buaian yang aku duduk sejak tadi.Dengan perut yang kian membesar ni payah pulak aku nak bangun.Aku memegang kuat pada batang pokok ceri untuk memantulkan tubuhku.Inilah tempat aku setiap petang atas buaian yang di ikat pada pokok ceri.Sejuk bila sekali sekala angin datang menyapa tubuhku.Kadang-kadang aku kutip buah ceri yang sudah masak untuk dimakan.Orang cakap buah ceri boleh menurunkan darah tinggi.Entah betul ke tidak,tak tahu pulak aku.

             Aku melangkah perlahan ke rumah Tok Tam sambil mataku memerhatikan buah sukun di atas pokok.Sudah terbayang sukun goreng panas.Seakan sudah berada di kerongkongku.Aku menelan liur.Begini rupanya penangan orang mengidam.Setiap kali aku teringin nak makan sesuatu,aku hanya menginginkan yang itu saja.Tak boleh ditukar ganti dengan benda lain.

            ''Assalamualaikum,.Tok Tam.Szaza ni,..'' aku memberi salam sambil memanggil Tok Tam Miah.Tok Tam seorang warga emas yang kematian suami dan tiada anak.Di rumah ini dia hanya tinggal seorang diri.Kalau dia tak sihat anak-anak saudara Tok Tam yang akan datang menjaga dia.

         ''Tok Tam!!,.'' aku memanggil lagi,.lebih kuat dari tadi bila panggilan pertama tak bersahut.

      ''Ya,.sekejap!'' aku dengar suara dari dalam.Aku menarik nafas kelegaan.Ada pun Tok Tam.Ingatkan aku akan kempunan dah bila melihat pintu rumah Tok Tam yang tertutup.

             ''Tok Tam.Szaza nak minta buah sukun sebiji,boleh? Teringin la nak makan sukun goreng,.'' tanpa rasa malu dan segan aku terus meminta buah sukun tu sebaik wajah Tok Tam terjengol di muka pintu rumahnya.

              ''Ya Allah,.tak payah nak mintaklah.Ambil aja banyak mana Szaza nak.Tok Tam ni tinggal sorang ja.Bukan nak makan pun.Ambillah,nak goreng ke,buat kerepek,serawa ke,..semua pun boleh.Tok Tam tak marah.Ambil,ambil,..'' Tok Tam pelawa aku dengan suara ceria.Aku tersenyum lebar.Aku donggak ke atas pokok.Ishh,..tinggilah pulok!,.tadi nampak macam rendah ja.Aku cari galah kalau-kalau ada di tepi pokok.Nak tanya Tok Tam pun dia dah masuk ke rumah semula.Segan pulak nak kacau dia.

               Aku tengok kiri kanan tak ada orang,aku buat keputusan untuk panjat ja memandangkan aku pakai seluar panjang.Nampak banyak cabang tu,macam mudah ja.Macam senang ja.Macam best ja.Maka tanpa berfikir panjang,demi sukun goreng,aku pun mula memanjat.Aku cuma nampak buah sukun saja,yang lain tu aku langsung tak ambil peduli.

        ''Szaza!!!,.buat apa atas kat tu? Turun!!,.'' aku baru nak mencapai sebiji sukun yang agak besar dan tua,aku mendengar nama aku dilaung.Pantas aku menunduk ke bawah untuk mencari gerangan siapakah itu tapi sebaik aku melihat ke bawah aku terus rasa ngeri.Tingginya!,.mak!!,.tolong Szaza.Macam mana Szaza nak turun ni? Aku menjerit dalam hati.Aku peluk kuat batang pokok sukun.Gayat sangat.Air mata sudah berjuraian laju.Aku takut aku jatuh pokok dan kehilangan anak aku yang sudah berusia tujuh bulan.

            ''Abang!!,.tolong,. Szaza takut.Tinggi!!,.'' aku melaung Harris yang berada di bawah pokok.Akibat suara kami yang kuat melaung sesama kami  semua orang sudah berkumpul di bawah pokok.Cepat betul berita tersebar.Ada satelit kampung agaknya? Hadoi!!,.aku mula dilanda perasaan malu plus takut dan gayat.

          ''Ya Allah!,.hang dah buang tebiat ka Szaza? Dengan perut boyot tu pun hang teringin lagi nak 'rabat' pokok tu.Anak jantan kot dalam perut hang tu?'' itu suara abah.Aku langsung tak berani nak buka mata.Aku pejam mata sambil peluk batang pokok.Ada suara-suara sumbang yang sudah ketawa terbahak-bahak di bawah sana.Hampa nak gelak,gelaklah puas-puas.Aku mula merungut di dalam hati.

            ''Anak bertuah ni.Fikirlah sama anak dalam perut tu.Bukannya pandai naik pokok pun tu.Dok tak dok yang gatal nak  panjat pokok tu pasal apa?'' mak aku dah membebel kat bawah.Semakin laju air mata aku mengalir.

               ''Szaza!,.'' aku buka mata.Harris sudah ada di atas pokok bersama aku.Seperti aku,dia sedang memeluk kuat batang pokok.Wajah Harris pucat habis.Aku pulak yang menjadi cuak.Harris cuba bantu aku untuk turun dari pokok.Tangan Harris sejuk dan aku perasan badan Harris juga sedang menggigil.Tiba-tiba aku terasa lucu melihat keadaan Harris.Nampaknya aku yang terpaksa bertindak sebagai penyelamat pulak.

        ''Abang okey ke tak ni?'' aku tanya Harris sambil kakiku mula mencari dahan untukku pijak.Harris tak bersuara.Aku pegang tangan Harris kuat sambil berdoa dalam hati moga kami selamat turun.Sambil berusaha untuk turun bawah aku perhatikan wajah Harris.Perasaan takut terus ghaib bila melihat wajah Harris saat ini.Keadaan sudah jadi sebaliknya.Hero yang nak selamatkan aku terpaksa diselamatkan pula oleh heroin.Selepas ni tobat aku tak buat lagi kerja gila macam ni.Kesian pula tengok Harris.Tangan sejuk tapi dahinya berpeluh-peluh.

             ''Awatlah hang ni Szaza? Kalau ya pun lapaq sangat nak makan buah sukun,habaq la.Abang Zahid hang pun boleh tolong ambik.Tu,.apit pun ada.Dah nak jadi mak orang pun perangai tak semenggah lagi ni,.'' kali pertama aku dengar abah membebel.Aku hanya tersengeh.Harris sudah tersandar di batang pokok sukun.Aku hanya memerhatikan Harris sambil tersenyum.Rupanya Harris juga takut tinggi.Kantoi sudah! Kalau aku tak panjat pokok hari ini tentu aku tak tahu kelemahan Harris ini.Walau apa pun aku bangga sebab dapat suami macam Harris.Dalam takutnya Harris,dia tetap panjat pokok untuk selamatkan aku.Aku sayang kau Harris! Sayang yang teramat sangat.
                                         ***********************

4 ulasan:

  1. alahai.. citernya selamba je tp sweet sngat sampai masa baca sye asyik tersenyum je..

    BalasPadam
  2. Btol3... Slmba tpi sweet aja!!!!

    BalasPadam
  3. ina,.terima ksh ya!,.maaf!,.lmbt reply,. :)

    BalasPadam

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.